Wawancara Bersama Ahmad Patria Abdullah

Pena SaiFai berasa cukup bertuah kerana berpeluang mewawancara penulis fantasi dan cereka sains tersohor di Malaysia, Ahmad Patria Abdullah.

0 Profile

Berikut disertakan biodata beliau:

Ahmad Patria adalah anak sulung kepada Sasterawan Negara, Dato’ Abdullah Hussain. Novel pertama beliau, Permata Aurorius, buku pertama dalam siri fantasi Saga Artakusiad, diterbitkan pada 1987, sewaktu beliau berumur 17 tahun. Novel ini terpilih sebagai novel remaja terbaik oleh Majlis Kemajuan Buku Kebangsaan dan disifatkan sebagai novel fantasi terbaik pernah dihasilkan dalam bahasa Melayu (Johan Jaafar, Berita Harian).

Ahmad Patria telah menghasilkan sembilan buah novel dan kini sedang menulis buku kedua dalam siri fantasi terbarunya, Kronika Nashan. Beliau adalah seorang Ahli Farmasi, sudah berkeluarga dan kini menetap di Seremban, Negeri Sembilan.

Awal pembabitan penulisan abang, abang sebenarnya amat mesra dengan penulisan fantasi dan juga fiksyen sains, namun sekarang, abang jelas lebih menekuni fantasi (cerpen yang dikirimkan kepada DS juga bertema fantasi), adakah ini disebabkan abang lebih selesa dengan fantasi (menyelesaikan Saga Artakusiad) atau ada faktor lain?

Alhamdulillah, Permata Aurorius, novel pertama saya yang diterbitkan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka (terima kasih Dewan Bahasa dan Pustaka, terima kasih, terima kasih) pada tahun 1987, adalah sebuah novel fantasi. Maka pembabitan saya di dalam dunia penulisan bermula dengan genre berkenaan. Pada waktu itu, belum ada yang menulis sepertinya dalam suasana kesusasteraan tanahair, sehingga saya dianggap sebagai pengasas genre fantasi Malaysia dengan kemunculan Permata Aurorius, yang diikuti oleh novel kedua Saga Artakusiad iaitu Kota Arialun, juga pada tahun yang berikutnya. Yang demikian itu sejarah membuktikan bahawa genre fantasi senantiasa menjadi pilihan saya mendahului yang lain.

Saga Artakusiad 2010

Barangkali ini adalah kerana asal saya sebagai peminat genre berkenaan. Sehingga ke hari ini, novel yang paling mengesankan adalah Lord of the Rings karya JRR Tolkien. Saya pertama kali membacanya pada tahun 1978 dan sehingga ke hari ini, saya masih membacanya, sekali-sekala, apabila ada waktu terluang.

Namun saya tidak juga mengabaikan fiksyen sains, masih menulisnya untuk peminat. Perang Bayang, karya terbaru saya, adalah dari genre tersebut.

Abang pernah menulis siri cerpen berkait, AMUK, bermula tersiar bulan Mei 1993 dalam majalah Dewan Kosmik. Siri itu bolehlah dikatakan sebuah opera angkasa atau tema penjelajahan/perisikan angkasa yang serius ditulis di Malaysia. Apakah sumber inspirasi abang sewaktu memulakannya?

Amuk

Sumber inspirasi saya tentunya opera angkasa Star Wars karya George Lucas, yang menggegarkan dunia kanak-kanak saya. Juga novel perisikan dan espionaj yang menjadi kegemaran saya sejak dari kecil, seperti Moscow Rules oleh Robert Moss, The Cardinal of the Kremlin oleh Tom Clancy dan Firefox oleh Craig Thomas.

Barangkali sukar dipercayai, tetapi saya memulakan pembacaan novel berat pada usia yang sangat muda. Pada usia 12 tahun, saya sudah pun membaca The Rising Sun : The Decline and Fall of the Japanese Empire karya John Toland yang memenangi anugerah Pulitzer, sebuah buku berbahasa Inggeris setebal 976 muka surat. Bayangkanlah! Seorang anak Melayu yang masih belajar dalam Darjah 6 di sekolah rendah membaca buku seperti itu. Saya masih ketawa mengenangkannya. Dan pada waktu itu, saya sudah pun selesai membaca Tolkien!

Dan saya masih memiliki buku John Toland itu sehingga ke hari ini, 36 tahun kemudian (walaupun sudah tidak mempunyai kulit hadapan lagi).

John Toland

Menariknya tentang AMUK, terdapat satu jalinan kronologi yang panjang, suatu sejarah pembinaan dunia dan teknologi dalam dunia futuristik itu. Bagaimana hal ini dicipta?
Pembentukan sebuah dunia rekaan sebagai latar naratif merupakan teknik pilihan saya sejak dahulu. Kebanyakan karya saya akan bermula dari dunia rekaan tersebut dan kemudian berkembang di dalamnya sehingga ke bahagian perleraian. Bukan sahaja bagi siri AMUK, malah untuk siri Saga Artakusiad, juga novel terbaru saya Aristokra, buku pertama dalam siri Kronika Nashan. Elemen ini sangat kritikal dan merupakan komponen penting dalam pengkaryaan saya.

Aristokra

Dunia rekaan yang menjadi latar naratif karya saya terbina menerusi beberapa prinsip. Yang pertama, ia mesti menarik kerana jika tidak, saya akan hilang minat terhadapnya. Yang kedua, dunia rekaan tersebut mesti berdasarkan realiti, supaya karya yang dihasilkan meyakinkan. Jika latar naratif tersebut berbantah dengan realiti, maka perlu ada alasan yang meyakinkan mengapa ia demikian. Yang ketiga, perlu ada metod serta justifikasi dalam pembinaan dunia rekaan tersebut. Ini bererti kedudukan serta taburan elemen di dalam latar naratif berkenaan adalah terancang, bukan sesuatu yang rawak.

Proses pembinaan dunia rekaan ini biasanya tersusun menurut lojik. Barangkali ini adalah warisan pemikiran profesional saya selaku Ahli Farmasi, yang terlatih mengikut kaedah saintifik.

Abang tidak mahu menyambung kembali AMUK dan perjalanan kisah Maisara, Mustang dan Konfederasi? Tidak ada percubaan untuk membukukan AMUK?
Saya sudah menyambung kembali kisah konflik kuasa besar Persekutuan dan Konfederasi di dalam siri terbaru saya, Perang Bayang.

Apakah buku pertama SaiFai yang abang baca?

The Tripods CollectionSeingat saya, buku SaiFai pertama yang saya baca adalah The White Mountains oleh John Christopher, buku satu dalam The Tripod Trilogy. Saya membacanya pada tahun 1978. Kemudian The City of Gold and Lead dan selepasnya The Pool of Fire, buku kedua dan ketiga dalam trilogi berkenaan.

Penulis SaiFai kegemaran abang? Mengapa?

Penulis SaiFai kegemaran saya ialah Fred Saberhagen. Ini adalah kerana pada pendapat saya, novel beliau bertajuk Empire of the East adalah karya SaiFai yang paling hebat, mengatasi Ender’s Game tulisan Orson Scott Card, yang juga amat saya minati. Ini adalah dua penulis SaiFai kegemaran saya.

Fred Saberhagen dan Orson Scott Card. Terbaik!

Fantasi pun mempunyai pengikut yang lebih besar daripada fiksyen sains di Malaysia, benar? Mengapa?
Pada saya soalan ini berdasarkan persepsi serta tertakluk kepada tafsiran individu, kerana saya tidak pasti bilangan sebenar pengikut fantasi berbanding fiksyen sains. Juga, terdapat pertindanan antara keduanya, kerana ramai juga peminat fantasi yang mengikuti fiksyen sains dan sebaliknya.

Barangkali persepsi bahawa fantasi mempunyai pengikut yang lebih ramai serta lebih popular berbanding fiksyen sains diwarnai oleh bilangan karya fantasi yang banyak. Namun kejayaan siri AMUK serta peningkatan bilangan edaran Dewan Kosmik sewaktu majalah berkenaan memuatkan cerita berkenaan setiap bulan, membuktikan bahawa fiksyen sains juga mampu menjadi bacaan popular. Sehingga ke hari ini, meskipun 20 tahun sudah berlalu sejak saya berhenti menulis siri AMUK pada tahun 1995, saya masih menerima permintaan untuk siri tersebut.

Boleh dikatakan, genre fantasi lebih mudah dihirup oleh pembaca wanita dan genre SaiFai lebih mudah dihirup oleh pembaca lelaki, setuju?
Pada saya soalan ini juga berdasarkan persepsi serta tertakluk kepada tafsiran individu. Dan saya tidak bersetuju, kerana secara jujurnya saya tidak gemar stereotaip sedemikian.

Sebelum menulis, apa yang terlintas dahulu dalam kepala?
Perkara pertama yang melintas dalam fikiran sebelum menulis adalah kesedaran bahawa ilham kepunyaan Allah dan bukan milik saya.

Apakah perkara yang paling penting yang mesti ada dalam seorang pengarang SaiFai?
Pada pendapat saya, perkara paling penting bagi seorang pengarang SaiFai adalah memahami konsep sains. Jika mahu menulis SaiFai, mesti mengenali sains, harus mengetahui apa itu sains.

Abang juga pemerhati SaiFai kita (abang ada menilai manuskrip/hakim), abang rasa, apakah masalah penulis muda SaiFai kita sekarang?
Pada pendapat saya, masalah penulis muda SaiFai adalah dari segi konseptual. Tidak ramai yang memahami konsep sains. Mereka yang mahu menceburi bidang ini harus memahami bahawa sains adalah suatu disiplin yang berdasarkan bukti serta mempunyai metodologi yang jelas (Science is evidence based, with clearly defined methodology).

Maka setiap karya SaiFai yang baik perlu bermula dari pemahaman konseptual ini. Penulis mesti memahami bahawa sains adalah disiplin yang berdasarkan kepada bukti berserta metodologi.

Juga, apabila menulis SaiFai, perlu mempunyai kekuatan ilmu berkenaan subjek yang ditulis, kerana demikian tuntutan konseptual karya berkenaan. Kita tidak perlu menjadi seorang saintis untuk menulis SaiFai, malah ramai juga penulis SaiFai ternama yang bukan berasal dari latarbelakang sains, tetapi penyelidikan berkenaan subjek yang ditulis adalah wajib. Contohnya, jika kita menulis tentang opera angkasa, kita hendaklah membuat penyelidikan tentang angkasa lepas, perlu mempunyai pengetahuan asas tentangnya.

Apa yang dapat saya katakan, sewaktu menjadi hakim pertandingan fiksyen sains, lebih kurang 80% karya yang diberikan kepada saya untuk dinilai tidak menepati definisi fiksyen sains dan lebih bercorak pengembaraan atau fantasi yang sekadar berlatarkan angkasa lepas. Maka markah yang saya berikan paling rendah, sehingga disoal oleh pihak penganjur pertandingan, mengapa demikian!

Selain daripada dua perkara di atas, penulis juga perlu banyak membaca karya fiksyen sains ternama, supaya boleh mempelajari bagaimana pengarang besar genre berkenaan menulis.

Maka pada pandangan saya, kelemahan penulis muda SaiFai kita adalah kerana mereka tidak mempunyai kefahaman konseptual tentang sains, tidak mempunyai kekuatan ilmu kerana kurang membuat penyelidikan serta tidak memiliki kekuatan teknik kerana kurang pembacaan.

Apakah lagi percubaan yang perlu dibuat oleh kita untuk memajukan genre SaiFai?
Pada pandangan saya, kita sebenarnya mempunyai ramai penulis SaiFai yang hebat serta berbakat. Namun mereka berhenti menulis, atau tidak lagi mahu menulis, kerana sumbangan mereka sering tidak dihargai. Bayaran yang mereka terima bukan sahaja kecil, malah kadang-kadang sangat lewat. Keadaan ini tentunya sangat mengecewakan.

Yang demikian itu, pada saya, apa jua percubaan untuk memajukan genre SaiFai akan gagal tanpa memberikan keutamaan kepada kebajikan penulis SaiFai. Negara kehilangan ramai bakat penulisan SaiFai, kerana kebajikan penulis sering terabai akibat dasar serta polisi penerbitan yang tidak meletakkan penulis sebagai keutamaan, malah menempatkannya pada kedudukan belakang. Sikap ini bukan sahaja di Malaysia, malah berlaku di peringkat antarabangsa.

Karya fiksyen sains saya pernah terpilih untuk menjadi bahan teks pengajian Bahasa Melayu di sebuah negara asing. Dan mereka mengirim surat kepada saya meminta supaya ianya diberikan secara percuma! Saya ketawa membacanya, tetapi ekspresi berkenaan penuh ironis. Saya memikirkan bahawa pembekal kertas perlu dibayar, penerbit buku juga perlu dibayar, tetapi penulis yang menghasilkan kandungan buku berkenaan, kalau boleh, tidak perlu dibayar.

Tipikal.

Bagi abang, dalam 10 tahun lagi, apakah akan berlaku dengan SaiFai dan fantasi?
Pada pandangan saya, selagi kebajikan penulis SaiFai dan fantasi tidak diberi keutamaan, kita akan terus berada di aras ini.

Namun saya berikrar bagi pihak semua penulis SaiFai dan fantasi Melayu, insyaAllah, meskipun genre SaiFai dan fantasi tidak membangun seperti yang kita harapkan, tetapi ia tidak akan hilang. Akan ada penulis SaiFai dan fantasi Melayu yang terus berjuang, meskipun dalam keadaan serba kekurangan. Sungguh, kami sudah biasa dengan keadaan itu.

Dan suatu hari nanti, insyaAllah, kami tetap akan berjaya.

~

Jangan lepaskan peluang untuk menemui Ahmad Patria sempena Majlis Pelancaran Novel Aristokra di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) pada 8 Mei 2016 jam 4.00 petang.

Poster PTS 8 Mei - Aristokra

Promo Aristokra

Novel Aristokra: Kronika Nashan ini boleh didapati di PBAKL yang akan berlangsung pada 29 April – 9 Mei 2016 di booth PTS.  Ia juga boleh dibeli secara atas talian di bookcafe.com.my

peta-lokasi-klibf

Advertisements

Kebaikan SaiFai untuk Manusia Sejagat – Wawancara bersama Rahmat Haroun, Bahagian 2

Kita bersambung pada minggu ini wawancara bersama Bapa SaiFai Moden Malaysia, Dr. Rahmat Haroun, dengan bahagian kedua. Baca bahagian satu di sini.

GreatRahmat

Rahmat Haroun (Hashim), suatu nama yang amat agung dalam persada fiksyen sains Malaysia. Sebelum beliau, karya fiksyen sains hanya “dirasionalisasikan” sebagai suatu karya yang layak dalam genre pembacaan kanak-kanak dan remaja. Malah, novel sulungnya, Di.Ar.Ti (1989) disalah anggap sebagai “novel perubatan” oleh editor dan penerbitnya pada waktu itu.

Seorang pengarang yang juga berkhidmat sebagai seorang doktor perubatan, Rahmat terus menghasilkan beberapa karya fiksyen sains lagi, termasuk dua yang dianggap “besar” dalam dokumentasi fiksyen sains tempatan, Manuklon (1991) (novel ini tidak dianggap sebagai fiksyen sains tetapi “futuristik” oleh penerbitnya) dan Hikayat Neogenesis (2005).

Malah Fitrah Kimiawi (2005) yang dianggap bergenre remaja dan berlegar dalam hal keremajaan, mempunyai ikutan peminat yang tersendiri, malah menarik pandangan baharu pembaca tempatan akan sejauh mana fiksyen sains dapat diadun dalam karya yang mengikut jejak minat pembaca kontemporari.

Rahmat bukan calang-calang orangnya. Beliau juga seorang pemikir dan memikir pelbagai persoalan sarwa masa hadapan dalam karyanya. Mungkin kerana ini juga, beliau sepatutnya diwartakan sebagai “Bapa SaiFai Moden” Malaysia.

Apakah karya SaiFai kegemaran Dr.?
Saya suka membaca karya Arthur C. Clarke, tetapi bukan naratifnya tetapi idea sains yang diketengahkannya. Saya lebih menggemari karya-karya Robin Cook kerana beliau seorang doktor seperti saya. Karyanya berkisar latar belakang sains perubatan dan hospital, seperti Coma, Chromosome 6, dan sebagainya.

Secara introspeksi, saya tidak nampak saya dipengaruhi atau terpengaruh dengan mana-mana karya. Dari segi pengkaryaan kreatif, DBP telah melantik Sasterawan Negara, Allahyarham Keris Mas sebagai mentor saya dulu.

desapingitanSaya sempat beberapa kali bertandang ke rumahnya sebelum arwah meninggal dunia. Kebetulan pula, anak Keris Mas kenalan saya yang juga seorang doktor. Untuk makluman saudara, sebenarnya, dahulu saya seorang pelajar sains yang mengambil subjek Kesusasteraan Melayu untuk SPM pada tahun 1968.

Saya menelaah novel Desa Pingitan karya Ibrahim Omar waktu itu, membaca cerpen-cerpen Keris Mas, mengkaji Misa Melayu, membaca hikayat Awang Sulong Merah Muda, epik Ramayana, dan pelbagai lagi teks bacaan wajib sastera ketika itu. Pendedahan awal inilah yang membentuk jiwa kepengarangan saya, dan bukan daripada pendedahan literari Barat.

Apakah yang penting sekali apabila Dr. hendak menulis?
Saya selalu memikirkan, bagaimana hendak membuka minda pembaca tentang kemungkinan merealisasikan suatu idea sains pada tahap aplikasi yang dapat mendatangkan kebaikan kepada manusia sejagat.

Dalam penceritaan, memanglah kita juga memerlukan unsur-unsur dijalini dalam cerita agar ia menghasilkan pemerian cerita yang akhirnya memenangkan keadilan putitik, agar barangkali, hala tuju sains dan teknologi sentiasa menuju kepada kebaikan.

terang bulanCeritakan sedikit pengalaman Dr. sewaktu sekolah dan universiti dan bagaimana hal ini membantu menemui “suara penulisan” Dr.?
Sebahagiannya terjawab dalam penjelasan sebelumnya. Di universiti, walaupun saya di Fakulti Perubatan di Indonesia, pelajar perubatan di sana rata-ratanya mendampingi sasterawan mereka. Golongan siswa sains gemar membaca dan mendampingi hasil karya sastera mereka. Hal ini dapat dibaca melalui memoir saya, Terang Bulan.

Apakah falsafah terpenting Dr. dalam penulisan?
Bagi saya, jika sekali pun ada falsafah yang perlu dijadikan panduan dalam penulisan SaiFai pada umumnya, maka ianya berupa falsafah penerokaan ilmu baru, penciptaan ilmu dengan penyelidikan dan eksperimen dalam kerangka merangsang pembaca untuk tahu danmabil tahu tentang kemajuan ilmu dan teknologi yang sentiasa pantas bergerak, membuka minda pembaca meneroka bidang-bidang sains baru.

Yang penting, kita perlu meneliti realiti kerjaya dan bidang kita sendiri dalam menerapkan kreativiti pembacaan pada jelmaan penerapan ilmu mutakhir lantas memberikan penyelesaian masalah kemanusiaan setempat mahupun sejagat. Penanaman semangat kreativiti dalam fiksyen sains merupakan benih yang mampu tumbuh dalam benak pembaca SaiFai untuk mencari solusi terhadap permasalahan yang bakal meningkat. Inilah martabat kemanusiaan pada peringkat yang tertinggi.

Jika merujuk karya saya pula, tidak ada falsafah tertentu yang dianuti, melainkan ianya ditulis secara holistik. Menganuti falsafah atau teori tertentu dalam penulisan kreatif seolah-olah membuat bingkai yang membatasi karya atau membina landasan yang tetap, sehingga destinasi karya akan berakhir pada noktah yang sama dalam semua karya. Kreativiti sepatutnya bernafas dalam pelbagai landasan dan suasana.

panggil aku melajuAda yang menyatakan, Panggil Aku Melaju merupakan suatu reaksi terhadap dasar PPSMI. Benarkah, atau Dr. ingin gerakkan suatu perkara yang lebih mendalam daripada itu?
Ya, benar. China dan Rusia membina roket tanpa bahasa Inggeris. Daya penciptaan dan kreativiti boleh dicapai melalui pelbagai bahasa. Bahasa Melayu dan bangsanya mempunyai jati diri yang kerdil. Panggil Aku Melaju merupakan satu satira yang membedah asal usul Melayu, suatu epik kembara bahasa yang berkembang dari zaman prasejarah hingga zaman kini, sewaktu generasi sekarang tidak lagi menghargai khazanah yang dituruni berabad lama.

Perlu diingat, penemuan rangka manusia tertua, Perak Man yang lebih tua secara carbon dating daripada usia Peking Man dan Java Man membuktikan bahawa Perak Man merupakan manusia awal yang keturunannya tersebar ke seluruh Nusantara. Kajian ini pun sudah disahihkan, digerakkan oleh USM dengan pengesahan saintifik oleh pihak autjorito Jepun.

Adakah SaiFai Malaysia harus hanya berbahasa Melayu, mengikut Dasar Kebudayaan Kebangsaan?
Tidak juga. Jika penulis SaiFai mahir menulis dalam bahasa Inggeris, maka dia tidak lagi terkongkong dalam kepompong “kebangsaan”. Karyanya sudah mendunia. Bagi saya, silakan, silakan menulis dalam apa-apa bahasa pun.

hikayat neogenesis

Saya ada menulis dan menterjemah Hikayat Neogenesis dalam bahasa Inggeris, berjudul The New Book of Genesis di blog saya, suatu wacana seni. Namun begitu, karya versi Inggeris itu tidak mendapat perhatian melainkan sejumlah kecil pengunjung.

Apakah bentuk fiksyen sains yang paling penting untuk penulis tempatan sekarang hasilkan?
Penulis fiksyen sains juga seorang pemikir, jadi pemikir fiksyen sains harus lebih pantas daripada saintis yang berpengetahuan semasa. Mereka harus lebih ke hadapan daripada pencipta teknologi baru.

Dalam kepengarangan, bentuk fiksyen sains yang dipilih merupakan hak istimewa si penulis. Jika ditekankan bentuk tertentu, hal itu akan membatasi pemilihan bentuk dan juga ruang lingkup penciptaan. Pada umumnya. Penulis fiksyen sains harus mendahului pemikiran para saintis. Untuk berbuat demikian, mereka harus memahami pemikiran sains selain menjadi seorang futuris.

Harapan Dr. untuk persada SaiFai Malaysia, baik berbahasa Melayu, Inggeris atau bahasa lain?
Bukanlah saya ingin bersikap pesimistik dengan karya SaiFai tempatan kita, namun dalam khalayak pembaca Malaysia yang mengecil dan terus mengecil, melainkan novel-novel romantik, harapan saya, agar ada pemilihan novel SaiFai sebagai teks dalam bahasa Melayu diperhebatkan lagi, perlu dipertimbangkan, terutamanya bagi teks KOMSAS untuk pelajar sains yang menduduki peperiksaan Kertas Bahasa Melayu.

Harapan saya yang lebih besar, semoga penghayatan karya SaiFai menjadi inspirasi kepada para pelajar sains merealisasikan penerokaan ilmu sains dalam penciptaan, yang mampu menyelesaikan pelbagai masalah dunia yang ada sekarang dan yang berkemungkinan pada zaman mendatang.

Kebaikan SaiFai untuk Manusia Sejagat – Wawancara bersama Rahmat Haroun, Bahagian 1

aRHH

Rahmat Haroun (Hashim), suatu nama yang amat agung dalam persada fiksyen sains Malaysia. Sebelum beliau, karya fiksyen sains hanya “dirasionalisasikan” sebagai suatu karya yang layak dalam genre pembacaan kanak-kanak dan remaja. Malah, novel sulungnya, Di.Ar.Ti (1989) disalah anggap sebagai “novel perubatan” oleh editor dan penerbitnya pada waktu itu.

Seorang pengarang yang juga berkhidmat sebagai seorang doktor perubatan, Rahmat terus menghasilkan beberapa karya fiksyen sains lagi, termasuk dua yang dianggap “besar” dalam dokumentasi fiksyen sains tempatan, Manuklon (1991) (novel ini tidak dianggap sebagai fiksyen sains tetapi “futuristik” oleh penerbitnya) dan Hikayat Neogenesis (2005).

Malah Fitrah Kimiawi (2005) yang dianggap bergenre remaja dan berlegar dalam hal keremajaan, mempunyai ikutan peminat yang tersendiri, malah menarik pandangan baharu pembaca tempatan akan sejauh mana fiksyen sains dapat diadun dalam karya yang mengikut jejak minat pembaca kontemporari.

Rahmat bukan calang-calang orangnya. Beliau juga seorang pemikir dan memikir pelbagai persoalan sarwa masa hadapan dalam karyanya. Mungkin kerana ini juga, beliau sepatutnya diwartakan sebagai “Bapa SaiFai Moden” Malaysia.

diarti

Apakah yang membuatkan Dr. memilih untuk menulis Di.Ar.Ti? Menariknya, Di.Ar.Ti mempunyai persamaan tema dengan “datuk” novel SaiFai Inggeris, yakni Frankenstein; or The Modern Prometheus. Adakah ini tersengajakan?
Di.Ar.Ti ialah kod komputer, Death Reversal Technique. Idea ini timbul semasa saya berpeluang mengunjungi Mayo Clinic Rochester, Amerika Syarikat, sebuah bandar yang dibangunkan untuk memberi rawatan perubatan paling mutakhir kepada pesakitnya, yang pada waktu itu saya melawatnya pada tahun 1986.

Ketika itu, pesakitnya datang dari seluruh dunia, termasuk pesakit dari Malaysia yang saya iringi. Timbul pertanyaan sewaktu melihat kecanggihan tempat perubatan dan rawatan itu, apakah dapat dilakukan selepas kematian? Hanya Allah sahaja mampu membangunkan semula jenazah atau mayat atau orang yang sudah mati, namun pada minda penulis SaiFai, kalau ditakdirkan diberi tugas untuk merangka secara khayalan suatu kaedah untuk mengembalikan nyawa pada suatu kematian, bagaimana pula?

frankensteinJadi saya menggunakan pengetahuan semasa era 1980-an itu untuk “memulihkan” kematian. Terdapat berbagai aras kematian. Jika ada kaedah “fiksyen” untuk berbuat demikian, tentunya cukup menarik jika dijalini dengan penceritaan dan kandungan berlatar Malaysia dalam karya kreatif bahasa kebangsaan, yang secara kebetulan, penerbitnya juga sedang membuka horizon untuk penulisan kreatif di luar bidang tradisional dan konservatif, dengan tema sosial dan religo-sosial resif.

Berkenaan Frankenstein, hampir semua pengkaji bertanya soalan ini. Mengapa diulangi tema Mary Shelley yang menulisnya dalam konteks sains dan pengetahuan teknologi pada zamannya, yang hampir 150 tahun sebelum saya.

Ada ahli falsafah yang berkata, “Apa-apa yang telah difikirkan oleh anda, telah difikirkan oleh pemikir sebelum anda ratusan malahan ribuan tahun yang lalu”.

Cuma, idea lampau dapat diberi nafas baru dengan pencerahan pengetahuan baru atau warna dan latar belakang yang terkini. Menyedari itu, perasaan yang anda bakal didakwa meniru seolah-olah tidak mencipta idea yang sepenuhnya baru TIDAK timbul sama sekali. Kerana idea menghidupkan orang mati lebih besar daripada kisah Frankenstein itu. Malah persoalan kematian dan “melawan tabii alam” ini merupakan cabaran pada setiap saintis sepanjang zaman, apalagi pada masa kini yang membicarakan kemungkinan immortality.

Maka, tidak timbul rasa penurunan nilai kreatif, hanya atas dakwaan persamaan tema oleh penulis lampau. Idea itu sudah pun ditimbulkan ribuan tahun, dalam kebanyakan manuskrip suci lama.

Hanya dalam pandangan saya, kemampuan itu mutlak hak Tuhan masing-masing. Pemikiran resurrection bukan mutlak milik Mary Shelley. Hal ini pun termaktub dalam mitologi Yunani yang pada zaman mereka itulah kebenarannya. Sememangnya, “kebenaran manusiawi” berubah dengan zaman dan kuasa.

Saya setuju. Mungkin tradisi itu juga tertumpah dalam Wasiat Baharu Injil dalam kisah Jesus membangunkan semula Lazarus. Malah, begitu juga dengan Jesus sendiri. Sebenarnya, saya jauh sekali daripada menyatakan bahawa Di.Ar.Ti “meniru”, malah berkemungkinan inilah hasil interteks kita dengan memnyampaikan suatu tradisi yang sudah wujud berabad lama dan disampaikan dalam kefahaman dan acuan kita.
Benar. Banyak tradisi dunia yang sama sebenarnya dikongsi oleh kulit dan lidah yang berlainan. Tidak salah untuk kita interpretasi semula dengan pandangan dan kefahaman kita sendiri.

sentuhan oedipus

Sentuhan Oedipus merupakan sekuel Di.Ar.Ti. Namun mengapakah Dr. tidak menerbitkannya bersama-sama DBP?
Penyuntingan dan penerbitan DBP mengambil masa. Kebetulan pula, syarikat Khadijah Hashim (K Publishing Sdn. Bhd.) sedang mencari novel untuk diterbitkan. Sebagai penerbit dan editor, beliau lebih efisien dalam menyiapkan novel Sentuhan Oedipus.

Hikayat Neogenesis, boleh dikira suatu SaiFai yang jauh mempunyai tahap dan kelas yang tersendiri. Dr. tidak lagi melihat pada “cerita”, tetapi seperti penulisan pujangga lama dalam persuratan, melihat fenomena dan melakukan taakulan terhadap fenomena, dalam hal ini persenyawaan, penciptaan diri, dan makna roh dan jasad. Apa yang membuatkan Dr. menulis karya ini?
Dari masa ke semasa, DBP mengundang saya dan rakan-rakan penulis untuk menghadiri bengkel penulisan kreatif dalam pelbagai genre. Antaranya, ada yang dilaksanakan dengan kerjasama Jabatan Kemanusiaan USM. Juga didatangkan pembicara yang terdiri daripada Sasterawan Negara dan profesor dengan pengkhususan masing-masing.

hikayat neogenesisMereka memberi pendedahan ilmu yang relevan dalam upaya meningkatkan nilai tambah dalam pengkaryaan kreatif prosa mahupun puisi. Setiap peserta diharapkan (bersedia) mempunyai projek masing-masing, sama ada novel, antologi cerpen atau puisi. Saya memilih untuk menulis tema yang menggabungkan jalinan sains dan teologi.

Genesis manusia dan alam telah menghantui peradaban sejak manusia menyoal diri tentang kewujudan mereka, lalu secara kreatif, hipotesis mengandaikan hubungan kehidupan di langit dan bumi dengan mencipta kepercayaan; tuhan dan tuhanita, dewa dan dewi dan manusia suci di bumi (demigods), yang mampu berhubung langsung dengan penghuni mulia di langit selestial.

Dengan kepercayaan yang ditanam dalam minda manusia purbakala yang mampu membina tamadun mereka dalam pelbagai bidang, membangun infrastruktur, bertani-ternakan, sains ketenteraan, sistem kenegaraan dan ekonomi yang berkisar akan tuhan-tuhanita, menciptakan manusia pemikir yang lalu menciptakan kepercayaan yang bertukar menjadi agama.

Dengan berbekalkan pendedahan akademik sosiospirtual daripada penceramah-penceramah yang berbeza-beza latar belakang, saya mengambil kesempatan untuk menggabungkan pemerian wacana sains dengan nuansa agama-kepercayaan lampau (sebahagiannya sudah mati dan sebahagiannya masih mengamalkannya hingga kini) dengan evolusi tertinggi dalam pembentukan agama atau dengan kata lain, penurunan agama Ilahi.

Seorang penceramah bukan Islam telah memberikan pencerahan mengenai dunianya yang beliau sebut sebagai “Kafirdom”. Dunia kini empat per enam didominasi oleh Kafirdom yang menguasai dunia dan mencorakkan tamadun mendatang. Sayang sekali, dunia Islam berpecah dan menjadi boneka dan patung wayang daripada dalang Kafirdom yang cuba diketengahkan oleh salah seorang penceramah pada bengkel tersebut.

manuklon

Manuklon merupakan sebuah adikarya, sebuah karya fiksyen sains yang paling menarik kerana merangka suatu karya tempatan yang masih lagi relevan pada persoalan masa sekarang. Ceritakan bagaimana Dr. mendapat idea melahirkannya dan proses penciptaannya?
Saya setuju dengan saudara yang menganggap ianya relevan hingga sekarang. Meskipun ianya hanya sebuah karya SaiFai Malaysia tentang keberadaan Melayu-Islam pada zaman mendatang sekitar tahun 2098. Peminggiran manusia purist oleh manusia-klon (“manuklon”) adalah refleksi mendatang berdasarkan komposisi dan status sosioekonomi peribumi dan non-peribumi yang bakal mencorakkan persada politik pada akhir abad ke-21.

Nama watak-wataknya direka cipta atas entiti semasa yang sedia ada. Contohnya, MARDI menjadi Mardiah, DAP menjadi Daputin dan sebagainya. Dari aspek geopolitik, ancaman dari Selatan dapat dibaca dengan jelas.

Manuklon merupakan manifestasi hasil fiksyen akan kebimbangan saya tentang keberadaan manusia peribumi pada zaman mendatang, atau dalam lebih seratus tahun lagi. Melaluinya, perkembangan kejuruteraan genetik dan stem cell diterjemahkan dalam konteks kemanusiaan sejagat, dan tentunya juga buat kepentingan Islamik.

Jadi, dalam SaiFai Malaysia, sepatutnya, agama dan sains berpisah tiada?
Selagi penulis itu beragama Islam, dalam pengkaryaannya, dia perlu menjaga akidahnya. Keterlanjuran dapat mencabar institusi agama. Sains acuan Barat mencabar institusi agama mereka. Mereka tidak terikat dengan dogma-dogma keagamaan. Pendekatan liberal mereka itu justeru disenangi editor dan penerbit kerana khalayak pembaca SaiFai Barat rata-ratanya sekular.

Kerana keterikatan Melayu dan Islam yang begitu kukuh dan diperlembagakan di Malaysia, maka usaha untuk “memudahkan” unsur-unsur Islamik tidak wajar, malah bertentangan dengan dasar dan budaya teras Malaysia, melainkan ditulis dalam bahasa Melayu oleh penulis bukan Islam, maka dia tidak terikat dengan nilai-nilai Islam itu.

Contohnya, seorang Iban beragama Kristian yang menulis SaiFai dalam bahasa Melayu. Secara sedar, dia tidak terikat dengan keislaman atau hal-hal berkenaan agama Islam. Untuk melepasi editornya, seseorang yang beragama Islam mesti melihat pada sensitiviti dalam karyanya. Jika sensitiviti itu tetap ada, ia akan menjadi bahan suntingan editor untuk membolehkannya diterbitkan untuk bacaan umum di Malaysia.

~

Nantikan bahagian seterusnya Wawancara bersama Rahmat Haroun pada minggu hadapan di mana penulis berbicara tentang SaiFai Malaysia berbahasa Melayu, karya kegemarannya, dan penulisan SaiFai.

SaiFai Tetap SaiFai – Wawancara bersama Sri Rahayu Mohd Yusop

SAMSUNG CSC


Sri Rahayu Mohd Yusop bukanlah calang-calang. Dalam dunia SaiFai kita, beliau bolehlah disamai dengan keprolifikan Ursula K. Le Guin kerana kedua-duanya sudah banyak menyumbang dalam karya berbentuk fantasi (Sri Rahayu untuk Bukan Legasi Lalang, Odisi Tanah Kencana) dan fiksyen sains, malah kekuatan kedua-duanya adalah daripada penguasaan bahasa yang sangat ekspresif dan bertaakul tinggi, walaupun Rahayu lebih banyak memilih jalan mencipta watak dan latar dalam kebiasaan dunia SaiFai remaja. Rahayu juga amat dekat dengan kesusasteraan, dan hal ini dibuktikan apabila novel kontemporari beliau, Qalam Kalbu (2013) memenangi novel terbaik Hadiah Sastera Perdana Malaysia.

QalamKalbu

Wawancara ini mendedahkan jalan dan cabaran Sri Rahayu dalam meniti genre yang selalu disalah anggap tidak sesuai untuk golongan wanita dan penulis wanita dengan meletakkan kakinya teguh pada peta perkembangan dan sejarah SaiFai Malaysia.

Puan Sri kiranya, menjadi penyambung kesinambungan penulis SaiFai wanita yang jarang-jarang hendak menceburi bidang ini, seperti Cecilia Chin pada era 1980-an dan Lamia Aimal pada era 1990-an. Setujukah kalau dikatakan, SaiFai ini masih genre budak lelaki?
Benar. SaiFai di Malaysia masih genre budak lelaki. Mula-mula saya mahu katakan tidak, tetapi saya khuatir yang penulis wanita yang menulis SaiFai sekarang tidak akan istiqamah menulis dalam genre ini.

Satu novel SaiFai dan kemudian, senyap atau terus bersara, sedangkan untuk membina portfolio SaiFai itu memerlukan beberapa novel atau beberapa karya dalam pelbagai bentuk dalam SaiFai, dan perkara ini mengambil masa bertahun-tahun, malah berdekad-dekad lamanya.

Sedangkan penulis-penulis lelaki berjaya membina portfolio yang agak mantap dan istiqamah, paling singkat dalam masa lima tahun. Sebenarnya, saya bercakap tentang apa yang mungkin akan berlaku kepada diri saya. Saya takut saya tiada berupaya untuk terus berkarya dalam SaiFai.

Apakah yang menjadi pendorong utama Puan Sri menceburi genre SaiFai?
Bagi saya, genre SaiFai ialah genre yang paling banyak bahan rujukan kerana penemuan sains dan fakta saintifik didokumentasikan dengan baik di Internet. Sains tidak akan pernah lapuk. Ia akan sentiasa relevan selagi manusia berhubung dengan alam, Tuhan dan sesama manusia. Saya berasa rugi jika saya tidak memanfaatkan sumber yang sebegitu banyak dan berada di hujung jari.

Tetapi sebenarnya, saya memang terlalu minat pada sains. Saya anak pesawah, tapi bapa saya ada ensiklopedia dinosaur, ensiklopedia astronomi, dan ensiklopedia kenderaan. Bapa saya melanggan majalah Insight dan Plain Truth (majalah agama Kristian yang juga membincangkan sains), dan saya disuruh baca bahan-bahan ini.

Benda itu, ada dalam diri saya walaupun saya tidak melakukan pembacaan yang luas dalam karya SaiFai itu sendiri. Saya hanya menunggu peluang untuk menulis SaiFai sedang saya menulis karya bertemakan warisan atau sejarah selama bertahun-tahun. Syukur alhamdulillah, masa itu sampai jua.

jurassicpark

Novel SaiFai pertama yang Puan Sri baca ialah?
Jurassic Park oleh Michael Crichton. Tahun 1994. Saya kerja kilang selepas tamat Tingkatan 5 dari Sekolah Tun Fatimah. Saya beli novel itu dengan gaji pertama saya.

Puan Sri mengajar bahasa Inggeris, dan amat dekat dengan kesusasteraan Inggeris dan kenal drama Shakespeare. Bolehkah dikatakan, pendedahan ini yang membawa pada penciptaan karya Puan Sri?
Ada benarnya. Karya Shakespeare yang utama, saya tidak baca semua, hanya tiga yang saya boleh hafal dialognya – Romeo & Juliet, Hamlet dan Macbeth mengajar saya tentang penggunaan masa untuk penceritaan.

Hal ini yang menyebabkan novel-novel saya amat pendek kerana saya terpengaruh dengan format drama pentas. Saya mahu sebab dan musabab muncul dalam babak yang sama kalau boleh.

Siapakah penulis SaiFai (luar negara) yang Puan Sri kagumi?
Ray Bradbury, Michael Crichton, Isaac Asimov (cerpen-cerpen beliau sahaja, kerana saya tak berdaya membaca novel beliau) dan Kazuo Ishiguro kerana novel Never Let Me Go.

Jika menulis novel SaiFai, apakah perkara pertama yang terlintas dalam kepala Puan Sri sebelum mula menulis?
Protagonis yang mencari siapa dirinya dalam keadaan yang kacau-bilau. Saya bermula dengan satu watak, seorang insan yang keseorangan dalam dunia yang porak-peranda atau dia tidak fahami.

Persekitaran, isu, idea dan ideologi, semua itu adalah pentas dan wahana yang akan membawa protagonis kepada dirinya yang sebenar.

Boleh senaraikan kesemua novel SaiFai Puan Sri?

  1. Impuls/Roh (Utusan Publications & Distributors,2010)
    impuls-roh
    Impuls/Roh merupakan respons saya terhadap filem The Matrix. Saya berpendapat, kesedaran manusia tidak boleh dimanipulasi secara terus kerana ia dimiliki oleh roh yang dimiliki oleh Allah. Kesedaran hanya boleh dimanipulasi melalui deria dan ia boleh berlaku jika manusia mengizinkan ia berlaku terhadap dirinya dengan mengambil dadah, atau dipukau.
  1. Equilibria (Utusan Publications & Distributors,2012)
    Equilibria
    Equilibria ialah hasil perasaan saya yang terkesan dengan sikap manusia yang suka membazir lalu saya membayangkan bagaimana jika semua benda yang kita puja dan inginkan akhirnya membawa kepada kemusnahan alam sekitar? Saya menerima kenyataan yang novel ini hanya layak memenangi tempat kedua kerana ia tidak tamat secara full circle. Saya mendapat inspirasi menulisnya daripada siri televisyen Lost.
  1. Transgenik Sifar (Utusan Publications & Distributors,2015)
    transgeniksifar
    Saya berniat untuk meniru Never Let Me Go oleh Kazuo Ishiguro apabila menulis Transgenik Sifar. Tetapi sudah tentu hal itu tidak sampai tahapnya. Tetapi kerja itu menjadi sesuatu yang lain pula. Saya mendapat ilham daripada cerita pari-pari, The Little Mermaid dengan versi ikan duyung yang akhirnya menjadi bebuih di lautan.

Novel SaiFai manakah yang paling mencabar?
Transgenik Sifar kerana saya cuba bangkit daripada kualiti Equilibria yang tidak berapa menjadi.

Apakah ada satu-satu alat, seperti kamus yang Puan Sri rasa sangat berguna untuk penulis SaiFai kita?
Internet. Saya menulis dengan Internet terpasang dan ia tidak mengganggu bahkan membuatkan proses kerja saya pantas kerana saya boleh buat pengiraan serta rujukan yang cepat dan mudah dengan bantuan Internet.

Melihat pada perkembangan karya SaiFai sekarang, Puan Sri rasa ada peningkatan?
Perkembangan genre SaiFai di Malaysia sekarang sangat menggalakkan. Bukan sahaja dalam bahasa Melayu, malah dalam bahasa Inggeris dan dalam pelbagai jenis penerbitan. Apatah lagi apabila orang-orang muda dalam lingkungan 20-an dan 30-an yang berfikiran terbuka dan kritis kini menulisnya. Bagi saya, genre SaiFai bukanlah untuk penulis yang terlalu tua dan perkembangan ini adalah sesuatu yang segar dan mengujakan.

Apa lagi yang perlu diterokai oleh para penulis SaiFai kita?
Penulis SaiFai perlu menguasai cara untuk menyampaikan ilmu sains supaya boleh difahami oleh orang yang tidak minat dengan sains atau SaiFai. Satu lagi, penulis SaiFai perlu bersedia menulis perincian teknologi secara mikro, namun tanpa membosankan pembaca.

Dari segi kandungan, bolehkah dikatakan, persembahan dan tema karya SaiFai sekarang meninggalkan SaiFai era 1980-an? Jika kita lihat pun, pada era 1970-an dan 1980-an, SaiFai dikategorikan sebagai “pembacaan remaja peringkat rendah dan kanak-kanak” atas populariti drama televisyen era itu (Star Trek, The Time Tunnel, dan Batman, contohnya) di Malaysia, dan seakan-akan, Rahmat Haroun merupakan seorang yang cuba mengubah persepsi pembacaan pada masa itu, bahawa SaiFai boleh dinikmati oleh pembaca dewasa. Adakah transisi ini sudah lebih jelas sekarang, atau kita masih pada takuk “pembacaan ringan”, kerana karya SaiFai selalunya dicalonkan dalam kategori karya remaja, seperti dalam Hadiah Sastera Perdana Malaysia, contohnya?
Saya rasa kita sudah mempunyai SaiFai Malaysia yang sudah berada pada tahap dewasa. Namun begitu, jika ada penulis yang membawanya sebagai peringkat remaja, hal itu adalah pilihan penulis sendiri kerana kekangan kategori sayembara misalnya (dalam Hadiah Sastera Kumpulan Utusan misalnya).

Tetapi kebanyakan SaiFai yang diterbitkan oleh penerbit lain memang sudah berada pada tahap dewasa umum. Dan yang bagusnya tentang SaiFai ialah, sama ada ia untuk remaja atau umum, ia tetap SaiFai.

SaiFai bersesuaian dengan konsep inovasi. Bagi Puan Sri, yang mana lebih utama, inovasi atau kreativiti?
Saya penyokong inovasi kerana saya berpendapat, semua benda yang perlu dicipta (create) telah pun diciptakan. Yang berlaku sekarang adalah memajukan teknologi yang telah tercipta kepada bentuk yang lebih cekap.

Dan saya percaya, benda-benda yang tidak boleh tercipta tidak akan tercipta, contohnya mesin masa dan mesin pembaca minda. Peliknya, saya percaya mesin pembuka portal ke alam lain boleh dicipta.

Peliknya, novel SaiFai hangat di pasaran luar negara. Kini, China dan India juga sedang menampakkan potensi besar dalam pasaran karya SaiFai tempatan. Kenapa Malaysia tampak kurang mendapat sambutan? Adakah pelajar kita bermasalah?
Pelajar kita tidak bermasalah. Orang dewasa kita yang sebenarnya bermasalah. Orang dewasa yang sepatutnya membekalkan pelajar kita dengan bahan-bahan yang menyediakan mereka menjadi saintis atau orang yang boleh berfikir secara saintifik.

Saya tidak anggap siri francais filem, termasuklah The Hunger Games, Divergent, Maze Runner, The Fifth Wave, dan The 100 sebagai SaiFai. Tetapi jika remaja di Barat didedahkan kepada cerita-cerita sedemikian (yang berbau SaiFai dan membawa isu bertahap global) secara besar-besaran melalui filem dan televisyen, sedangkan remaja kita didedahkan dengan kisah-kisah masalah domestik, romantik secara agresif melalui filem dan televisyen, akan berlaku jurang pada tahap hasil karya generasi yang sama pada tempat yang berlainan pada masa hadapan.

Falsafah tersendiri Puan Sri akan karya SaiFai?
SaiFai ialah kisah tentang hubungan manusia dengan Tuhan, hubungan manusia dengan manusia, dan hubungan manusia dengan alam. Ia semudah itu. Yang lain-lain, landskapnya, masanya, teknologinya, adalah perhiasan yang memberi kita rencah rasa SaiFai, seperti yang telah dibiasakan oleh para pemula genre ini.

Harapan Puan Sri untuk SaiFai kita?
Agar penulis muda kita sekarang yang berusia dalam lingkungan 20-an berkarya pada waktu muda dalam SaiFai akan terus berkarya sampai dua hingga tiga dekad lagi.

Kadangkala, kita mengkritik penulis (yang menghasilkan karya SaiFai) yang berada dalam usia persaraan, tetapi kita perlu karya yang baik untuk menggantikan karya yang tidak menepati piawaian. Penulis muda, diharapkan dapat muncul dan ambil tempat anda untuk mengisi kekosongan ini.

~

Dapatkan novel Transgenik Sifar dan Equilibria dari laman web www.mybooks.com.my

10 Perkara Yang Anda Kena Tahu Sebelum Masuk Sayembara SaiFai

Masuk sayembara memang seronok. Tapi bayangannya, sebelum kita masuk, seakan-akan kita berfantasi bergodek bola dengan Harry Potter dalam satu acara Quidditch, yang apabila kita sedar kita ada di padang stadium dengan penyapu orang gaji yang kita pinjam dari belakang pintu dapur, kerana kita berdarah muggle, kita tak akan dapat pun menunggangnya ke udara.

Tak usah tipulah, rata-ratanya, yang masuk sayembara, memang nak menang kerana ganjaran wangnya. Hanya segelintir sahaja yang masuk, atas semangat “untuk memperkayakan bahan sastera, khususnya genre canggih dan masa depan ini”.

Sayembara sebenarnya tidak mudah, menyakitkan dan memang makan hati. Jika dalam dunia penerbitan (bukan indie yang kadangkala tidak ada penilai dan penyunting profesional), kita hanya perlu melalui editor dan kemudian penilainya, manakala dalam sayembara, penilainya juga yang menentukan kalah menang karya kita dan bagaimana kita ini “poyo” buat mereka atau “satu anugerah Tuhan” di mata mereka. Ia tidak mudah, dan tidak mungkin dapat dikuasai tanpa benar-benar bersedia dengan beberapa perkara:

1. Masuk Kursus/Bengkel

Nak tak nak, jika ada kalangan urus setia AKA penerbit yang menyediakan hadiah sayembara yang melaksanakan bengkel, silalah masuk. Kerana selalunya, penceramah yang sama ialah penilai/hakim yang sama. Jadi perlulah anda faham apa yang mereka mahu, sehingga anda tahu luar dalam mereka. Bukanlah sehingga mengekori mereka, atau lebih buruk lagi, mencari alasan untuk baring di atas katil mereka, tidak, sekurang-kurangnya tahulah apa yang mereka mahu.

2. Hakim ialah Tuhan

Walaupun ada pandangan Barat bahawa penulis ialah Tuhan sebenar kerana dia menentukan jatuh-bangun dunia dan manusia yang melata di dalam dunianya, dalam hal sayembara, penilai atau hakim itulah yang Tuhan. Sebaik atau sehebat mana idea karya anda, jika mereka tak suka, mereka takkan suka. Dan nasib andalah jika tahun itu anda dapat hakim yang celaka ya Rabbi. Dan, selalunya, oleh sebab kita tidak ada pengkhususan di universiti kita akan genre saifai, bersedialah untuk dibarisi hakim atau penilai yang tahu tahi tentang genre saifai. Hei manusia! Sembahlah Tuhan kamu!

3. Idea Baharu

Memang ada pepatah dari sudut interteks, dalam dunia sekarang sudah tidak ada cerita yang baharu. Semua cerita sudah diceritakan, dan kita hanya perlu susun satu struktur baharu untuk suatu cerita yang sedia ada. Cerita mungkin sudah lapuk, tetapi idea sangat baharu, dan idea dalam saifai banyak yang belum diterokai, lebih-lebih lagi dalam bahasa Melayu.

4. Buat Kajian

Apa-apa pun, kalau mahu mula, buatlah kajian. Saifai bukan genre yang kita kutip atas awangan. Yang kita ambil apabila melihat burung melintas langit. Betul, Isaac Newton mendapat idea (bukankah ini mitos?) akan teori graviti pun melalui epal jatuh sewaktu tidur di bawah pokok. Ah, lihat! Epal ialah perwakilan alam, begitu juga tanah tempat baring Newton. Newton membuat pemerhatian terhadap perilaku alam, suatu perilaku yang setiap hari berlaku, terikat dengan sesuatu, suatu undang-undang yang dipanggil undang-undang alam. Pemerhatian di sini penting. Ia menimbulkan rasionalisasi atau penaakulan atau penaksiran atau perbandingan atau, berlakunya suatu percampuran beberapa unsur dalam pemikiran yang menghasilkan suatu kesimpulan. Kesimpulan inilah yang menghasilkan idea baharu, dan dalam saifai, idea baharu ini selalunya berundang, dan undang-undang ini terbina daripada pengkajian beberapa sumber sains.

5. Jangan Takut

Jika kita sudah kenal dengan hakim atau penilai kita, tahu kekuatan dan kelemahan mereka, maka kita jangan takut. Jangan takut mencuba. Jangan takut menulis, walaupun kita rasa idea itu bodoh dan kolot. Ada idea yang lagi bodoh dan kolot yang pernah dibikin oleh penulis dan mampu pun menang dalam sayembara, contohnya, kisah lintah yang naik paha seorang wanita lalu menaikkan nafsunya (pertama: lintah tidak ada otak, kedua: bodoh jika seorang wanita boleh ghairah dengan seekor lintah di atas pahanya).

6. Sunting, sunting, sunting!

Jangan lepaskan karya anda tanpa suntingan dan semakan yang sehabis baik dan berkali-kali. Anggaplah editor yang akan menangani itu bodoh dan tidak teliti. Percayalah, ini mampu membantu. Tanya saja kepada permaisuri saifai yang tidak berhenti masuk sayembara (kita lebih sesuai memanggilnya ratu sayembara), Sri Rahayu.

7. Jaga Jadual Penulisan

Benda paling celaka dalam dunia sayembara ialah, peraduan ini ada tempoh tamatnya, tarikh luput. Anda perlu tahu, bila nak kaji bahan, bila nak menulis, bila nak semak semula, bila nak baca balik, dan bila nak baiki sebelum mengirimnya. Tips paling elok, jika anda nak jadi “the next Asimov” atau “Clarke” atau “Herbert” atau “Dick”, atau lebih baik, Peter F Hamilton, kerana novelnya tebal-tebal ya amat boleh bunuh orang dengan sekali hampuk, anda tulis sajalah sampai lepas tarikh hantar, kemudian masuk pembukaan sayembara seterusnya–et voila!–anda sudah siap satu untuk dikirim, adikarya tu (jangan terkejut jika Allahyarham Abdullah Hussain menang novelnya, Imam, kerana itu, saja-saja hantar masuk sayembara).

8. Anggap Wang Hadiah sebagai Royalti

Bangunlah daripada mimpi. Anda penulis. Di Malaysia, kalau anda tidak menulis kisah romantik, buku-buku politik, kisah-kisah seram, teks ucapan menteri, anda tidak akan kaya. Kalau tak, takkan A. Samad Said tak buat mogok seninya. Penulis dipandang sebagai haiwan yang hina di Malaysia. Sebab itu, penerbit TV sampai hari ini boleh mempermainkan para penulis. Dalam saifai, kerana pasarannya, lagilah, jangan harap anda akan dapat royalti daripada penerbit, maha lembap, atau tidak ada pun. Lagi-lagi jika harga buku yang dicetak nanti menyamai harga sebuah novel dari Amerika atau UK. Siapa nak beli? Jadilah macam Sri Rahayu, fasal itu dia masuk setiap tahun, kerana ganjaran wangnya hanya kemenangan, bukan jualan buku.

9. Bersedia untuk Promo Sendiri

Anda percayakah ada orang nak beli novel saifai? Serius? Nasihat saya satu sahaja: belajar bagaimana seorang pelacur berjaya menjual diri mereka jika anda betul-betul mahukan keuntungan duit. Saya masuk dalam sebuah bengkel bersama-sama pengedar buku baru-baru ini. Tauke kedai buku, dengan bangganya memaparkan bahawa, dengan bodohnya, dia tidak dapat membuat buku itu laku, tapi penulis sahaja, dengan blognya, media sosialnya, teman tidurnya, rakan-rakannya, peminat setianya, pengikutnya, yang dapat membuat bukunya laku sehingga mencecah jualan empat puluh ribu.

10. Baca, Baca dan Baca!

Kalau anda seekor penulis saifai dan anda tidak membaca novel saifai, baik anda sunat diri anda sekali lagi!