Ulasan Novel “Yang Diselindung Samudera” nukilan Nor Azida Ishak, Ted Mahsun & Fadli al-Akiti

Samudera-CoverTajuk Buku: Yang Diselindung Samudera
Pengarang:
Nor Azida Ishak, Ted Mahsun, Fadli al-Akiti
Penerbit:
Utusan/UTM Press
Tahun Terbitan:
2017
Halaman: 
222

Sepetang di atas sebuah kapal layar yang sedang berlayar di atas Laut China Selatan. Luke dan Lucy sedang menikmati teh o lemon di atas dek kapal. Naskhah Yang Diselindung Samudera berada di atas meja bulat yang teroleng-oleng akibat pergerakan kapal dipalu ombak. Suasana damai. Kelihatan artifak 3D yang meniru Mekanisme Aurikalkum berada di tangan Lucy. Dia sedang menatap objek itu dengan penuh keterujaan yang jelas terpampang dari sinar matanya.

Luke:
Kau dah baca Yang Diselindung Samudera?

Lucy:
(Diam, tidak mengendahkan pertanyaan Luke. Masih ligat meneliti Mekanisme Aurikalkum tersebut)

Luke:
Lucy? Kau okey?

Lucy:
Ya dah baca. Mekanisme Aurikalkum ini buatkan cerita Yang Diselindung Samudera itu menarik. Teori perihal Atlantis dan perkaitannya dengan Raja Dapunta Hyang Mahajiwa itu disampaikan dengan kemas dalam naskhah ini. Idea dan gagasannya adalah sesuatu yang bagus, ditambah pula dengan kajian-kajian menyeluruh yang tampak jelas dilakukan penulis-penulisnya. Idea itu terlalu besar untuk naskhah setebal 222 muka surat ini.

Luke:
Cara engkau bercakap seolah ada yang kau tidak berpuas hati sahaja?

Lucy:
Engkau nak aku mulakan dengan apa dahulu? Fiksyennya atau sainsnya? Atau aspek ilmu arkeologinya?

Luke:
Memandangkan ini naskhah yang memenangi Hadiah Sagu Hati Sayembara Fiksyen Sains, maka mulakan dengan fiksyen dahulu. Bagaimana dengan fiksyennya? Okay? Sedap?

Lucy:
Permulaan yang baik. Ken Teo turun ke laut bersama Uzair. Babak candi di bawah laut agak mendebarkan. Penulis berjaya mewujudkan rasa benci dan geram pada penjahat. Cuma bila tiba pada babak Dr. Raina, perjalanan ceritanya agak datar, mungkin kerana usaha penulis mahu memasukkan fakta-fakta sejarah yang penting untuk menyokong teori Atlantis itu tadi. Situasi ini dihambarkan bila Ken Teo bertembung dengan Dr. Raina. Perbualan mereka bersama dengan Alexander Focàs buatkan pembaca rasa berbelah bagi. Babak ini penting untuk merungkai perkaitan plot dengan fakta. Namun ditulis terlalu panjang berjela hingga merimaskan. Situasi jadi menarik bila rumah Alexander Focàs diputuskan bekalan elektriknya. Aku terbayang babak-babak cerita Da Vinci Code, di mana rumah Sir Leigh Teabing dicerobohi dan ceritanya mula mendebarkan bermula dari situ. Perasaannya sama, cuma kurang hype sebab plotnya yang agak ringkas. Mungkin juga disebabkan kecenderungan membandingkan dengan novel pop Dan Brown membuatkan rasa ‘inferior’ ini.

Luke:
Bagaimana dengan pelukisan latar tempat dan watak-watak?

Lucy:
Ya, betul. Cara pelukisan latar tempat harus lebih teliti pemilihannya. Penulis memilih untuk menceritakan landskap yang tidak penting untuk membentuk imej dalam kepala pembaca. Terdapat dialog kelakar dari Ken Teo (terbayang ini kerja Ted Mahsun) tetapi tidak begitu sebati dengan perbualan antara Dr. Rania dengan Alexander Focàs. Kiranya lawak hambar begitu. Ya, ada selingan babak yang melucukan tetapi tidak begitu menyerlah. Terdapat risiko ‘info dump’ yang hampir-hampir mencemarkan karya ini pada bahagian tengahnya. Namun kenipisan naskhah ini barangkali menyelamatkan dari risiko itu.

Luke:
Okay, bagaimana dengan sainsnya? Arkeologinya?

Lucy:
Tampak menyakinkan. Penulis-penulis tampak terperinci dalam kajiannya. Bagaimana penulis-penulis mengaitkan lokasi Atlantis dengan tamadun Melayu purba itu sebenarnya satu langkah terpuji. Handal mereka menjalinkan fakta demi fakta untuk membentuk satu kronologi spekulatif yang menakjubkan.

Luke:
Jadi apa kesimpulannya dari pembacaan naskhah ini?

Lucy:
Agak seimbang. Plotnya disusun baik dan tidak membingungkan. Faktor ‘wow’ ada pada “Mekanisme Aurikalkum” ini.

(Lucy menayangkan artifak itu, dengan senyuman sinis)

Ada beberapa perkara yang perlu diambil perhatian para penulis:

  1. Keringkasan plot itu yang tidak setara dengan idea besar dalam novel ini. Saya membayangkan selitan babak-babak Elman Misbah, selaku antagonis, mengatur agendanya. Ini mungkin faktor penyedap cerita.
  2. Pertemuan Ken Teo dan Dr. Raina dengan Alexander Focàs tidak diiringi langkah-langkah keselamatan sama sekali biarpun Ken Teo telah berdepan dengan situasi hidup mati di bawah laut sebelumnya.
  3. Pelukisan latar tempat yang agak membosankan. Mungkin penulis-penulis boleh mencetuskan resonan perasaan watak-watak dengan latar-latar tempat yang diceritakan untuk menjadikan naratifnya lebih hidup. Masalah ini umum terjadi pada semua penulis. Kita cenderung menerangkan binaan itu dan ini, tetapi tidak mengaitkannya dengan watak-watak yang berdepan dengan binaan tersebut.
  4. Penulis-penulis boleh memikirkan kepelbagaian kaedah untuk menyampaikan fakta-fakta selain dari menerusi perbincangan dan dialog.

Apa-apapun, naskhah ini boleh dijadikan selaku pemula pada ruang fiksyen arkeologi tempatan. Rujukan yang bagus untuk menghasilkan karya fiksyen arkeologi yang agung di masa akan datang.

Saranan pada penulis-penulis Yang Diselindung Samudera ini:

Tulis karya yang panjang sedikit, rumitkan plotnya dengan unsur-unsur suspen ya! Tak puas baca.

~

Penolak Tuntutan:
Salah seorang pengarang novel ini (Ted Mahsun) merupakan pengasas laman ini, namun beliau tidak terlibat dalam pembikinan ulasan ini.

Nota:
Naskhah fiksyen sains 
Yang Diselindung Samudera boleh dibeli melalui kami di sini.

Ulasan “Nafkhatul Faza” tulisan Rosli Mohamad Ali

nafkhatulfaza-coverTajuk Buku: Nafkhatul Faza
Pengarang:
Rosli Mohamad Ali
Penerbit:
Utusan/UTM Press
Tahun Terbitan:
2017
Halaman:
404

Kelihatan merak api datang menerjah lalu melupuskan atmosfera bumi dan membakar setiap isinya. Luke dan Lucy pula sedang menyaksikan kejadian itu dari sebuah koloni angkasa di Zuhal. Mereka berdua menggeleng kepala. Lalu kopi dalam cangkir masing-masing dihirup. Luke mengeluarkan naskhah Nafkhatul Faza yang merujuk pada kejadian merak api tersebut. Dalam hatinya, dia merasa seolah dirinya menyaksikan suatu imejan silam yang bermain dalam fikirannya. Namun dia tahu, perkara itu telah berlaku.

Luke:
Kau dah baca Nafkhatul Faza? Bagaimana?

Lucy:
Sudah. Kau nak aku cerita dari aspek mana terlebih dahulu?

Luke:
Aku berminat dengan judul novel itu. Membayangkan satu pascaapokalips dalam nahu Islam. Adakah ini novel fiksyen sains Islami? Boleh ceritakan plotnya secara ringkas?

Lucy:
Ya, betul. Novel setebal 404 mukasurat ini bolehlah dikatakan sebuah fiksyen sains Islami. Nafkhatul Faza menceritakan perihal bumi yang telah dimusnahkan oleh suar mentari (merak api) lantas menjadikan ia suatu jasad selestial yang tidak mampu didiami manusia selama 500 tahun. Terdapat dua organisasi yang menguasai semesta ketika itu, yakni, Konfederasi dan Konglomerat. Konglomerat penjana ekonomi, manakala Konfederasi pula mentadbir alam. Ada dua kepercayaan juga, yakni, Terra Aurea dan Ekopoisis. Plotnya berlegar sekitar Doktor Irfan yang ditugaskan ke bumi dan menjalankan kajian bersama rakan-rakan saintis yang lain untuk membuktikan bumi tidak perlu menjalani proses Terra Forma, yakni, proses pembumian planet mati. Terdapat tentangan halus dari Konglomerat (Yahudi) yang menganut kepercayaan Ekopoisis, yang berlawanan dengan prinsip ajaran Terra Aurea di mana, manusia tidak dibenarkan mengusik bumi yang sudah rosak.

Prinsip cerita ini adalah, bumi harus dipulihkan secara halus dan bukannya secara pembumian paksaan seperti Terra Forma yang akan membakar lapisan setebal 150 meter ke dalam tanah sebelum diadun topografinya agar mengikut acuan manusia.

Luke:
Menarik juga. Secara idea sainsnya, bagaimana?

Lucy:
Cara penulis mengadun pengetahuan teknikal watak amat menyakinkan. Geologis dengan pengetahuan tentang mineralnya. Ahli botani dengan pengetahuan tentang tumbuh-tumbuhan. Dari perbualan watak-wataknya, kita diyakinkan dengan pengetahuan watak-watak tentang profesionalisme yang didukung mereka. Terdapat beberapa struktur yang diwakili dengan Pilon yang dinamakan mengikut fungsinya. Ada yang mengesan komunikasi, ada yang membersihkan lautan dan sebagainya. Setiap satu Pilon begitu jauh jaraknya dan biasanya dikemudi seorang saintis dengan bidang berbeza. Dari dialog-dialognya, kita tahu, penulis seorang yang teliti dengan ilmu-ilmu sains yang diterapkan. Secara ringkasnya, novel ini sebuah naskhah hard scifi. Serapan falsafah dalam gagasan pembentukan sahsiah watak-wataknya juga tertera nyata.

Luke:
Bagaimana pula dengan garapan fiksyennya?

Lucy:
Dari segi ini, garapan banyak tumpulnya. Kita akan mendapati Dr. Irfan (selaku ketua dan watak utama cerita) bergerak dari satu pilon ke pilon yang lain. Pergerakan ini berlanjutan hampir keseluruhan cerita. Pembinaan latar cerita, krisis politik dan ekonomi, kebanyakannya diceritakan melalui perbualan watak-wataknya. Dr. Irfan bertemu watak sekian-sekian di Pilon tertentu. Tukar tempat. Ulang kembali.

Terlalu banyak dialog, terlalu kurang aksinya. Bahkan ada babak watak utama terjatuh dalam gaung diceritakan seperenggan sahaja sedangkan babak sebegitu boleh ditambah lagi elemen dramatiknya.

Selitan depresi Dr. Irfan yang seringkali mengingati ahli-ahli keluarganya yang telah pergi (Aleesya, si anak dan Aisyah, si isteri) digarap dengan berkesan dan ada kepiluan di situ.

Masalah pada naskhah ini adalah dialognya yang begitu panjang dan kejung. Terlalu berusaha untuk membina cerita dari dialog. Terlalu banyak informasi melalui dialog. Penulis mungkin boleh menggunakan naratif yang lebih dinamik untuk menggambarkan sesuatu. Akibatnya, pelukisan watak-watak tidak begitu bervariasi. Nama-nama umpama tempelan. Namun ada usaha untuk melukiskan karakter watak-watak itu, di mana selitan Imka dengan latar pejuang perang yang dihantui orang-orang yang dibunuhnya dan Dr. Irfan yang dihantui halusinasi arwah anak dan isterinya. Namun begitu, hal ini dicacatkan oleh dialog yang berjela-jela.

Ada selingan misteri seperti mesej kriptik dari Ikram, frekuensi misteri dan pengesanan homosapiens di bumi yang sepatutnya tidak mampu didiami manusia itu.

Luke:
Jadi kau rasa secara fiksyennya, karya ini kurang berjaya?

Lucy:
Ya. Lebih kurang begitu. Ada kelunakan dan puitis pada bahasa penulis, mengindahkan garapan ayat demi ayat. Namun terdapat kecelaruan penggunaan nama yang ketara dan juga dua kali penggunaan perkataan ‘maksimum’ dan ‘minimum’ yang disalahtafsir maksudnya. Typo pada nama amat mengelirukan ditambah lagi dengan pelukisan watak-watak yang kurang berjaya. Editor patut lebih peka akan hal ini. Naratif tidak begitu hidup. Dialog pula tepu.

Luke:
Secara sainsnya pula, bagaimana? Berjayakah naskhah ini dari segi idea sainsnya?

Lucy:
Penulis memang seorang peminat novel-novel fiksyen sains. Nampak ketara dari perlakuan watak-wataknya. Idea yang dibawakan di sini adalah selitan unsur Islamik (frekuensi misteri, barangkali mewakili azan, tidak dinyatakan terang-terangan) dan juga penemuan Kaabah tatkala bumi sudah hancur. Cara penulis mengadun sains dengan kepercayaan Islam agak cantik transisinya. Hal ini tampak jelas pada penutup novel yang digarap dengan kemas dan beremosi.

Luke:
Jadi kau rasa, apa lagi cadangan pembaikan yang boleh dibuat penulis?

Lucy:
Beginilah. Pelukisan watak-wataknya kurang berjaya. Mungkin boleh melukiskan watak-watak itu dengan membina biografi setiap seorangnya dan fahami ciri-ciri istimewa setiap seorangnya agar lebih berkesan pembawaannya.

Penggunaan dialog yang berlebihan untuk menceritakan sesuatu patut dikurangkan. Lebihkan aksi dan dinamikkan susunan plot. Dialog yang kejung sebegitu, patut dielakkan. Mungkin boleh diperbaiki melalui pengamatan ke atas perbualan-perbualan normal sekitar kita. Emosi watak-watak tidak hidup sebab gaya dialog sebegini. Hal ini patut dipandang serius oleh penulis.

Gaya hard scifi yang aman sebegini mengingatkan aku dengan Ben Bova. Cuma Ben Bova terlalu aman tetapi watak-wataknya ada variasi juga. Itu penting, variasi. Konflik tidak begitu berat dan mencemaskan. Tetapi itu tidak mengapa.

Luke:
Kesimpulannya?

Lucy:
Novel yang telah memenangi tempat pertama dalam Sayembara Novel Fiksyen Sains dan Teknologi anjuran UTM dan kumpulan Utusan ini sebenarnya memiliki novum sains yang bagus. Namun secara fiksyennya, masih terlalu banyak kelemahan yang harus diperbaiki. Pada pendapat aku, kalau pembaca suka gaya dialog sebegini, pastinya mereka akan menyukai naskhah ini. Jika tidak, moga lihat elemen sains yang diterapkan kerana ia sangat padat. Aku menghabiskan pembacaan naskhah ini dalam tempoh masa dua hari kerana aku suka adunan sainsnya dan lunak bahasanya biarpun plotnya agak mendatar. Penamatnya juga agak memuaskan. Sebenarnya, ada sesuatu pada tulisan Rosli Mohamad Ali yang membuatkan aku selaku pembaca berasa tenang dan boleh membaca naskhah ini dengan laju juga cuma aku tak tahu apakah sebenarnya perasaan itu. Mungkin kau akan faham jika engkau habis membacanya. Jika berminat, bolehlah dapatkan naskhah ini. Kena dengan selera, mahunya baca berulang kali.

Luke:
Dah. Dunia belum berada dalam pasca apokalips lagi. Jom, minum kopi kosmik.

Ulasan Buku “Aristokra: Kronika Nashan”

Aristokra

Tajuk Buku: Aristokra: Kronika Nashan
Pengarang:
Ahmad Patria
Penerbit:
Penerbit X
Tahun Terbitan:
2016
Halaman: 
384

SINOPSIS

Nashan.

Sebuah negara kecil jauh ke utara Aurora, yang kini diperintah oleh Melyn ien Sarra iea Nashrain, puteri dan Aristokra yang terakhir. Daerah legenda dan mitos, paling gemilang antaranya adalah Spiara Bulwar, kisah epik yang menceritakan persahabatan pahlawan terbilang itu dengan Shilrung, serta pertarungan mereka menentang Krodra, gergasi samudera yang menggerunkan.

Dan kini pemerintahan Melyn diancam bahaya.

Sursis, pahlawan adi dan panglima gagah dari banjaran gunung jauh, mahu menakluki Nashan. Kehadiran Mori, kesatria misteri yang dikirim oleh Artakus, Lodra Perang Aurora, bakal mengubah segala-galanya. Namun, kehebatannya tidak dapat menandingi kegagahan Sursis, yang belum pernah tewas dalam pertempuran. Percaturan Merkia, wizra terulung yang menguasai magis tinggi, memberikan sinar harapan dalam usaha mereka menentang ancaman musuh. Namun, rahsia yang bakal menentukan takdir seluruh Nashan tersembunyi dalam legenda Spiara Bulwar. Firasat murni dan magis tinggi, persahabatan sejati dan pengkhianatan misteri, kesemuanya tergabung dalam perjuangan Melyn ien Sarra iea Nashrain, puteri Kushan yang pintar dan jelita, yang paling terkenal dengan hanya satu gelaran: Aristokra.

ULASAN

Saya tidak akan menceritakan rantaian plotnya. Tak adil untuk orang yang baru nak membacanya. Saya akan menceritakan aspek-aspek menarik yang saya ketemui dalam karya epik ini selaku contoh yang boleh diaplikasikan dalam penulisan fiksyen secara umumnya.

1. Garapan naratif yang berkesan

Saya tertarik dengan bagaimana karakter-karakter di dalam novel ini berinteraksi. Dengan menggunakan perkara-perkara asas seperti lirikan mata, pelontaran suara dan juga pergerakan tubuh, disulami pula dengan keindahan ayatnya menjadikan situasi itu hidup. Dialognya digarap dengan naratif kemas sekali.

Antara babak-babak yang saya suka dan menggambarkan betapa mahirnya pengarang melakar perbualan adalah seperti berikut:

a) Perundingan Nashan dengan Armorikus untuk mendapatkan bantuan ketenteraan dalam menangani kemaraan bala tentera Sursis

Aristokra digambarkan selaku seorang wanita bijak dan tenang dalam mengatur perundingan, biarpun Shirgen yang mengatur bicara. Cara pengarang menceritakan reaksi Aristokra terhadap persekitaran dan juga orang-orang yang berbeza pangkat dan kekuasaan cukup kemas. Jiwa Aristokra mudah diselami melalui pembacaan demi pembacaan. Amat berkesan.

Aristokra Preview

b) Pertempuran Nashan dengan Sursis

Baiklah, apa yang saya maksudkan di sini adalah bagaimana Shirgen dan juga Hulber memulakan pertarungan. Mukadimah yang digunakan sebelum pertarungan sebenar berlangsung cukup mendebarkan. Bahkan garapan ayat yang tepat, membuatkan pembaca seperti saya mudah menggambarkan pertarungan antara dua seteru tersebut. Kepincangan watak diselit sama, menunjukkan betapa pertarungan seorang manusia itu tidak sempurna serba-serbi. Pasti ada langkah tersilap dan pasti ada kaedah menanganinya. Pendek kata, pertarungan yang digambarkan agak realistik.

c) Gambaran kekuatan Sursis

Sursis, seorang panglima adi yang tak terkalahkan. Cara pengarang menggambarkan kekuatan Sursis cukup mengujakan. Perbandingan tenaga dan kekuatan diterangkan dengan baik. Selitan watak-watak dan tahap kekuatan mereka dalam kronika ini ringkas penerangannya tapi memadai untuk memberi gambaran pada pembaca.

2. Susun atur plot yang mudah, tetapi berkesan

Bayangkan begini sahaja. Jika dibaca dari sinopsis di belakang buku, ia sebenarnya sudah memadai untuk memberitahu pembaca apa yang tersirat di dalam buku ini. Peperangan antara Nashan dan juga Sursis, selingan mitos Spiara Bulwar yakni, pertarungan antara Bulwar dan Shilrung dengan Krodra adalah plot utama cerita ini. Namun begitu, selingan plot-plot tambahan seperti, sejarah Spiara Bulwar di tangan pemerintah yang membunuh naga, konflik Merkia dengan kejahatan yang masih kabur penceritaannya dan pelbagai lagi subplot yang berkesan telah mengukuhkan dua plot utama itu tadi.

Ia umpama sebuah dua kota dengan pertahanan yang cantik dan sukar ditembusi. Pendek kata, selaku pembaca, kita akan terperangkap dalam dua buah kota tersebut tanpa mahu meninggalkannya kerana kedua-dua buah kota itu telah memerangkap kita dalam keindahannya.

Kesimpulannya, kekuatan dalam kepengarangan Ahmad Patria untuk karya Aristokra ini boleh dihuraikan seperti berikut:

  • Jalan ceritanya mudah dan tidak berbelit, tetapi diselitkan dengan emosi dan watak-watak yang penuh dinamik. Ini membuatkan Aristokra begitu mesra pembaca dari pelbagai tahap.
  • Bahasa yang digunakan juga puitis, tetapi tidak melampau-lampau aplikasinya.
  • Jalinan plot demi plot terlalu kemas dan berkesan, tidak meninggalkan satu ruang lompong pun yang akan membuatkan pembaca mengerutkan dahi.

Gabungkan semua ini, maka inilah hasilnya – sebuah karya fantasi epik yang begitu indah.

Secara peribadinya, selaku seorang pengarang dan juga pembaca yang gemarkan cerita yang kompleks, saya percaya, kepuasan maksima buat saya akan tercapai apabila saya berpeluang membaca keseluruhan siri Kronika Nashan ini.

Diharap Ahmad Patria meneruskan kecemerlangan ini untuk Wizra, novel kedua Kronika Nashan dan novel-novel seterusnya. Saya harus menunggu dengan sabar walaupun jiwa memberontak mahukan sambungannya terbit segera.

~

Jangan lepaskan peluang untuk menemui Ahmad Patria sempena Majlis Pelancaran Novel Aristokra di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) pada 8 Mei 2016 jam 4.00 petang.

Poster PTS 8 Mei - Aristokra

Promo Aristokra

Novel Aristokra: Kronika Nashan ini boleh didapati di PBAKL yang akan berlangsung pada 29 April – 9 Mei 2016 di booth PTS.  Ia juga boleh dibeli secara atas talian di bookcafe.com.my

peta-lokasi-klibf

Detik – Natijah Melanggar Fitrah

Sempena penerbitan semula novel Transgenesis karya Amir Husaini oleh Penerbit-X, Pena SaiFai telah memutuskan untuk mengadakan Minggu Amir Husaini. Artikel-artikel pada minggu ini bertemakan buku-buku Amir Husaini. Semoga bermanfaat.

detik

Tajuk Buku: Detik
Pengarang:
Amir Husaini
Penerbit:
Utusan Publications & Distributors Sdn Bhd
Tahun Terbitan:
2012
Halaman:
166

Sayembara Fiksyen Sains & Teknologi UTM-Kumpulan Utusan Musim Kedua mengangkat jalur sains fiksyen ke arah dampak positif dengan membuka ruang buat penulis-penulis baharu menyuburkan kreativiti di samping memberi pencerahan kepada ilmu sains dan teknologi. Jalinan murni di antara UTM dan Kumpulan Utusan jelas menzahirkan apresiasi kedua-dua pihak terhadap usaha pihak kerajaan yang tidak jemu-jemu menarik minat orang ramai terutamanya golongan pelajar dan kanak-kanak agar menanam sifat kecintaan pada mata pelajaran sains yang senantiasa segar dan bernafas baharu.

Usaha penggalakan dan inisiatif kolaborasi di antara UTM dan Kumpulan Utusan dianggap sebagai satu wadah penting untuk merealisasikan dasar kerajaan mencapai sekurang-kurangnya 60 peratus pelajar aliran sains dan 40 peratus aliran sastera ke arah impian Wawasan 2020. Di samping itu, cetusan minat terhadap bidang sains dan teknologi mampu melahirkan graduan yang cemerlang untuk menyumbang kepada penghasilan tenaga kerja profesional dan berkualiti dalam bidang kejuruteraan, sains, teknologi dan kedoktoran untuk manfaat negara.

Pemenang tempat ketiga dalam sayembara ini merupakan seorang cendekiawan negara iaitu Dr. Shaikh Mohd Saifuddeen Shaikh Mohd Salleh yang menggunakan nama pena Amir Husaini. Selain memiliki kelulusan Sarjana Muda Sains (Kepujian) dalam bidang Kimia dan Sarjana Pengurusan Perniagaan dari University of Glasgow, beliau turut memegang Sarjana Sains dan Doktor Falsafah dalam bidang Sejarah dan Falsafah Sains dari Universiti Malaya. Selain menyumbangkan tenaga di Pusat Kajian Strategik Malaysia, Institut Kefahaman Islam Malaysia (IKIM), Yayasan Ilmuan dan Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya, beliau turut menyumbangkan buah fikirannya dengan berkongsi ilmu pengetahuannya dalam dua puluh buku akademik seputar isu-isu semasa sains dan teknologi dari perspektif Islam.

Novel Detik merupakan buah tangan Amir Husaini yang ke-3 dalam bidang penulisan kreatif, dan pertama kali memenangi hadiah tempat ketiga dalam Sayembara Sains Fiksyen & Teknologi paling berprestij di Malaysia. Tema yang diketengahkan dalam penulisannya ini adalah kelampauan manusia mengejar nikmat dunia atas tiket kemajuan sains dan inovasi teknologi, sehingga dengan sengaja menidakkan tonggak ketentuan dan fitrah Ilahi yang kerap didokong oleh Al-Quran sebagai panduan.

Novel Detik menghantar persoalan sama ada pengembaraan merentas masa dicakupi sebagai sesuatu yang menentang fitrah Tuhan. Teknologi perpindahan jasad melalui ruang masa yang dipelopori pengarang menceritakan kewujudan sejenis partikel takionik yang dipanggil takion. Ahli fizik Gerald Feinberg pada tahun 1967 mencipta istilah takion berdasarkan hipotesis bahawa partikel istimewa ini boleh bergerak mengatasi kelajuan cahaya. Partikel takion ini diragui kewujudannya disebabkan uji kaji Feinberg yang gagal dalam mematuhi hukum fizik sedia ada. Menariknya, teori takion ini dijangka bakal diaplikasikan sebagai tujuan telekomunikasi, namun penulis mencerahkan lagi keupayaannya dengan melahirkan idea penciptaan senapang takion yang berkebolehan menerobos masa.

Konsep dan idea teleportasi telah lama diketengahkan di dalam siri drama pengembaraan angkasa lepas Star Trek, di mana diceritakan bahawa manusia boleh bergerak daripada satu tempat ke tempat lain melalui teknik pemecahan dan percantuman zarah. Dengan aplikasi teleportasi, seseorang itu dapat bergerak ke destinasi yang dituju dengan hanya satu kilauan cahaya. Suatu masa dahulu, para saintis menganggap fenomena pemindahan objek ini sebagai sesuatu yang tidak logik dan melanggar teori Kuantum Mekanik. Terdapat beberapa klasifikasi teleportasi, antaranya Teleportasi Kuantum yang menggambarkan konsep teleportasi secara pemindahan zarah dan molekul unsur (proton atau neutron) dan Teleportasi Lenturan Ruang Masa yang merupakan konsep teleportasi sewaktu saintis mencipta jalan pintas.

Pada tahun 1993, sekumpulan saintis telah berjaya membuat uji kaji khas tentang Teleportasi Kuantum yang dikenali sebagai “Kesan Einstein-Podolsky-Rosen”. Uji kaji tersebut berjaya menunjukkan bahawa sesuatu objek atau data boleh diteleportasikan ke kawasan lain, di mana kawasan itu tidak langsung mempunyai sebarang perkaitan dengan objek di lokasi asal. Di samping itu, objek yang wujud di kawasan baharu itu tidak akan kekal di lokasi asal secara total. Kajian ini disahkan mempunyai sumbangan besar dalam masa depan teleportasi dan diterbitkan di dalam jurnal Physical Review Letters keluaran Mac 1993.

Namun begitu, kesukaran nyata buat saintis untuk mencapai impian teleportasi adalah kelajuan cahaya sebagai satu syarat untuk menjayakan proses ini. Persoalan yang sering timbul adalah kewajaran dunia realiti mencapai tahap kelajuan melebihi kelajuan cahaya. Ini kerana saintis memerlukan suatu tahap keupayaan yang luar biasa bagi mencipta medan tenaga dan ruang masa yang akan digunakan sebagai pengangkutan dalam teleportasi. Medan tenaga eksotik yang kuat dan stabil ini sebenarnya yang akan digunakan bagi mencipta terowong perpindahan jasad. Sumber menyatakan bahawa tenaga yang diperlukan adalah satu per tiga daripada tenaga yang dimiliki jisim Planet Musytari, planet terbesar dalam sistem solar dan 317 kali ganda Bumi. Biar pun para saintis mampu menghasilkan tenaga sebesar itu kelak, persoalan seterusnya yang harus dipertimbangkan adalah sama ada kita mampu untuk mengawal dan menstabilkan medan tenaga yang sangat dahsyat kuasanya.

Pandangan sempit protagonis di dalam novel Detik iaitu Profesor Sa’at bahawa sains tidak wajar dikekang oleh pertimbangan etika atau pun garis panduan agama nyata meninggalkan natijah buruk terhadap dirinya sendiri. Kesedaran yang timbul pada saat akhir disebabkan pelanggaran ketentuan ini tidak lagi berupaya membantu, malah menyebabkan beliau kehilangan satu-satunya anak lelaki tunggal kesayangannya. Penulis menyimpulkan bahawa kesan perbuatan merentas masa yang melanggar tabii dan perbuatan alam akan mendatangkan lebih banyak keburukan daripada kebaikan kepada umat sejagat. Bukan sekadar kesilapan Profesor Sa’at dalam melanggar kejadian Tuhan dibayar dengan nyawa anaknya, malah segala ujikaji yang dijalankan di bawah Projek Kronos terbakar teruk menyebabkan segala usahanya selama ini termusnah begitu sahaja.

Dr. Ali Muhyy Ed-Deen Al-Qara Daghi dari Fakulti Shari’ah di Universiti Qatar pernah membincangkan isu etika dan dilema yang dialami oleh para saintis dalam meneruskan kajian sains yang kontroversi dan begitu terkedepan, seperti usaha memajukan teknologi terapi gen. Islam sebagai agama yang benar dan saksama tidak pernah menidakkan kepentingan sains dalam membangunkan tamadun manusia. Dari kaca mata Islam, sesuatu uji kaji sains itu hendaklah dijalankan berasaskan syariah, tidak mendatangkan kesengsaraan/kemusnahan, serta memberi lebih banyak kebaikan kepada umat manusia secara keseluruhannya. Para saintis disarankan agar kewajaran sesuatu ciptaan sains itu adalah berdasarkan rasa rendah diri dan takjub terhadap ciptaan Allah SWT, di samping menolak rasa taksub yang seringkali hadir dalam hati seorang manusia yang lemah pegangannya.

Dr. Ali turut berpendapat bahawa alam semesta ciptaan Allah ini sememangnya dijadikan untuk golongan manusia mencurahkan bakti kepada Yang Maha Kuasa. Sesungguhnya Allah SWT memberi keistimewaan kepada kita sebagai khalifahnya untuk mentadbir dunia dengan cara yang paling bijaksana. Oleh itu, wajarlah umat manusia mewujudkan pelan etika terhadap suatu kajian sains yang berlandaskan Daruriyyat (keperluan) dan Hajiyyat (kesaksamaan). Paling utama, telah digariskan sejelas-jelasnya dalam Al-Quran agar manusia itu menjauhi ciptaan yang bakal menggelincirkan kita daripada landasan agama yang sempurna, lebih-lebih lagi jika penciptaan itu jelas menentang kekuasaan Ilahi dan bakal mendatangkan kemusnahan kepada seluruh sarwajagat.

Ulasan ini pernah tersiar di Mingguan Malaysia pada 16 Disember 2012.

Novel Detik boleh dibeli secara atas talian di MyBooks.com.my.
Novel
Transgenesis (edisi 2016) boleh dibeli secara atas talian di BookCafe.com.my.

Novel Jian Petanda Kemunculan Raja SaiFai Malaysia

jian

Tajuk Buku: Jian
Pengarang: Muhammad Fadli Al-Akiti
Penerbit: Dewan Bahasa dan Pustaka
Tahun Terbitan: 2004
Halaman: 238 halaman

Jika Rahmat Haroun dikenali sebagai Bapa SaiFai Malaysia maka Muhammad Fadli Al-Akiti bolehlah digelarkan sebagai Raja SaiFai Malaysia.

Novel Jian, yang merupakan novel sulungnya, menghuraikan punca berlakunya beberapa kejadian misteri di sebuah daerah bernama Jian yang terletak di Pahang. Ia bermula pada tahun 1984 di mana dua belas orang penyelidik yang menjalankan penyiasatan saintifik rahsia di hutan belantara Pahang telah mengalami suatu tragedi mengerikan.

Hanya seorang sahaja penyelidik yang terselamat iaitu Dr. Mohd Fuad Osman. Selang tiga belas tahun kemudian, beberapa pakar saintis yang terdiri daripada Dr. Razak, Dr. Lim, Dr. Amrin dan Dr. Leon kembali ke perkampungan Jian untuk menyiasat punca kemalangan itu.

Konflik berlaku apabila Dr. Amrin dan Dr. Leon mendapat jemputan daripada Tuk Imam Azhar, salah seorang penduduk kampung untuk melihat keadaan Akob, anak kepada Tuk Mat. Akob berada dalam keadaan menyedihkan kerana terpaksa diikat dari dada hingga ke pinggang pada tiang rumah Tuk Imam Azhar. Muka Akob kuning pucat dan mukus mengalir dari celah rongga hidung dan mulutnya. Dia juga sering meracau, bercakap benda-benda mengarut, ketawa sendiri dan histeria tidak tentu arah.

Menurut Tuk Imam Azhar, penyakit pelik dan ganjil yang menyerang Akob bermula apabila dia terjumpa sesuatu di dalam hutan dan membawa masuk barang itu ke dalam kilang sabun tempat dia bekerja. Tidak lama kemudian, Akob mula mengamuk sehingga menyebabkan dua orang pekerja kilang terkorban. Perilaku Akob yang terlalu ganas menyebabkan dia disisihkan ahli keluarganya. Mujurlah keluarga Tuk Imam Azhar sudi menawarkan bantuan untuk menjaga Akob yang menderita.

Pak Busu, ketua kampung Jian berasa kurang senang dengan kehadiran doktor-doktor ini. Dia menyimpan dendam peribadi pada golongan doktor kerana membiarkan anaknya mati di hospital, biar pun anaknya sendiri menghidap barah paru-paru kerana tegar merokok. Pak Busu juga tidak mahu rahsia kejadian aneh di Kampung Jian diketahui ramai, maka dia berusaha menghasut penduduk kampung untuk mengusir keempat-empat doktor ini.

Dr. Razak, Dr. Lim, Dr. Amrin dan Dr. Leon mengkaji cecair kuning yang mengalir dari tubuh Akob. Mereka mendapati ciri-ciri mikroorganisma di dalamnya menyerupai bentuk virus yang boleh mengganggu sistem saraf. Kemudian mereka diberitahu bahawa terdapat sebuah makmal terbiar berdekatan dengan perkampungan ini. Penyiasatan dijalankan dan mereka mula menemui bukti-bukti kejadian ngeri yang pernah berlaku di dalam makmal itu 13 tahun yang lampau.

Keadaan menjadi bertambah genting apabila Akob tiba-tiba melolong dan menjadi bertambah ganas. Dia tidak sempat diselamatkan dan akhirnya meninggal dunia. Tambah mengejutkan, mayat dua orang rakan kilang Akob yang dikatakan telah mati kini muncul semula dan menggemparkan penduduk kampung. Bagaimana kedua-dua mayat ini boleh hidup semula? Apakah yang menyebabkan mereka kembali ke kawasan kampung itu?

Kemunculan semula Dr. Mohd Fuad Osman ke kampung Jian menambahkan lagi suasana misteri yang menyelubungi. Babak-babak akhir novel ini menyajikan beberapa siri kejutan yang tidak terduga, antaranya pengkhianatan yang terjadi di kalangan doktor-doktor itu serta perubahan mendadak yang berlaku kepada penduduk kampung.

Apakah yang menyebabkan perubahan itu? Siapakah dalangnya? Bagaimanakah mereka hendak menyelesaikan segala kekalutan yang melanda? Kesemua ini akan terjawab apabila anda membaca novel sains fiksyen bertajuk Jian ini.

Penulis buku ini, Muhammad Fadli Al-Akiti berjaya mewujudkan kisah yang lengkap dengan unsur misteri, saspens dan keterujaan.

Terdapat beberapa adegan yang diceritakan dengan cukup baik sehingga pembaca terasa seperti berada sendiri di tempat itu. Ada juga beberapa kisah mengenai perlakuan penduduk kampung yang melucukan sehingga membuatkan pembaca tidak kering gusi.

Secara keseluruhan, novel ini merupakan bahan bacaan yang baik, sarat dengan muatan ilmu dan sesuai untuk semua golongan terutama sekali bagi mereka yang gemarkan fiksyen sains.