Ulasan Novel “Katalis Neurogenesis” nukilan Rosli Mohamad Ali

Katalis Neurogenesis-CoverTajuk Buku: Katalis Neurogenesis
Pengarang:
Rosli Mohamad Ali
Penerbit:
Utusan/UTM Press
Tahun Terbitan:
2017
Halaman: 
367

Luke duduk di sisi tingkap wad yang menempatkan Lucy yang didapati koma akibat letupan pengganas semasa khusyuk membaca naskhah Katalis Neurogenesis di sebuah taman bunga. Dengar ceritanya letupan itu kerja pihak Eksekutif, tetapi tidaklah diketahui apakah sebenarnya Eksekutif tersebut. Murung Luke menanti Lucy jaga dari koma, sehinggalah kelihatan bibit-bibit perkataan celaru terbit pada skrin perhubungan yang memaparkan aktiviti otak Lucy. Ya, Lucy sedang cuba untuk berbicara dan mampu mendengar. Hal itu satu keajaiban! Luke segera meluru ke sisi katil Lucy. Wajah Lucy pucat biarpun tampak aman. Sesekali dahinya berkerut, mencetuskan persoalan demi persoalan dalam benak Luke. Luke mendekatkan bibirnya pada telinga Lucy, lalu berbisik:

Luke:
Apa yang kau fikirkan, Lucy?

Lucy:
(Pada paparan skrin komputer)

Novel Katalis Neurogenesis ini, argh.

Luke:
Kenapa dengan novel itu?

Lucy:
Aku tidak memahami mengapa tiada langsung pelukisan latar tempat dan keadaan dalam setiap babak perbualan yang berlaku. Dan garapan peperangan rahsia antara Eksekutif dengan organisasi Dr. Mikhail seolah dibuat dari satu plot rapuh yang dibina terburu-buru. Ya, dialog-dialognya cuba membina kota plot dari satu idea dengan sedaya upayanya agar tidak menyalahi logik fiksyen. Watak utamanya, Dr. Irfan merupakan pencipta KN 86 BE (Katalis Neurogenesis) yang merupakan cip yang mampu memulihkan kecederaan otak manusia. Plotnya, ada orang jahat dan orang baik berebut KN. Heroin cerita kena letupan dan koma (macam aku sekarang) dan hero berjuang nak rampas balik KN itu balik sebab nak pulihkan heroin itu dengan cip tersebut. Kisah cinta bersulam cerita fiksyen sains.

Luke:
Wowowo. Bagaimana kau boleh taip guna otak sebegitu laju? Kau marah ke apa?

Lucy:
Sangat marah. Aku koma lepas baca buku ini. Siapa yang tak marah?!

Luke:
Okay, bertenang. Jangan marah, nanti komputer hangus. Lagipun kau koma sebab kena letupan, bukan sebab buku. Buku tak salah, okay? Baik, secara novum sainsnya bagaimana?

Lucy:
Katalis Neurogenesis itulah penggerak cerita. Dan cip itu boleh buatkan manusia dikawal dengan arahan-arahan yang dipancarkan oleh orang-orang tertentu. Mereka boleh jadi sangat kuat dengan kawalan minda tersebut. Hanya Dr. Irfan sahaja tahu kata kunci untuk menghapuskan cip itu dengan sekadar melafazkannya.

Luke:
Tidak berapa kukuh nampaknya idea sains kali ini. Bagaimana dengan penyampaian idea itu? Fakta-fakta yang mengukuhkannya?

Lucy:
Kurang menyakinkan. Dr. Irfan beroleh informasi dari penyelamatnya, Dr. Mikhail, Haziq (tetiba jadi Haikal pada penghujung buku) dan ramai lagi mengenai kegiatan Eksekutif dan peperangan rahsia itu. Tidak dinyatakan kaedah pemerolehan maklumat risikan. Nampak gayanya penulis memusatkan fokus pada proses pembinaan cip KN tersebut dan alatan untuk membinanya, tetapi masih tidak menyakinkan. Pengetahuan barangkali terhad untuk mewujudkan satu penerangan yang kukuh mengenai bagaimana KN itu dijadikan.

Luke:
Secara fiksyennya  bagaimana?

Lucy:
(Tampak carutan pada skrin: *^(^&*($^#&&&@*%%%%@&*$%#)

Luke:
Kau okay, Lucy?

Lucy:
Maaf, Aku nampak The Pale Horseman. Aku terbaca sajak yang memberi klu keberadaan antagonis, Dr. Nazri dalam novel ini. Itu menarik. Namun beginilah. Ceritanya begini. Dr. Irfan, hampir kehilangan tunangannya, Dr. Chieu dalam letupan. Ada plot berulangan hampir tiga kali dengan kaedah penerangan yang sama, tetapi latar tempat berbeza. Kadangkala dalam beberapa babak ada melibatkan tiga orang penutur dalam satu masa, tanpa dinyatakan siapa yang bertutur itu. Hal itu mengelirukan pembaca.

Tiada pelukisan latar tempat yang terperinci, hanya sekadar menyebut tempat tertentu dan terus kepada dialog-dialog sahaja. Aksi juga terhad, sedangkan terdapat beberapa kali pertempuran berlaku dalam ini. Tahu-tahu saja, ada kematian. Perincian sangat penting untuk menghasilkan kesan dramatik pada pembaca. Lepas itu ada keratan akhbar menerangkan kejadian yang berlaku. Ulang kembali plot begini dari detik Chieu terlibat dalam letupan sehinggalah novel ini ditamatkan. Hal ini meresahkan aku selaku pembaca. Mentah benar garapannya.

Luke:
Apa yang indah pada karya ini? Mesti ada yang membuatkan kau terpesona bukan?

Lucy:
Percintaan antara Dr. Irfan dan Dr. Chieu agak romantis juga. Dr. Nazri, selaku antagonis, sukakan bidang kesenian dan suka menggunakan pembayang lukisan-lukisan seperti The Four Horseman of the Apocalypse, Eden & Israfil Si Peniup Sangkakala untuk memberi petunjuk akan apa tindakan selanjutnya yang akan diambil. Aku suka dua aspek ini.

Luke:
Jadi apa yang boleh dibuat untuk menyedapkan karya ini?

Lucy:
Banyak juga. Ini antara yang tampak jelas:

  1. Penulis tidak melukiskan latar tempat setiap babak dengan baik. Maka sukar mahu menggambarkan di mana dialog itu berlaku. Bahkan ada yang tiada latar tempat langsung! Hanya dialog. Penulis harus peka akan kepentingan menggarap landskap untuk menyokong dialog-dialognya.
  2. Pembentukan dan pembinaan hierarki Eksekutif dan lawannya tidak diterangkan dengan jelas. Berserabut. Penulis tampak gopoh memperkenalkan watak Doktor Mikhail dan Eksekutif tersebut dan sedaya upaya menyokongnya dengan apa sahaja perincian yang terlintas dalam kepala. Tiada rancangan kelihatan dalam menyusun plot. Patut meneguhkan terlebih dahulu imej Eksekutif ini. Ideologinya, hierarkinya dan kerangka asas perjuangannya.
  3. Aspek pembentukan karakter-karakter juga rapuh. Penulis patut menerangkan bagaimanakah rupanya Dr. Irfan itu, Dr. Chieu itu dan ramai lagi watak di dalam naskhah ini, supaya pembaca boleh membayangkan rupa paras mereka. Sekurang-kurangnya, garapan harus membuatkan emosi watak itu hidup dan dapat dirasakan pembaca.
  4. Terdapat pengulangan plot sebanyak tiga kali yang tampak jelas coraknya: “Dr. Mikhail memberitahu Dr. Irfan perihal musuh di lokasi tertentu – Dr. Irfan bertegas mahu mengikuti misi serangan ke lokasi itu – Dr. Irfan diselamatkan pada pengakhiran misi – kembali ke markas.”

Penulis harus membuat semakan aturan cerita agar pengulangan sebegini tidak tampak jelas. Mungkin dengan membuat sinopsis ringkas bab ke bab akan menampakkan cela pada naskhah ini.

Luke:
Alamak, komputer dah panas! Bertenang Lucy! Jangan mati dulu!

Lucy:
(Monitor pengesan degupan jantung mengeluarkan bunyi beep berpanjangan)

Luke:
Doktor! Doktor!

Advertisements

One thought on “Ulasan Novel “Katalis Neurogenesis” nukilan Rosli Mohamad Ali

  1. Hahaha! Saya sangat terhibur baca reviu ini. This is the future of book reviews. Jelas penerangannya. Sangat lucu & berkesan. Syabas Luke!

    Liked by 1 person

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s