Wawancara Bersama Rosli Mohamad Ali, Bahagian 2

Mari kita ikuti sambungan sesi wawancara bersama pemenang Sayembara Novel Fiksyen Sains & Teknologi UTM – Kumpulan Utusan (Sayembara SaiFai) Musim Ke-4, Rosli Mohamad Ali. Bahagian satu boleh dibaca di sini.

Cikgu Rosli + Menteri Pendidikan

Baiklah, untuk sesi ini, kami akan membicarakan buku-buku Cikgu Rosli yang memenangi Sayembara SaiFai Musim Ke-4 dengan lebih khusus.

Izinkan kami memulakannya dengan sinopsis dari Nafkhatul Faza:

“Iris mataku meliar memandang ke sana dan ke mari mencari tanda-tanda kehidupan yang dikesan malam tadi. Namun, setakat ini tiada secebis kesan pun yang kelihatan pada deria. Yang ada hanyalah sisa-sisa bangunan pencakar langit yang terpacul keluar sebahagiannya, seolah-olah melawan ombak pasir yang cuba melemaskannya.”

Melalui sinopsis ini, kita mendapat sedikit bayangan bahawa novel ini berkisarkan konsep pencarian. Boleh Cikgu Rosli nyatakan dengan lebih lanjut mengenainya?

Di dalam kehidupan ini kita manusia sering melakukan kesalahan. Kecil dan besar. Antara lupa juga sedar. Sebagai seorang Islam yang terdidik dengan konsep dosa dan pahala, syurga dan neraka maka kekadang terpanggil juga untuk menyelitkan unsur ini dalam penulisan. Bukankah kita sewajibnya berdakwah akan agama kita biar pun dalam ruang yang sekecil cuma.

Pencarian dalam novel ini memang menjadi satu elemen pembinaannya. Watak seolah-seolah mencari sesuatu yang telah hilang dalam hidupnya (di saat keimanannya kian rapuh dek ujian hidup yang datang merempuh). Saya andaikan bahawa watak sebenarnya mencari sesuatu yang dapat mengembalikan keyakinan dirinya untuk menyelamatkan bumi dari dimusnahkan oleh teknologi yang dihasilkannya sendiri (kapal-kapal terra forming).

Dengan menemui apa yang dicari maka proses kemusnahan yang tidak diingininya akan terhenti dan dia tidak akan dipersalahkan jika bumi termusnah buat sekian kali. Ia juga punya jambatan perkaitan dengan konsep ketuhanan. Ia wujud tetapi cukup sukar dibuktikan. Bagaikan bayu yang menyelubungi diri. Tetapi tidak dapat dilihat dengan mata kepala sendiri.

Harus diingat bahawa sains sudah terlalu lama dimomokkan sebagai sesuatu yang lebih mendampingi hukum logika berbanding hukum segalanya terjadi disebabkan oleh Tuhan Yang Maha Esa. Jadi dengan memasukkan unsur sebegini maka sekurang-kurangnya kita dapat membuatkan pembaca kembali terfikir bahawa wujud kuasa yang lebih besar dari logika iaitu Tuhan yang mengawal segala-galanya.

Nafkhatul Faza adalah sebuah karya yang sarat dengan falsafah dan metafora. Malah, kejadian merak api yang menimpa manusia dikaitkan sebagai sebuah peringatan Tuhan, seperti petikan berikut:

 “Tetapi bukankah merak api sendiri sebenarnya api neraka yang dihantar oleh Tuhan kepada manusia atas dosa-dosa yang dilakukan oleh manusia? Ada sesetengah yang mengatakan yang suria itulah neraka sebenarnya.”

“Benar tetapi ia bukannya kiamat. Kerana jika kiamat sebenar yang berlaku maka kau dan aku tidak akan berbicara di kemuncak dunia ini. Kiamat lebih dahsyat daripada apa yang telah manusia alami selama 500 tahun ini. Tiada manusia pernah mengalami betapa dahsyatnya kiamat itu. Hanya gambaran-gambaran yang diberikan di dalam kitab suci al-Quran. Itu sahaja. Lagi pun segelintir manusia yang terselamat terus hidup dan membiak sehingga ke hari ini. Meninggalkan keturunan manusia untuk belajar daripada kesilapan yang pernah dilakukan oleh nenek moyang mereka. Maksudnya Tuhan masih menyayangi akan umat manusia. Memberikan mereka ruang dan peluang untuk terus hidup walaupun bukan lagi di dunia mereka. Abdul-Laits meriwayatkan dengan Sanad daripada Abu Hurairah r.a, Rasulullah s.a.w. pernah bersabda:

“Ketika Allah s.w.t. telah selesai menjadikan langit dan bumi, Allah s.w.t. menjadikan sangkakala dan diserahkan kepada Malaikat Israfil, maka ia meletakkannya di mulutnya melihat ke Arsy menantikan bilakah ia diperintahkan.” Saya bertanya: “Ya Rasulullah, apakah shur (sangkakala) itu?” Jawab Rasulullah s.a.w.: “Bagaikan tanduk dari cahaya.” Saya bertanya lagi: “Bagaimana besarnya?” Rasulullah s.a.w. menjawab: “Sangat besar bulatannya, demi Allah yang mengutuskanku sebagai Nabi s.a.w. besar bulatannya itu seluas langit dengan bumi, dan akan ditiup hingga tiga kali iaitu pertama Nafkhatul faza’ (untuk menakutkan), Nafkhatus sa’aq (untuk mematikan) dan Nafkhatul ba’ats (untuk menghidupkan kembali atau membangkitkan).”

“Jelas bahawa apa yang sedang kita hadapi sekarang ini bukanlah kiamat sebagaimana yang dipercayai oleh manusia yang telah sesat di luar sana. Semua ini ialah peringatan bahawa manusia jangan sesekali melawan hukum Tuhan. Tetapi biar sehebat mana pun kemusnahan yang diturunkan, Tuhan masih mahu memberikan peluang kepada manusia. Sebagaimana yang dapat kita lihat sekarang. Sedikit demi sedikit manusia sudah semakin hampir untuk kembali ke bumi. Seolah-olah manusia telah selesai menerima ujian daripada Ilahi.”

(Nafkhatul Faza, halaman 98-99)

Bagaimana Cikgu Rosli mendapat idea untuk mengaitkan perkara-perkara ini dengan peristiwa sebelum kiamat, dan mempersembahkannya pula dalam bentuk fiksyen sains?

Imaginasi barangkali. Di dalam Al-Quran banyak dinyatakan fakta-fakta sains yang berjaya dibuktikan kebenarannya oleh saintis barat. Lengkap dengan pengukuran sumatifnya melalui kaedah pengiraan yang tepat. Fakta ini terdiri dari pelbagai bidang baik biologi, astronomi malahan fizik. Mereka yang mengkajinya bukanlah ahli sufi namun terdiri dari mereka yang berlainan agama juga ateis. Tetapi akhirnya mereka mengakui kebenaran Al-Quran itu sendiri. Unsur agama boleh dijadikan suatu unsur yang melakonli dalam penulisan dan saya menggunakannya untuk menambahkan lagi kelunakan penulisan itu dengan sumber yang tidak boleh disanggah lagi – kalimah Ilahi.

Ada konsep yang amat berlainan dan boleh dikatakan satu cubaan yang sangat berani yang telah ditampilkan dalam Nafkhatul Faza, di mana watak utama sedang bergelut dengan kewarasan dirinya bila mendengar suara-suara yang datang dari dimensi berbeza. Rujuk:

“Di mana kalian semuanya? Tunjukkan diri kalian. Agar semua persoalan yang sering bermain di fikiran akan menemui noktah jawapan,” bisik hatiku. Cuba menenangkan diriku yang sedang sesat dalam kegelapan itu. […]

“Aku dengan imaginasiku. Siapa pula yang mampu menggangguku di sini kecuali imaginasi liarku ini,” ujarku. Seolah-olah memperlekehkan dimensi yang tidak dapat dilihat manusia itu, aku sekali lagi terdengar bisikan. Jeritan dan rintihan yang menyedihkan.

(Nafkhatul Faza, halaman 122-123)

“Aku cukup yakin bahawa itu bukan sekadar imaginasi. Adakah kemungkinan mereka di dunia sana cuba berkomunikasi dengan kita di dunia fana ini? Memberitahu kita sesuatu barangkali?”

(Nafkhatul Faza, halaman 132)

“Roh tidak sekali-kali boleh berubah kepada bentuk yang lain.”

“Ke mana pula roh itu pergi ayah?”

“Mengikut agama kita roh masih berada bersama tubuh kita di alam barzarkh. Alam ketiga dalam perjalanan hidup manusia sebelum dibangkitkan semula di padang Mahsyar.”

(Nafkhatul Faza, halaman 143)

Alangkah menariknya bila Cikgu Rosli melahirkan kemungkinan bahawa manusia pada zaman akan datang boleh mendengar suara dari alam kematian. Bilamana sesuatu masyarakat itu semakin maju, maka perkembangan teknologi membolehkan mereka menerobos ke dunia yang terletak di dimensi berbeza.

Memikirkan kejadian itu, kita tidak tahu sama ada mereka yang boleh mendengar suara orang mati ini akan menjadi orang yang insaf, takut atau gila. Ke mana perginya roh manusia yang telah meninggalkan tubuh tumpangan? Pergi ke alam barzakh, suatu tempat yang tidak tercapai oleh akal. Hanya Tuhan yang mengetahui dimensi itu. Apa yang terlintas dalam fikiran Cikgu Rosli semasa menulis mengenai perkara ini?

Saya sentiasa bermonolog. Berfikir itu dan ini. Sering mengutarakan persoalan dalam diri. Bagaimana jika….? Mungkinkah…? Mengapa begitu…? Persoalan-persoalan sebegini akhirnya membibitkan idea bagaimana jika manusia di dimensi ini mampu bicara dengan mereka yang berada di dimensi sana. Pasti banyak rahsia yang mampu diceritakan mereka.

Bukankah sudah banyak kejadian misteri yang berlaku bilamana suara-suara dari dimensi yang tidak dapat dicapai pancaindera manusia mampu membimbing manusia dalam menjalani kehidupan bahkan hingga mampu menjalankan pembedahan. Alam roh sesuatu yang cukup misteri. Tiada siapa yang tahu. Mengapa tidak saya ketengahkan konsep baru sebegitu? Mengadunkan unsur mistik dengan fakta-fakta sains. Lihat bagaimana dengan cerita Event Horizon. Hebat teknologi manusia tetapi tidak melawan kuasa yang tidak kelihatan (makhluk api yang memusuhi manusia). Bagaikan seorang maestro yang mengadunkan pelbagai nota muzik yang akhirnya melahirkan gema dan bunyi yang infiniti.

Watak Dr. Irfan telah kehilangan segala-galanya, ahli keluarga, tempat tinggal di Bumi, malah diserang penyakit yang bakal meragut nyawanya tidak lama lagi. Pembaca dapat merasai kesedihan dan depresi yang dialami Dr. Irfan, dan ini membuatkan pembaca menyokong semangat perjuangan beliau untuk kembali ke Bumi. Dalam pada itu, terdapat pula kehadiran suatu frekuensi misteri seperti berikut:

“Apa kandungan frekuensi itu? Apa bunyinya?”

“Apa kandungan bunyinya tidak dapat dikenal pasti. Bunyinya langsung tidak punya persamaan dengan segala bentuk bunyian yang terkandung dalam rekod yang kita miliki. Tetapi aku percaya ia adalah sejenis bunyi. Lihat corak frekuensi ini.”

Aku kembali meneliti. Coraknya bagaikan corak nyanyian. Suara barangkali. Namun siapa pula yang mampu menyebarluaskan bunyi yang sedemikian? Tidak mungkin lima pilon yang berada di bumi ini yang menghasilkannya. Kerana sistem komunikasi semua pilon sudah lama berubah dan tidak lagi menggunakan corak frekuensi yang dinyatakan Izmer. Jelas ia teknologi yang pernah digunakan oleh nenek moyang dahulu. Soalnya dari menara komunikasi mana pula mereka pancarkan frekuensi itu. Kesemua menara komunikasi manusia yang pernah berdiri megah suatu ketika dahulu pasti telah mencair semuanya menjadi debu dek kepanasan suar suria yang dahsyat itu.

(Nafkhatul Faza, halaman 77)

“Dalam jam bumi?”

“Waktu kemunculannya secara tepat tidak dapat dinyatakan cumanya ia hadir dalam lingkungan waktu di antara 0430 hingga 0530, 1145 hingga 1245, 1500 hingga 1600, 1745 hingga 1845 dan 1930 sehingga 2030.”

 (Nafkhatul Faza, halaman 154)

Watak di dalam Nafkhatul Faza langsung tidak mengenali frekuensi itu. Cikgu Rosli juga tidak meletakkan dengan jelas apa sebenarnya frekuensi itu, sebaliknya membiarkan pembaca mendalaminya dan membuat kesimpulan sendiri. Apakah ada sebab untuk Cikgu Rosli tidak menyatakannya? Apa yang sebenarnya ingin Cikgu Rosli sampaikan mengenai manusia di zaman akan datang yang langsung tidak mengenali bunyi azan?

Sekali lagi ianya menyentuh akan soal keagamaan. Sudah diperingatkan dengan jelas oleh Nabi Besar Junjungan bahawa di akhir zaman nanti agama sudah tidak menjadi keutamaan lagi. Apatah lagi dengan konsep sains yang cukup degil memisahkan dirinya dari hukum agama. Dalam erti kata lain sains itu cukup sekular.

Siapa tahu pada masa hadapan nanti pegangan agama menjadi semakin longgar hinggakan manusia sudah tidak mampu melaksanakan hal-hal yang asas termasuklah berjemaah ketika solat. Tidak peka akan masa-masa kewajipan itu dilaksanakan sepenuhnya. Atau barangkali saya mahu mempamerkan bahawa manusia ketika itu sudah melupakan kitaran masa konvensional yang berlaku di bumi berbanding dengan dunia tumpangan mereka yang pastinya menggunakan kaedah pengiraan yang lain pula. Kemungkinan yang berlaku pada masa akan datang cukup infiniti.

Alangkah indahnya bila naskhah Nafkhatul Faza meletakkan kemungkinan bahawa semua roh manusia yang telah mati akhirnya akan kembali ke bumi, biar pun jasad mereka dikebumikan di merata tempat, termasuklah di penghujung galaksi.

Cikgu Rosli meletakkan bayangan bahawa pada zaman akan datang, biar pun manusia sudah berjaya menakluk dan merantau jauh ke seluruh alam semesta, mereka akan tetap kembali ke tempat asal kewujudan mereka, kembali ke dunia yang menjadi asas binaan mereka dahulu – tanah. Dari manakah Cikgu Rosli mendapat bayangan seperti ini?

Idea ini sebenarnya saya garap ketika menulis Aurora Morgana dengan menggunakan pelukisan kapal misteri bernama KM Barzakh. Kapal ini menempatkan jutaan jasad manusia yang telah mati dan menanti agar jasad mereka bersatu dengan dunia yang menjadi asal kejadian mereka – bumi. Kapal ini dikendalikan krew yang cukup misteri. Mereka hadir setiap kali berlaku kematian. Saya gunakan semula idea ini dalam Nafkhatul Faza.

Ideanya timbul bilamana saya melihat salah satu imej galaksi yang terpapar dalam laman sesawang NASA. Terfikir saya ketika itu (berbalik pada monolog diri…bagaimana kalau?) jika manusia sudah mati katakan jasadnya di lingkaran Kuiper. Adakah rohnya akan kembali ke bumi. Bagaimana jika ya? Idea ini turut datang rentetan pengalaman ketika tinggal di Vietnam. Kita sering diingatkan bahawa jumlah tentera Amerika yang hilang ketika peperangan di sana ialah lebih kurang 2,000 orang tetapi ramai yang lupa bahawa Vietnam kehilangan lebih 200,000 tenteranya yang dianggap sebagai MIA (Missing in Action).

Salah satu cara mencari mayat mereka ialah dengan menggunakan kaedah psikik (dan dalam sesetengah kes mereka berjaya). Percaya atau tidak angkatan tentera mereka punya satu jabatan khusus mengesan tentera mereka yang hilang dengan menggunakan kaedah ini. Saya berkesempatan berbual dengan veteran mereka dan mereka menyatakan bahawa sebab mengapa ahli keluarga mereka yang mati tetapi tidak ditemui sering menerima bayangan dalam mimpi akan rintihan mereka adalah kerana jasad mereka yang tidak dapat pulang ke tanah air mereka. Bagaimana jika manusia pada masa akan datang juga begitu? Mahu kembali semula ke tanah asal mereka walaupun terkorban jutaan cahaya jauhnya.

Watak dalam Nafkhatul Faza, Dr. Irfan menjadi keliru bila mendapati satelit pengimbas telah berjaya mengesan kewujudan spesies homo sapien di bumi, sedangkan bumi masih belum selamat untuk didiami.

Paling menghairankan, pada saat frekuensi misteri itu muncul, terdapat tanda menunjukkan kemunculan homo sapien itu menjadi lebih galak, seolah-olah frekuensi itulah yang membawa nyawa kepadanya. Homo sapien itu bergerak menuju satu destinasi. Lihat:

“Bermaksud satelit ini berjaya mengesan haba manusia yang sedang berlegar-legar di koordinat ini,” ujar Izmer lagi. Identifikasi spesies itu kelihatan kekadang muncul, kekadang hilang dari skrin radar. Seolah-olah sedang mengelak daripada pancaran imbasan yang dipancarkan oleh satelit berkenaan.

(Nafkhatul Faza, halaman 80)

“Tetapi semua tompokan merah yang melambangkan mereka itu seolah-olah sedang bergerak ke arah sesuatu.”

“Maksud kamu seolah-olahnya mereka punya destinasi?”

“Begitulah jika mengikut pemahamanku. Pergerakannya tidak bersifat rawak. Imej imbasan itu bergerak ke satu arah, namun sehingga kini aku tidak tahu titik destinasi yang dituju.”

(Nafkhatul Faza, halaman 82)

Di penghujung cerita, pembaca diberi pengakhiran yang cukup memuaskan bila Dr. Irfan akhirnya berjaya sampai ke destinasi yang disebutkan. Namun, kita tidak diberitahu tentang nasib Dr. Irfan dan juga masa depan bumi selanjutnya.

Sekali lagi, Cikgu Rosli tidak meletakkan penutup dengan jelas, sebaliknya membiarkan pembaca membuat kesimpulannya sendiri. Adakah Cikgu Rosli sudah merancang hendak menutup jalan cerita Nafkhatul Faza dengan sebegitu sekali?

Mungkin sukar dipercayai bahawa penutup novel ini telah saya fikirkan terdahulu berbanding pembukaannya. Dari situ saya kembangkan jalan ceritanya. Bagaimana watak boleh sampai ke destinasinya? Apa halangan yang perlu dihadapinya? Songsang kan? Tapi itulah gaya saya barangkali.

Sepertimana saya diajar ketika di alma mater saya dahulu. Komander perang yang memenangi pertempuran yang mustahil dimenangi ialah orang yang berfikir secara unconventional. Lihat sahaja taktik Jeneral Nathan B. Forest ketika Perang Saudara Amerika. Sehingga kini taktik unconventional dikaji oleh graduan West Point.

Saya sentiasa mengimpikan penutup yang membuatkan pembaca tertanya-tanya. Sekali lagi saya kembali pada hobi saya. Menonton filem. Sudah banyak filem yang saya tonton tetapi filem Castaway lakonan Tom Hanks merupakan filem yang paling saya gemari. Mungkin ratusan kali menontonnya tetapi tidak pernah puas. Lihat penutupnya.

“You look lost…” kata wanita yang peramah itu.

“I do?” tanya Tom Hanks.

Wanita itu kemudiannya menceritakan ke mana destinasi yang boleh dituju oleh Tom Hanks melalui jalan-jalan d di simpang itu.

“Good luck…” kata wanita peramah itu.

“Thank you…” kata Tom Hanks.

Dia kemudian berdiri di tengah-tengah persimpangan. Kemudian senyum ke arah perginya trak wanita itu. Sehingga kini kita tertanya-tanya adakah dia akan pergi semula ke rumah wanita itu dan membuka kandungan kotak yang tidak kita ketahui hingga kini kandungannya. Itulah perumpamaan yang saya berikan ketika menulis penutup novel ini. Penuh pertanyaan. Ada kawan saya meneka yang watak utama memang mati. Ada juga sebaliknya. Terpulang kepada pemahaman pembaca.

~

Esok, Cikgu Rosli akan membicarakan pula novel beliau yang berjaya memenangi tempat kedua dalam Sayembara SaiFai Musim Ke-4, Katalis Neurogenesis. Sama-sama kita nantikan!

Advertisements

2 thoughts on “Wawancara Bersama Rosli Mohamad Ali, Bahagian 2

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s