Ulasan Novel “Kuantum Dalam Jemala” nukilan Ahmad Muzaffar Baharudin

KuantumDalamJemala.jpgTajuk Buku: Kuantum Dalam Jemala
Pengarang: 
Ahmad Muzaffar Baharudin
Penerbit: 
Utusan/UTM Press
Tahun Terbitan: 
2017
Halaman: 
159

Kerusi roda yang menempatkan Lucy disorong perlahan ke ruang tamu. Cahaya mentari menerjah, memanaskan tubuh mereka berdua, tetapi Luke tidak peduli. Sudah begitu lama tidak menghadap mentari. Mereka terlalu takut akan serangga dan burung gagak yang sebenarnya alat pengintipan musuh. Tidaklah mereka pasti kenapa musuh itu mahu mengintip perbuatan mereka. Macamlah ada benda berharga sangat. Kelihatan gagak bertenggek di wayar elektrik yang terentang di luar rumah. Tanpa teragak-agak, Luke segera mencapai kayu lastik lalu menjentikkan sebutir guli ke atas burung itu. Tepat mengena sasaran. Burung gagak itu jatuh lalu rentung. Tampak komponen-komponen elektroniknya berkecaian.

Luke:
Nak ulas buku Kuantum Dalam Jemala pun kena intip musuh juga. Tak faham aku.

Lucy:
(Otaknya telah ditanam dengan mikrocip kuantum dan dia tidak dapat bercakap. Namun begitu, butir perbualannya tertera nyata pada fleksifon.)

Dah kau pakai mikrocip kuantum, mestilah kena intip musuh. Heksagon Inc. bukan betul sangat. Nak curi teknologi sajapun, tak perlulah nak hantar droid apa bagai. Tangkap sajalah orangnya. Apa susah?

Luke:
Apa masalah dengan novel ini? Sedap ke tidak ceritanya?

Lucy:
Plot ceritanya begini. Ahmad Fayyadh, nak selamatkan ayahnya, Tuan Roslan. Musuhnya, Toshio Krauss nakkan teknologi mikrocip kuantum milik Ahmad Fayyadh (Dr). Dan begitulah. Pergelutan demi pergelutan. Ia thriller yang tak berapa menjadi. Pemilihan babak-babak yang digunakan terasa tidak kena. Namun begitu, secara naratifnya, kita nampak pergerakan cerita. Aturannya kemas tidak memeningkan. Ceritanya bergerak secara kronologikal dan tidak rumit. Watak-wataknya tidak ramai tetapi begitu ringkas pelukisannya. Tidak cukup hidup. Ia tidak terlalu teruk, tidak juga begitu baik. Berada di tengah-tengah.

Luke:
Ini novel debut penulis, mungkin selepas beberapa buku lagi, karyanya akan jadi sedap dibaca. Tidakkah begitu?

Lucy:
Benar. Bahasanya kemas, pemilihan katanya sedap. Aku sebenarnya suka pada nama-nama watak dalam cerita ini. Sedap-sedap belaka. Cuma itulah, penulis mahu menulis cerita thriller tetapi kurang berkesan. Mengingatkan aku dengan cerita Iron Man. Pelukisan latar tempat dengan watak agak seimbang. Hanya kering. Kering serba-serbi. Perasaan aku seolah mati bila membacanya. Tidak menghadirkan rasa sayu, gembira atau apa saja.

Luke:
Bagaimana dengan idea sainsnya? Okay ke tidak?

Lucy:
Aku boleh nampak penulis punya pengetahuan dalam setiap alatan dan teknologi yang digunakan. Caranya mengadunkan dengan cerita itu agak kemas dan seragam dengan cerita. Mikrocip kuantum itu, dan penjelasan mengenai dengan menggunakan analogi bola pingpong itu agak menarik juga. Penulis berjaya meringkaskan proses yang rumit itu dalam bentuk mudah. Harus dipuji di situ.

Luke:
Baiklah, kesimpulannya apa?

Lucy:
Sederhana serba-serbi. Penulis tahu diksi, mengatur plot, penulisannya baik sekali dan kemas. Secara teknikalnya, novel ini berdiri selaku sebuah novel. Namun secara garapan emosi, tiada. Secara logik fiksyennya banyak percanggahannya. Rasional watak-watak dan tindakan demi tindakan patut diperhalusi lebih mendalam.

Luke:
Apa yang patut dibuat oleh penulis?

Lucy:
Kena baca banyak karya-karya thriller yang bagus dan teliti cara garapannya. Mungkin penulis patut baca The Technologist karya Matthew Pearl. Novel-novel pop Dan Brown pun okay selaku pemula.

Pemilihan dialog dan butir perbualan harus difokuskan untuk menyerlahkan karakter watak-watak itu. Penulis boleh melukiskan pergerakan watak dan bertanyakan pada diri sekiranya tindakan dan dialog watak-watak itu akan membangkitkan emosinya atau tidak.

Secara logik fiksyennya ada banyak keraguan bila membaca karya ini. Alasan pengeboman ke atas rumah Ahmad Fayyadh agak tidak rasional, memandangkan tidak diterangkan kebahayaan Tuan Roslan dan Ahmad Fayyadh itu ke atas Heksagon Inc. Penulis gagal meletakkan satu sebab kukuh yang membuatkan Toshio Krauss sanggup membelanjakan jutaan ringgit hanya sekadar untuk menangkap dan membunuh Ahmad Fayyadh. Benar, teknologi mikrocip kuantum itu amat berharga. Namun penulis harus menjustifikasikan tindak-tanduk Toshio Krauss yang dilihat agak melampau jika sekadar mahu mencuri/merampas teknologi ciptaan Ahmad Fayyadh.

Kelemahan pada penerapan logik fiksyen ini boleh diperbaiki sekiranya penulis mencatatkan setiap plot yang digarap dan menggariskan juga sebab dan akibat setiap tindakan yang diambil. Dengan cara ini, penulis akan nampak jelas bahagian yang tidak logik tersebut dan dapat membaikinya.

Luke:
Ya, banyak lagi yang penulis harus pelajari sebelum dapat menggarap sebuah novel yang bagus.

Ulasan Novel “Perang Homosapien” nukilan Idris Boi

PerangHomosapienTajuk Buku: Perang Homosapien
Pengarang: 
Idris Boi
Penerbit: 
Utusan/UTM Press
Tahun Terbitan: 
2017
Halaman: 
273

Luke kehairanan tatkala melihat kostum yang dipakai Lucy. Kelihatan lucu pada pandangannya. Jelek pun ada. Ketika itu, mereka berada di dalam markas CD4 AR. Tertera kalimah kebesaran Allah S.W.T menaungi hologram pemimpin-pemimpin negara Homosapien yang telah mati syahid. Dan mata mereka terarah pada Laksamana T4 Limfosit. Entah kenapa, kostum Laksamana T4 Limfosit juga sama seperti yang dipakai Lucy. Kostum itu mengingatkan Luke pada sel darah putih, biarpun dia percaya kostum itu tidak menggambarkan sepenuhnya bagaimana rupa sel darah putih tersebut.

Luke:
Kenapa kau pakai kostum aneh itu? Macam Minion. Kau ingat kau comel pakai macam itu?

Lucy:
Eh, kau sendiri tak tengok cermin ke?

Luke:
(Tergamam tatkala mendapati dirinya juga memakai kostum yang serupa.)

Oh, Tuhan! Kenapa aku membodohkan diri?! Tidak!!!

(Mencarut dalam bahasa yang tidak difahami – bahasa HIV, Ebola, H5N1 et al)

Lucy:
(Mengeluarkan naskhah Perang Homosapien yang telah dibacanya sebelum ini)

Sudah, tenang. Kita sedang dalam proses mengulas novel Perang Homosapien hasil tulisan Idris Boi.  Lepas ini kita jadi normal. Usah risau.

Luke:
Baik! Jadi ceritakan sedikit apa sebenarnya Perang Homosapien ini cuba sampaikan.

Lucy:
Virus HIV menyerang tubuh manusia yang cuba dipertahankan oleh T4 Limfosit dengan bantuan pelbagai jenis virus lain seperti Ebola, H5N1, selesema burung dan banyak lagi penyakit.

(Dalam hati tertanya-tany: orang yang diserang kesemua penyakit ini memang bernasib malang, Tak ada harapan nak hidup.)

Namun begitu, diceritakan melalui analogi negara yang terlibat dalam perperangan. Negara Homosapien itu wajarlah digambarkan selaku tubuh manusia yang dipertahankan oleh Laksamana T4 Limfosit (sel darah putih) selaku peneraju negara yang beragama Islam. Dan negara Homosapien ini pula diserang oleh Ketua Turus Tentera Laksamana Perang HIV (seorang kafir, pengikut Iblis laknatullah). Keseluruhan cerita ini seperti yang digambarkan tajuknya, perang. Perang bermula, perang berlangsung dan perang tamat. Mudah.

Luke:
Err, bagaimana dengan novum sainsnya?

Lucy:
Penulis banyak rujukan dari pelbagai sumber. Terdapat tempelan ayat-ayat Al-Quran dan hadis. Terdapat petikan ucapan pemimpin-pemimpin besar dunia. Ada petikan dari jurnal perubatan. Ada serapan Art of War oleh Sun Tzu. Tidaklah diterangkan bagaimana virus HIV itu merosakkan tubuh manusia secara teknikal, tetapi melalui tempelan definisi yang menyeluruh.  Penulis memilih untuk menerangkan serangan virus HIV itu dalam bentuk kancah peperangan mirip peperangan manusia. Memberikan sifat manusiawi pada setiap sistem dalam tubuh badan. Menggunakan Malaysia selaku model negara Homosapien yang diserang Barat (Zionis, Israel) diwakili oleh virus HIV.

Luke:
Agak menarik juga. Analogi demi analogi. Begitu?

Lucy:
Ya, betul.

Luke:
Baik, secara fiksyennya pula bagaimana?

Lucy:
(Tergolek jatuh, tapi kostum ala-ala Minion telah menyerap hentakan. Luke ketawa terbahak-bahak seketika.)

Okay, cukup. Jangan gelak lagi. Nanti aku pukul kau, baru tahu. Secara fiksyennya, garapan penulis indah dari segi bahasa biarpun terdapat kecacatan typo yang merata-rata (mohon editor pantau perkara sebegini). Namun begitu, karya ini dicacatkan oleh penerangan berjela-jela yang cuba mengaburi plotnya yang begitu ringkas. Secara perjalanan ceritanya, ia merupakan karya yang linear dan tiada plot twist sama sekali. Penulis tidak berminat untuk melakukan sebarang gimnastik plot hatta sedikit. Karya ini mempunyai masalah info dump yang serius. Namun diselamatkan oleh gaya bahasanya yang indah dibaca. Terdapat informasi yang bila dibaca membuatkan aku tertanya-tanya fungsinya pada plot. Jika hendak dibaca secara ilmiah, naskhah ini sebenarnya agak informatif juga. Banyak perkara yang kita boleh belajar. Secara fiksyennya kurang menyerlah. Peperangan tidak mencemaskan apatah lagi mendebarkan. Hambar perasaannya.

Luke:
Kesimpulannya, bagaimana pula?

Lucy:
Pengalaman penulis dalam mengolah fakta dalam karya cukup terserlah, tetapi terlalu bersifat tempelan. Sekadar memaparkan bahawasanya penulis tahu mengenai hal itu, maka harus dimasukkan. Tidak membantu cerita bahkan melemaskan plot sekali-sekala. Ceritanya sangat mudah, lantas memudahkan pemahaman pembaca. Tiada unsur ‘wow’ sama sekali. Lebih bersifat didaktik.

Luke:
Apakah saranan untuk menyedapkan karya ini?

Lucy:
Penulis sepatutnya mendahulukan fiksyen lebih dari elemen didaktik tersebut. Tajuknya sudah menjelaskan ini adalah sebuah novel perang. Tetapi debaran perang itu tidak ada.

Penulis mungkin boleh mengimbau kembali setiap sorotan fakta yang telah dimuatkan dalam naskhah ini dan bertanyakan pada dirinya akan persoalan-persoalan berikut:

  1. Perlukah fakta ini dimasukkan?
  2. Adakah fakta ini menyokong plot cerita?
  3. Adakah selitan fakta ini akan menenggelamkan jalan ceritanya?

Selain itu, untuk memastikan babak peperangan itu lebih mencabar dan mendebarkan, penulis boleh melakukan beberapa perkara seperti berikut:

  1. Memusatkan pada babak pertarungan. Pergerakan individu. Penulis ada melakukan hal ini tetapi pada pengakhiran tatkala pemimpin tertinggi dua belah pihak bertemu. Namun begitu, pertemuan ini bukanlah penentu klimaks cerita. Pertemuan itu, hanya sekadar merumuskan penutup yang sudah pembaca telahi garapannya.
  2. Pelukisan latar tempat markas, medan pertarungan itu ada tetapi tidak mencukupi. Seperti yang pernah aku ceritakan sebelum ini, setiap pelukisan latar tempat kejadian harus menyokong emosi dan gerak-geri watak. Hal ini akan membuatkan setiap garapan ayat demi ayat begitu menangkap dan berkesan di hati pembaca.
  3. Penulis mungkin boleh merujuk beberapa novel thriller peperangan dan meneliti cara mereka menggarap babak peperangan itu. Keresahan askarnya bagaimana, goncangan emosinya bagaimana, ketakutan, traumanya dan banyak lagi aspek yang wajib ditelahi dan disulamkan tatkala menggambarkan watak.

(Kedengaran bunyi bom peledak. Dinding berhamburan. Bongkah-bongkah sel bertebaran. Luke tercampak ke belakang. Pakaiannya berlubang, tetapi kecederaannya minimum. Dia memerhatikan sekeliling tetapi tiada bayang Lucy kelihatan. Ketakutan mula menyelubungi. Pandangannya gelap. Kepalanya berpinar-pinar.)

Luke:
Lucy!!!

 

Ulasan Novel “Sejadah” nukilan Saat Omar

sejadahTajuk Buku: Sejadah
Pengarang:
Saat Omar
Penerbit:
FIXI
Tahun Terbitan:
2017
Halaman: 
279

Luke dan Lucy sedang mengetip tiket-tiket dari pengunjung masjid yang baru sahaja menghabiskan solat fardhu Zohor. Diketip-ketip setiap tiket itu dengan wajah bengis. Lucy ketika itu sedang menyamar selaku lelaki atas pelawaan Luke. Luke tidak peduli. Katanya dia mahu Lucy melihat sendiri apa yang telah dilakukan oleh pengganti Modern Islamic Society ke atas masyarakat.

Adakah patut letak cukai pada orang bersolat? Gila. Usai mengetip tiket, mereka berdua singgah pula di kedai mamak di seberang masjid. Lucy mengeluarkan naskhah Sejadah yang baru sahaja habis dibacanya.

Luke:
Bagaimana dengan buku Sejadah tu? Sedap ke?

Lucy:
Ideanya besar dan segar. Fiksyen sains yang unik dan sinonim dengan identiti Malaysia. Garapan ceritanya menampakkan kematangan penulisnya menjalinkan plot demi plot dan kepelbagaian watak-wataknya. Cuma ada sedikit permasalahan dengan logik fiksyen sahaja. Pendek kata ceritanya sedap dibaca, tetapi tidaklah sampai mengujakan sehingga mendorong aku untuk membaca dari satu lembaran ke lembaran seterusnya dalam masa singkat.

Luke:
Bagaimana dengan novum sainsnya? Ideanya hebatkah?

Lucy:
Sangat menarik! E-Sejadah. Masukkan teknologi ini ke dalam kerencaman masyarakat Malaysia yang unik dan hasilnya mengagumkan. Dengan merekodkan jumlah solat dan menjadikan ia selaku satu ukuran kuantitatif untuk beroleh sebarang pengiktirafan dan pangkat dalam masyarakat, teknologi ini kedengaran logik untuk dilakukan pada masa akan datang. Ya, novel ini spekulatif tetapi penulis berjaya menyakinkan aku teknologi sebegini tidak mustahil untuk diaplikasi dalam masyarakat sedia ada. Tidak begitu teknikal, tidak juga begitu rawak. Memadai untuk sebuah fiksyen.

Luke:
Bagaimana pula dengan fiksyennya?

Lucy:
Cara penulis menggarap setiap watak agak kemas. Nama bukan sekadar nama. Dapat dirasa kejelekan sikap Amin. Playboy Zainal dengan sifatnya suka memainkan hati wanita. Christine, seorang peguam yang sangat yakin dengan keadilan. Penulis dapat menimbulkan perasaan jelek, suka, benci pada watak-watak yang dicipta. Ini perkara bagus. Penulis tampak mahir dalam membentuk watak-wataknya.

Jalan ceritanya juga tidaklah linear. Biarpun watak-wataknya agak ramai, tetapi tidak celaru. Kita dipersembahkan dengan naratif yang pelbagai. Kita membaca dari perspektif Amin selaku sudut pandang pertama. Bagaimana penulis bermain dengan plot, mendebarkan pembaca tatkala saat keputusan ECGPA diumumkan, harus dipuji. Penulis bijak bermain dengan ‘kesan dan akibat’. Dari satu kejadian rogol watak Alia, hingga kejatuhan parti politik, perkaitan demi perkaitan amat mengujakan. Jalinannya kemas dan cantik.

Namun begitu, aku rasa kekok dengan tindak-tanduk peguam di dalam naskhah ini. Cara mereka menyiasat kes rogol dan tindakan melulu yang dilakukan kedengaran janggal biarpun aku tiada latar belakang seorang peguam. Mungkin penulis harus membuat sedikit kaji selidik untuk memastikan ketepatan bagaimana proses guaman berlaku.

Luke:
Apa yang boleh disimpulkan dari novel ini?

Lucy:
Novel ini selaku fiksyen sangat hidup. Novum sainsnya juga cukup unik dan menarik. Ideanya segar dan wajar diangkat selaku benchmark untuk pengarang-pengarang tempatan menulis karya fiksyen sains yang kuat rencah Malaysianya. Umpama satu pintu cabang fiksyen sains tempatan telah dibuka melalui naskhah ini. Biarpun ada pincangnya, tetapi hal ini boleh diperbaiki untuk karya-karya penulis di masa akan datang.

Luke:
Apa yang penulis boleh lakukan untuk menjadikan karya ini lebih baik?

Lucy:
Penulis mungkin boleh melakukan kaji selidik lebih mendalam ke atas profesion setiap karakter-karakternya. Sebagai contoh, mendapatkan pengakuan Alia yang telah dirogol di kafe adalah satu perbuatan yang janggal. Rasa tidak kena bila membacanya. Aku tak pasti adakah hal ini wajar atau tidak, mungkin juga penulis pernah mendengar tindakan sebegitu pernah dilakukan sebelum ini, tetapi ia kedengaran janggal bagiku.

Cara penyampaian penulis agak mendatar pada beberapa bahagian, biarpun berkesan tetapi tidak memberikan rasa enak pada pembaca sepertiku. Namun ini perkara kecil. Penulis mungkin boleh melihat kembali pada naratif dan memperindahkan bahasanya. Mungkin juga penulis boleh mengaitkan pelukisan latar tempat dengan watak-watak yang ada. Adakah pelukisan latar itu menyokong pelukisan watak tersebut?

Apa-apapun naskhah Sejadah merupakan fiksyen sains yang sangat segar, tidak bikin pembacanya murung dan cukup enak perasa Malaysianya.

~

Azan berkumandang. Waktu Asar sudah masuk. Lucy dan Luke lekas-lekas menghabiskan makan minum mereka dan berlari masuk ke dalam masjid.

Ulasan Novel “Dunia Hanyalah Pentas” nukilan Ted Mahsun

Dunia Hanyalah PentasTajuk Buku: Dunia Hanyalah Pentas
Pengarang:
Ted Mahsun
Penerbit:
Utusan/UTM Press
Tahun Terbitan:
2017
Halaman: 
191

Luke dan Lucy sedang duduk berdepan antara satu sama lain. Wayar-wayar berselirat bersambungan dari tubuh mereka. Kepala mereka dilengkapi topi keledar pintar yang sampai ke hari ini belum mendapat nama yang lebih molek. Mereka berdua berapungan dalam posisi Vetruvian Man. Kesedaran mereka telah tercampak ke dalam alam maya. Dan tiada siapa akan menyelamatkan mereka.

Dalam alam yang dipenuhi dengan kod-kod binari dalam pelbagai bentuk itu, mereka tenang sahaja menikmati burger McDonald’s yang dibeli dari halaman sesawang McDonald’s. Bayaran dibuat menerusi bitcoin. Sambil itu, naskhah Dunia Hanyalah Pentas berada di tangan Lucy.

Tidak disentuh lagi.

Luke:
Bagaimana dengan buku Dunia Hanyalah Pentas itu?

Lucy:
Kejap. Aku lapar. Nanti aku cerita.

Luke:
(Menanti dengan sabar. Lalu menelan sisa baki burger terakhir)

Lucy:
Cyberpunk Melayu. Segar, juvenil dan menyeronokkan. Aliff dan Ain, budak genius. Bina topi keledar pintar (tolonglah buat sesuatu mengenai nama topi ini). Ada kes pembunuhan, rakan-rakan Ain. Kisah detektif. Kisah kekeluargaan. Dialog-dialognya bersahaja dan lucu. Watak-wataknya hidup. Ada baur-baur Serial Experiments Lain tetapi dalam rentak lebih ceria. Sangat sesuai dibaca untuk remaja.

Luke:
Nampak gayanya kau suka cerita ini. Bagaimana dengan sainsnya?

Lucy:
Pengaturcaraan nampak menyakinkan, sebenarnya dalam bentuk mudah difahami kalau diteliti betul-betul. Meletakkan kesedaran ke dalam dunia lain. Bukan idea baru. Bukan idea yang sangat segar. Telah ditulis banyak kali dalam karya-karya cyberpunk biasa. Namun tampak menyakinkan. Itu penting. Logik fiksyennya dipenuhi.

Luke:
Fiksyennya pula bagaimana garapannya?

Lucy:
Kekuatan novel ini adalah dialognya yang bersahaja dan hidup. Ada beberapa babak betul-betul melucukan. Ketua Inspektor DeCruz terperangkap dalam jaringan tali-tali pancing yang berselirat, contohnya. Perbualan antara DeCruz dan Aliff yang melucukan sekali-sekala cukup menghiburkan. Latar tempat diceritakan secara minimalis tetapi memadai. Pendek kata, setiap watak nampak hidup dengan gaya masing-masing ditonjolkan sebaik mungkin tanpa memerlukan penerangan ciri-ciri fizikal yang menyeluruh.

Plotnya ringkas sahaja. Aliff dibawa keluar dari penjara untuk menyelesaikan masalah kematian tiga orang rakan Ain di sekolah. Penyiasatan berlaku. Pertemuan dengan Ain. Ah Yap selaku katalis. Ringkas tetapi sesuai dengan ketebalan cerita. Ya, cerita ini, idea ini dan garapannya seimbang serba-serbi. Susah nak nampak cacat-celanya. Jika hendak dikira typo, adalah juga sedikit tetapi tidaklah mencacatkan plot ceritanya.

Luke:
Nampak kau betul-betul terhibur dengan naskhah ini. Sebegitu baguskah? Tiada ruang pembaikan?

Lucy:
Kau baca sendirilah. Aku suka naskhah ini. Noktah. Nak baiki apa? Ini novel cyberpunk terbaik setakat ini yang ditulis dalam bahasa kebangsaan kita. Nak ruang pembaikan? Mohon Ted Mahsun tulis lagi karya yang lebih bagus dari ini. Segar, ceria dan cukup hidup karakternya. Itu ‘pembaikan’ yang boleh difikir setakat ini.

Sekejap, apa jadi dengan tiga orang kawan Ain yang dah mati itu? Kasihan pula dikenangkan takdir mereka dalam alam maya itu ya.

Luke:
Kesimpulan?

Lucy:
Belilah buku ini kalau jumpa mana-mana. Jangan fikir banyak.
(Sambung makan burger infiniti dari McDonald’s.)

~

Penolak Tuntutan:
Pengarang novel ini merupakan pengasas laman ini, namun beliau tidak terlibat dalam pembikinan ulasan ini.

Nota bagi pemilik Dunia Hanyalah Pentas cetakan pertama:
Edisi cetakan pertama terdapat beberapa kecacatan dari segi penyuntingan. Dijemput membaca senarai ralat di sini.

Ulasan Novel “Katalis Neurogenesis” nukilan Rosli Mohamad Ali

Katalis Neurogenesis-CoverTajuk Buku: Katalis Neurogenesis
Pengarang:
Rosli Mohamad Ali
Penerbit:
Utusan/UTM Press
Tahun Terbitan:
2017
Halaman: 
367

Luke duduk di sisi tingkap wad yang menempatkan Lucy yang didapati koma akibat letupan pengganas semasa khusyuk membaca naskhah Katalis Neurogenesis di sebuah taman bunga. Dengar ceritanya letupan itu kerja pihak Eksekutif, tetapi tidaklah diketahui apakah sebenarnya Eksekutif tersebut. Murung Luke menanti Lucy jaga dari koma, sehinggalah kelihatan bibit-bibit perkataan celaru terbit pada skrin perhubungan yang memaparkan aktiviti otak Lucy. Ya, Lucy sedang cuba untuk berbicara dan mampu mendengar. Hal itu satu keajaiban! Luke segera meluru ke sisi katil Lucy. Wajah Lucy pucat biarpun tampak aman. Sesekali dahinya berkerut, mencetuskan persoalan demi persoalan dalam benak Luke. Luke mendekatkan bibirnya pada telinga Lucy, lalu berbisik:

Luke:
Apa yang kau fikirkan, Lucy?

Lucy:
(Pada paparan skrin komputer)

Novel Katalis Neurogenesis ini, argh.

Luke:
Kenapa dengan novel itu?

Lucy:
Aku tidak memahami mengapa tiada langsung pelukisan latar tempat dan keadaan dalam setiap babak perbualan yang berlaku. Dan garapan peperangan rahsia antara Eksekutif dengan organisasi Dr. Mikhail seolah dibuat dari satu plot rapuh yang dibina terburu-buru. Ya, dialog-dialognya cuba membina kota plot dari satu idea dengan sedaya upayanya agar tidak menyalahi logik fiksyen. Watak utamanya, Dr. Irfan merupakan pencipta KN 86 BE (Katalis Neurogenesis) yang merupakan cip yang mampu memulihkan kecederaan otak manusia. Plotnya, ada orang jahat dan orang baik berebut KN. Heroin cerita kena letupan dan koma (macam aku sekarang) dan hero berjuang nak rampas balik KN itu balik sebab nak pulihkan heroin itu dengan cip tersebut. Kisah cinta bersulam cerita fiksyen sains.

Luke:
Wowowo. Bagaimana kau boleh taip guna otak sebegitu laju? Kau marah ke apa?

Lucy:
Sangat marah. Aku koma lepas baca buku ini. Siapa yang tak marah?!

Luke:
Okay, bertenang. Jangan marah, nanti komputer hangus. Lagipun kau koma sebab kena letupan, bukan sebab buku. Buku tak salah, okay? Baik, secara novum sainsnya bagaimana?

Lucy:
Katalis Neurogenesis itulah penggerak cerita. Dan cip itu boleh buatkan manusia dikawal dengan arahan-arahan yang dipancarkan oleh orang-orang tertentu. Mereka boleh jadi sangat kuat dengan kawalan minda tersebut. Hanya Dr. Irfan sahaja tahu kata kunci untuk menghapuskan cip itu dengan sekadar melafazkannya.

Luke:
Tidak berapa kukuh nampaknya idea sains kali ini. Bagaimana dengan penyampaian idea itu? Fakta-fakta yang mengukuhkannya?

Lucy:
Kurang menyakinkan. Dr. Irfan beroleh informasi dari penyelamatnya, Dr. Mikhail, Haziq (tetiba jadi Haikal pada penghujung buku) dan ramai lagi mengenai kegiatan Eksekutif dan peperangan rahsia itu. Tidak dinyatakan kaedah pemerolehan maklumat risikan. Nampak gayanya penulis memusatkan fokus pada proses pembinaan cip KN tersebut dan alatan untuk membinanya, tetapi masih tidak menyakinkan. Pengetahuan barangkali terhad untuk mewujudkan satu penerangan yang kukuh mengenai bagaimana KN itu dijadikan.

Luke:
Secara fiksyennya  bagaimana?

Lucy:
(Tampak carutan pada skrin: *^(^&*($^#&&&@*%%%%@&*$%#)

Luke:
Kau okay, Lucy?

Lucy:
Maaf, Aku nampak The Pale Horseman. Aku terbaca sajak yang memberi klu keberadaan antagonis, Dr. Nazri dalam novel ini. Itu menarik. Namun beginilah. Ceritanya begini. Dr. Irfan, hampir kehilangan tunangannya, Dr. Chieu dalam letupan. Ada plot berulangan hampir tiga kali dengan kaedah penerangan yang sama, tetapi latar tempat berbeza. Kadangkala dalam beberapa babak ada melibatkan tiga orang penutur dalam satu masa, tanpa dinyatakan siapa yang bertutur itu. Hal itu mengelirukan pembaca.

Tiada pelukisan latar tempat yang terperinci, hanya sekadar menyebut tempat tertentu dan terus kepada dialog-dialog sahaja. Aksi juga terhad, sedangkan terdapat beberapa kali pertempuran berlaku dalam ini. Tahu-tahu saja, ada kematian. Perincian sangat penting untuk menghasilkan kesan dramatik pada pembaca. Lepas itu ada keratan akhbar menerangkan kejadian yang berlaku. Ulang kembali plot begini dari detik Chieu terlibat dalam letupan sehinggalah novel ini ditamatkan. Hal ini meresahkan aku selaku pembaca. Mentah benar garapannya.

Luke:
Apa yang indah pada karya ini? Mesti ada yang membuatkan kau terpesona bukan?

Lucy:
Percintaan antara Dr. Irfan dan Dr. Chieu agak romantis juga. Dr. Nazri, selaku antagonis, sukakan bidang kesenian dan suka menggunakan pembayang lukisan-lukisan seperti The Four Horseman of the Apocalypse, Eden & Israfil Si Peniup Sangkakala untuk memberi petunjuk akan apa tindakan selanjutnya yang akan diambil. Aku suka dua aspek ini.

Luke:
Jadi apa yang boleh dibuat untuk menyedapkan karya ini?

Lucy:
Banyak juga. Ini antara yang tampak jelas:

  1. Penulis tidak melukiskan latar tempat setiap babak dengan baik. Maka sukar mahu menggambarkan di mana dialog itu berlaku. Bahkan ada yang tiada latar tempat langsung! Hanya dialog. Penulis harus peka akan kepentingan menggarap landskap untuk menyokong dialog-dialognya.
  2. Pembentukan dan pembinaan hierarki Eksekutif dan lawannya tidak diterangkan dengan jelas. Berserabut. Penulis tampak gopoh memperkenalkan watak Doktor Mikhail dan Eksekutif tersebut dan sedaya upaya menyokongnya dengan apa sahaja perincian yang terlintas dalam kepala. Tiada rancangan kelihatan dalam menyusun plot. Patut meneguhkan terlebih dahulu imej Eksekutif ini. Ideologinya, hierarkinya dan kerangka asas perjuangannya.
  3. Aspek pembentukan karakter-karakter juga rapuh. Penulis patut menerangkan bagaimanakah rupanya Dr. Irfan itu, Dr. Chieu itu dan ramai lagi watak di dalam naskhah ini, supaya pembaca boleh membayangkan rupa paras mereka. Sekurang-kurangnya, garapan harus membuatkan emosi watak itu hidup dan dapat dirasakan pembaca.
  4. Terdapat pengulangan plot sebanyak tiga kali yang tampak jelas coraknya: “Dr. Mikhail memberitahu Dr. Irfan perihal musuh di lokasi tertentu – Dr. Irfan bertegas mahu mengikuti misi serangan ke lokasi itu – Dr. Irfan diselamatkan pada pengakhiran misi – kembali ke markas.”

Penulis harus membuat semakan aturan cerita agar pengulangan sebegini tidak tampak jelas. Mungkin dengan membuat sinopsis ringkas bab ke bab akan menampakkan cela pada naskhah ini.

Luke:
Alamak, komputer dah panas! Bertenang Lucy! Jangan mati dulu!

Lucy:
(Monitor pengesan degupan jantung mengeluarkan bunyi beep berpanjangan)

Luke:
Doktor! Doktor!

Ulasan Novel “Yang Diselindung Samudera” nukilan Nor Azida Ishak, Ted Mahsun & Fadli al-Akiti

Samudera-CoverTajuk Buku: Yang Diselindung Samudera
Pengarang:
Nor Azida Ishak, Ted Mahsun, Fadli al-Akiti
Penerbit:
Utusan/UTM Press
Tahun Terbitan:
2017
Halaman: 
222

Sepetang di atas sebuah kapal layar yang sedang berlayar di atas Laut China Selatan. Luke dan Lucy sedang menikmati teh o lemon di atas dek kapal. Naskhah Yang Diselindung Samudera berada di atas meja bulat yang teroleng-oleng akibat pergerakan kapal dipalu ombak. Suasana damai. Kelihatan artifak 3D yang meniru Mekanisme Aurikalkum berada di tangan Lucy. Dia sedang menatap objek itu dengan penuh keterujaan yang jelas terpampang dari sinar matanya.

Luke:
Kau dah baca Yang Diselindung Samudera?

Lucy:
(Diam, tidak mengendahkan pertanyaan Luke. Masih ligat meneliti Mekanisme Aurikalkum tersebut)

Luke:
Lucy? Kau okey?

Lucy:
Ya dah baca. Mekanisme Aurikalkum ini buatkan cerita Yang Diselindung Samudera itu menarik. Teori perihal Atlantis dan perkaitannya dengan Raja Dapunta Hyang Mahajiwa itu disampaikan dengan kemas dalam naskhah ini. Idea dan gagasannya adalah sesuatu yang bagus, ditambah pula dengan kajian-kajian menyeluruh yang tampak jelas dilakukan penulis-penulisnya. Idea itu terlalu besar untuk naskhah setebal 222 muka surat ini.

Luke:
Cara engkau bercakap seolah ada yang kau tidak berpuas hati sahaja?

Lucy:
Engkau nak aku mulakan dengan apa dahulu? Fiksyennya atau sainsnya? Atau aspek ilmu arkeologinya?

Luke:
Memandangkan ini naskhah yang memenangi Hadiah Sagu Hati Sayembara Fiksyen Sains, maka mulakan dengan fiksyen dahulu. Bagaimana dengan fiksyennya? Okay? Sedap?

Lucy:
Permulaan yang baik. Ken Teo turun ke laut bersama Uzair. Babak candi di bawah laut agak mendebarkan. Penulis berjaya mewujudkan rasa benci dan geram pada penjahat. Cuma bila tiba pada babak Dr. Raina, perjalanan ceritanya agak datar, mungkin kerana usaha penulis mahu memasukkan fakta-fakta sejarah yang penting untuk menyokong teori Atlantis itu tadi. Situasi ini dihambarkan bila Ken Teo bertembung dengan Dr. Raina. Perbualan mereka bersama dengan Alexander Focàs buatkan pembaca rasa berbelah bagi. Babak ini penting untuk merungkai perkaitan plot dengan fakta. Namun ditulis terlalu panjang berjela hingga merimaskan. Situasi jadi menarik bila rumah Alexander Focàs diputuskan bekalan elektriknya. Aku terbayang babak-babak cerita Da Vinci Code, di mana rumah Sir Leigh Teabing dicerobohi dan ceritanya mula mendebarkan bermula dari situ. Perasaannya sama, cuma kurang hype sebab plotnya yang agak ringkas. Mungkin juga disebabkan kecenderungan membandingkan dengan novel pop Dan Brown membuatkan rasa ‘inferior’ ini.

Luke:
Bagaimana dengan pelukisan latar tempat dan watak-watak?

Lucy:
Ya, betul. Cara pelukisan latar tempat harus lebih teliti pemilihannya. Penulis memilih untuk menceritakan landskap yang tidak penting untuk membentuk imej dalam kepala pembaca. Terdapat dialog kelakar dari Ken Teo (terbayang ini kerja Ted Mahsun) tetapi tidak begitu sebati dengan perbualan antara Dr. Rania dengan Alexander Focàs. Kiranya lawak hambar begitu. Ya, ada selingan babak yang melucukan tetapi tidak begitu menyerlah. Terdapat risiko ‘info dump’ yang hampir-hampir mencemarkan karya ini pada bahagian tengahnya. Namun kenipisan naskhah ini barangkali menyelamatkan dari risiko itu.

Luke:
Okay, bagaimana dengan sainsnya? Arkeologinya?

Lucy:
Tampak menyakinkan. Penulis-penulis tampak terperinci dalam kajiannya. Bagaimana penulis-penulis mengaitkan lokasi Atlantis dengan tamadun Melayu purba itu sebenarnya satu langkah terpuji. Handal mereka menjalinkan fakta demi fakta untuk membentuk satu kronologi spekulatif yang menakjubkan.

Luke:
Jadi apa kesimpulannya dari pembacaan naskhah ini?

Lucy:
Agak seimbang. Plotnya disusun baik dan tidak membingungkan. Faktor ‘wow’ ada pada “Mekanisme Aurikalkum” ini.

(Lucy menayangkan artifak itu, dengan senyuman sinis)

Ada beberapa perkara yang perlu diambil perhatian para penulis:

  1. Keringkasan plot itu yang tidak setara dengan idea besar dalam novel ini. Saya membayangkan selitan babak-babak Elman Misbah, selaku antagonis, mengatur agendanya. Ini mungkin faktor penyedap cerita.
  2. Pertemuan Ken Teo dan Dr. Raina dengan Alexander Focàs tidak diiringi langkah-langkah keselamatan sama sekali biarpun Ken Teo telah berdepan dengan situasi hidup mati di bawah laut sebelumnya.
  3. Pelukisan latar tempat yang agak membosankan. Mungkin penulis-penulis boleh mencetuskan resonan perasaan watak-watak dengan latar-latar tempat yang diceritakan untuk menjadikan naratifnya lebih hidup. Masalah ini umum terjadi pada semua penulis. Kita cenderung menerangkan binaan itu dan ini, tetapi tidak mengaitkannya dengan watak-watak yang berdepan dengan binaan tersebut.
  4. Penulis-penulis boleh memikirkan kepelbagaian kaedah untuk menyampaikan fakta-fakta selain dari menerusi perbincangan dan dialog.

Apa-apapun, naskhah ini boleh dijadikan selaku pemula pada ruang fiksyen arkeologi tempatan. Rujukan yang bagus untuk menghasilkan karya fiksyen arkeologi yang agung di masa akan datang.

Saranan pada penulis-penulis Yang Diselindung Samudera ini:

Tulis karya yang panjang sedikit, rumitkan plotnya dengan unsur-unsur suspen ya! Tak puas baca.

~

Penolak Tuntutan:
Salah seorang pengarang novel ini (Ted Mahsun) merupakan pengasas laman ini, namun beliau tidak terlibat dalam pembikinan ulasan ini.

Nota:
Naskhah fiksyen sains 
Yang Diselindung Samudera boleh dibeli melalui kami di sini.

Ulasan “Nafkhatul Faza” tulisan Rosli Mohamad Ali

nafkhatulfaza-coverTajuk Buku: Nafkhatul Faza
Pengarang:
Rosli Mohamad Ali
Penerbit:
Utusan/UTM Press
Tahun Terbitan:
2017
Halaman:
404

Kelihatan merak api datang menerjah lalu melupuskan atmosfera bumi dan membakar setiap isinya. Luke dan Lucy pula sedang menyaksikan kejadian itu dari sebuah koloni angkasa di Zuhal. Mereka berdua menggeleng kepala. Lalu kopi dalam cangkir masing-masing dihirup. Luke mengeluarkan naskhah Nafkhatul Faza yang merujuk pada kejadian merak api tersebut. Dalam hatinya, dia merasa seolah dirinya menyaksikan suatu imejan silam yang bermain dalam fikirannya. Namun dia tahu, perkara itu telah berlaku.

Luke:
Kau dah baca Nafkhatul Faza? Bagaimana?

Lucy:
Sudah. Kau nak aku cerita dari aspek mana terlebih dahulu?

Luke:
Aku berminat dengan judul novel itu. Membayangkan satu pascaapokalips dalam nahu Islam. Adakah ini novel fiksyen sains Islami? Boleh ceritakan plotnya secara ringkas?

Lucy:
Ya, betul. Novel setebal 404 mukasurat ini bolehlah dikatakan sebuah fiksyen sains Islami. Nafkhatul Faza menceritakan perihal bumi yang telah dimusnahkan oleh suar mentari (merak api) lantas menjadikan ia suatu jasad selestial yang tidak mampu didiami manusia selama 500 tahun. Terdapat dua organisasi yang menguasai semesta ketika itu, yakni, Konfederasi dan Konglomerat. Konglomerat penjana ekonomi, manakala Konfederasi pula mentadbir alam. Ada dua kepercayaan juga, yakni, Terra Aurea dan Ekopoisis. Plotnya berlegar sekitar Doktor Irfan yang ditugaskan ke bumi dan menjalankan kajian bersama rakan-rakan saintis yang lain untuk membuktikan bumi tidak perlu menjalani proses Terra Forma, yakni, proses pembumian planet mati. Terdapat tentangan halus dari Konglomerat (Yahudi) yang menganut kepercayaan Ekopoisis, yang berlawanan dengan prinsip ajaran Terra Aurea di mana, manusia tidak dibenarkan mengusik bumi yang sudah rosak.

Prinsip cerita ini adalah, bumi harus dipulihkan secara halus dan bukannya secara pembumian paksaan seperti Terra Forma yang akan membakar lapisan setebal 150 meter ke dalam tanah sebelum diadun topografinya agar mengikut acuan manusia.

Luke:
Menarik juga. Secara idea sainsnya, bagaimana?

Lucy:
Cara penulis mengadun pengetahuan teknikal watak amat menyakinkan. Geologis dengan pengetahuan tentang mineralnya. Ahli botani dengan pengetahuan tentang tumbuh-tumbuhan. Dari perbualan watak-wataknya, kita diyakinkan dengan pengetahuan watak-watak tentang profesionalisme yang didukung mereka. Terdapat beberapa struktur yang diwakili dengan Pilon yang dinamakan mengikut fungsinya. Ada yang mengesan komunikasi, ada yang membersihkan lautan dan sebagainya. Setiap satu Pilon begitu jauh jaraknya dan biasanya dikemudi seorang saintis dengan bidang berbeza. Dari dialog-dialognya, kita tahu, penulis seorang yang teliti dengan ilmu-ilmu sains yang diterapkan. Secara ringkasnya, novel ini sebuah naskhah hard scifi. Serapan falsafah dalam gagasan pembentukan sahsiah watak-wataknya juga tertera nyata.

Luke:
Bagaimana pula dengan garapan fiksyennya?

Lucy:
Dari segi ini, garapan banyak tumpulnya. Kita akan mendapati Dr. Irfan (selaku ketua dan watak utama cerita) bergerak dari satu pilon ke pilon yang lain. Pergerakan ini berlanjutan hampir keseluruhan cerita. Pembinaan latar cerita, krisis politik dan ekonomi, kebanyakannya diceritakan melalui perbualan watak-wataknya. Dr. Irfan bertemu watak sekian-sekian di Pilon tertentu. Tukar tempat. Ulang kembali.

Terlalu banyak dialog, terlalu kurang aksinya. Bahkan ada babak watak utama terjatuh dalam gaung diceritakan seperenggan sahaja sedangkan babak sebegitu boleh ditambah lagi elemen dramatiknya.

Selitan depresi Dr. Irfan yang seringkali mengingati ahli-ahli keluarganya yang telah pergi (Aleesya, si anak dan Aisyah, si isteri) digarap dengan berkesan dan ada kepiluan di situ.

Masalah pada naskhah ini adalah dialognya yang begitu panjang dan kejung. Terlalu berusaha untuk membina cerita dari dialog. Terlalu banyak informasi melalui dialog. Penulis mungkin boleh menggunakan naratif yang lebih dinamik untuk menggambarkan sesuatu. Akibatnya, pelukisan watak-watak tidak begitu bervariasi. Nama-nama umpama tempelan. Namun ada usaha untuk melukiskan karakter watak-watak itu, di mana selitan Imka dengan latar pejuang perang yang dihantui orang-orang yang dibunuhnya dan Dr. Irfan yang dihantui halusinasi arwah anak dan isterinya. Namun begitu, hal ini dicacatkan oleh dialog yang berjela-jela.

Ada selingan misteri seperti mesej kriptik dari Ikram, frekuensi misteri dan pengesanan homosapiens di bumi yang sepatutnya tidak mampu didiami manusia itu.

Luke:
Jadi kau rasa secara fiksyennya, karya ini kurang berjaya?

Lucy:
Ya. Lebih kurang begitu. Ada kelunakan dan puitis pada bahasa penulis, mengindahkan garapan ayat demi ayat. Namun terdapat kecelaruan penggunaan nama yang ketara dan juga dua kali penggunaan perkataan ‘maksimum’ dan ‘minimum’ yang disalahtafsir maksudnya. Typo pada nama amat mengelirukan ditambah lagi dengan pelukisan watak-watak yang kurang berjaya. Editor patut lebih peka akan hal ini. Naratif tidak begitu hidup. Dialog pula tepu.

Luke:
Secara sainsnya pula, bagaimana? Berjayakah naskhah ini dari segi idea sainsnya?

Lucy:
Penulis memang seorang peminat novel-novel fiksyen sains. Nampak ketara dari perlakuan watak-wataknya. Idea yang dibawakan di sini adalah selitan unsur Islamik (frekuensi misteri, barangkali mewakili azan, tidak dinyatakan terang-terangan) dan juga penemuan Kaabah tatkala bumi sudah hancur. Cara penulis mengadun sains dengan kepercayaan Islam agak cantik transisinya. Hal ini tampak jelas pada penutup novel yang digarap dengan kemas dan beremosi.

Luke:
Jadi kau rasa, apa lagi cadangan pembaikan yang boleh dibuat penulis?

Lucy:
Beginilah. Pelukisan watak-wataknya kurang berjaya. Mungkin boleh melukiskan watak-watak itu dengan membina biografi setiap seorangnya dan fahami ciri-ciri istimewa setiap seorangnya agar lebih berkesan pembawaannya.

Penggunaan dialog yang berlebihan untuk menceritakan sesuatu patut dikurangkan. Lebihkan aksi dan dinamikkan susunan plot. Dialog yang kejung sebegitu, patut dielakkan. Mungkin boleh diperbaiki melalui pengamatan ke atas perbualan-perbualan normal sekitar kita. Emosi watak-watak tidak hidup sebab gaya dialog sebegini. Hal ini patut dipandang serius oleh penulis.

Gaya hard scifi yang aman sebegini mengingatkan aku dengan Ben Bova. Cuma Ben Bova terlalu aman tetapi watak-wataknya ada variasi juga. Itu penting, variasi. Konflik tidak begitu berat dan mencemaskan. Tetapi itu tidak mengapa.

Luke:
Kesimpulannya?

Lucy:
Novel yang telah memenangi tempat pertama dalam Sayembara Novel Fiksyen Sains dan Teknologi anjuran UTM dan kumpulan Utusan ini sebenarnya memiliki novum sains yang bagus. Namun secara fiksyennya, masih terlalu banyak kelemahan yang harus diperbaiki. Pada pendapat aku, kalau pembaca suka gaya dialog sebegini, pastinya mereka akan menyukai naskhah ini. Jika tidak, moga lihat elemen sains yang diterapkan kerana ia sangat padat. Aku menghabiskan pembacaan naskhah ini dalam tempoh masa dua hari kerana aku suka adunan sainsnya dan lunak bahasanya biarpun plotnya agak mendatar. Penamatnya juga agak memuaskan. Sebenarnya, ada sesuatu pada tulisan Rosli Mohamad Ali yang membuatkan aku selaku pembaca berasa tenang dan boleh membaca naskhah ini dengan laju juga cuma aku tak tahu apakah sebenarnya perasaan itu. Mungkin kau akan faham jika engkau habis membacanya. Jika berminat, bolehlah dapatkan naskhah ini. Kena dengan selera, mahunya baca berulang kali.

Luke:
Dah. Dunia belum berada dalam pasca apokalips lagi. Jom, minum kopi kosmik.