Ulasan Novel “Sejadah” nukilan Saat Omar

sejadahTajuk Buku: Sejadah
Pengarang:
Saat Omar
Penerbit:
FIXI
Tahun Terbitan:
2017
Halaman: 
279

Luke dan Lucy sedang mengetip tiket-tiket dari pengunjung masjid yang baru sahaja menghabiskan solat fardhu Zohor. Diketip-ketip setiap tiket itu dengan wajah bengis. Lucy ketika itu sedang menyamar selaku lelaki atas pelawaan Luke. Luke tidak peduli. Katanya dia mahu Lucy melihat sendiri apa yang telah dilakukan oleh pengganti Modern Islamic Society ke atas masyarakat.

Adakah patut letak cukai pada orang bersolat? Gila. Usai mengetip tiket, mereka berdua singgah pula di kedai mamak di seberang masjid. Lucy mengeluarkan naskhah Sejadah yang baru sahaja habis dibacanya.

Luke:
Bagaimana dengan buku Sejadah tu? Sedap ke?

Lucy:
Ideanya besar dan segar. Fiksyen sains yang unik dan sinonim dengan identiti Malaysia. Garapan ceritanya menampakkan kematangan penulisnya menjalinkan plot demi plot dan kepelbagaian watak-wataknya. Cuma ada sedikit permasalahan dengan logik fiksyen sahaja. Pendek kata ceritanya sedap dibaca, tetapi tidaklah sampai mengujakan sehingga mendorong aku untuk membaca dari satu lembaran ke lembaran seterusnya dalam masa singkat.

Luke:
Bagaimana dengan novum sainsnya? Ideanya hebatkah?

Lucy:
Sangat menarik! E-Sejadah. Masukkan teknologi ini ke dalam kerencaman masyarakat Malaysia yang unik dan hasilnya mengagumkan. Dengan merekodkan jumlah solat dan menjadikan ia selaku satu ukuran kuantitatif untuk beroleh sebarang pengiktirafan dan pangkat dalam masyarakat, teknologi ini kedengaran logik untuk dilakukan pada masa akan datang. Ya, novel ini spekulatif tetapi penulis berjaya menyakinkan aku teknologi sebegini tidak mustahil untuk diaplikasi dalam masyarakat sedia ada. Tidak begitu teknikal, tidak juga begitu rawak. Memadai untuk sebuah fiksyen.

Luke:
Bagaimana pula dengan fiksyennya?

Lucy:
Cara penulis menggarap setiap watak agak kemas. Nama bukan sekadar nama. Dapat dirasa kejelekan sikap Amin. Playboy Zainal dengan sifatnya suka memainkan hati wanita. Christine, seorang peguam yang sangat yakin dengan keadilan. Penulis dapat menimbulkan perasaan jelek, suka, benci pada watak-watak yang dicipta. Ini perkara bagus. Penulis tampak mahir dalam membentuk watak-wataknya.

Jalan ceritanya juga tidaklah linear. Biarpun watak-wataknya agak ramai, tetapi tidak celaru. Kita dipersembahkan dengan naratif yang pelbagai. Kita membaca dari perspektif Amin selaku sudut pandang pertama. Bagaimana penulis bermain dengan plot, mendebarkan pembaca tatkala saat keputusan ECGPA diumumkan, harus dipuji. Penulis bijak bermain dengan ‘kesan dan akibat’. Dari satu kejadian rogol watak Alia, hingga kejatuhan parti politik, perkaitan demi perkaitan amat mengujakan. Jalinannya kemas dan cantik.

Namun begitu, aku rasa kekok dengan tindak-tanduk peguam di dalam naskhah ini. Cara mereka menyiasat kes rogol dan tindakan melulu yang dilakukan kedengaran janggal biarpun aku tiada latar belakang seorang peguam. Mungkin penulis harus membuat sedikit kaji selidik untuk memastikan ketepatan bagaimana proses guaman berlaku.

Luke:
Apa yang boleh disimpulkan dari novel ini?

Lucy:
Novel ini selaku fiksyen sangat hidup. Novum sainsnya juga cukup unik dan menarik. Ideanya segar dan wajar diangkat selaku benchmark untuk pengarang-pengarang tempatan menulis karya fiksyen sains yang kuat rencah Malaysianya. Umpama satu pintu cabang fiksyen sains tempatan telah dibuka melalui naskhah ini. Biarpun ada pincangnya, tetapi hal ini boleh diperbaiki untuk karya-karya penulis di masa akan datang.

Luke:
Apa yang penulis boleh lakukan untuk menjadikan karya ini lebih baik?

Lucy:
Penulis mungkin boleh melakukan kaji selidik lebih mendalam ke atas profesion setiap karakter-karakternya. Sebagai contoh, mendapatkan pengakuan Alia yang telah dirogol di kafe adalah satu perbuatan yang janggal. Rasa tidak kena bila membacanya. Aku tak pasti adakah hal ini wajar atau tidak, mungkin juga penulis pernah mendengar tindakan sebegitu pernah dilakukan sebelum ini, tetapi ia kedengaran janggal bagiku.

Cara penyampaian penulis agak mendatar pada beberapa bahagian, biarpun berkesan tetapi tidak memberikan rasa enak pada pembaca sepertiku. Namun ini perkara kecil. Penulis mungkin boleh melihat kembali pada naratif dan memperindahkan bahasanya. Mungkin juga penulis boleh mengaitkan pelukisan latar tempat dengan watak-watak yang ada. Adakah pelukisan latar itu menyokong pelukisan watak tersebut?

Apa-apapun naskhah Sejadah merupakan fiksyen sains yang sangat segar, tidak bikin pembacanya murung dan cukup enak perasa Malaysianya.

~

Azan berkumandang. Waktu Asar sudah masuk. Lucy dan Luke lekas-lekas menghabiskan makan minum mereka dan berlari masuk ke dalam masjid.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s