Ulasan Novel “Yang Diselindung Samudera” nukilan Nor Azida Ishak, Ted Mahsun & Fadli al-Akiti

Samudera-CoverTajuk Buku: Yang Diselindung Samudera
Pengarang:
Nor Azida Ishak, Ted Mahsun, Fadli al-Akiti
Penerbit:
Utusan/UTM Press
Tahun Terbitan:
2017
Halaman: 
222

Sepetang di atas sebuah kapal layar yang sedang berlayar di atas Laut China Selatan. Luke dan Lucy sedang menikmati teh o lemon di atas dek kapal. Naskhah Yang Diselindung Samudera berada di atas meja bulat yang teroleng-oleng akibat pergerakan kapal dipalu ombak. Suasana damai. Kelihatan artifak 3D yang meniru Mekanisme Aurikalkum berada di tangan Lucy. Dia sedang menatap objek itu dengan penuh keterujaan yang jelas terpampang dari sinar matanya.

Luke:
Kau dah baca Yang Diselindung Samudera?

Lucy:
(Diam, tidak mengendahkan pertanyaan Luke. Masih ligat meneliti Mekanisme Aurikalkum tersebut)

Luke:
Lucy? Kau okey?

Lucy:
Ya dah baca. Mekanisme Aurikalkum ini buatkan cerita Yang Diselindung Samudera itu menarik. Teori perihal Atlantis dan perkaitannya dengan Raja Dapunta Hyang Mahajiwa itu disampaikan dengan kemas dalam naskhah ini. Idea dan gagasannya adalah sesuatu yang bagus, ditambah pula dengan kajian-kajian menyeluruh yang tampak jelas dilakukan penulis-penulisnya. Idea itu terlalu besar untuk naskhah setebal 222 muka surat ini.

Luke:
Cara engkau bercakap seolah ada yang kau tidak berpuas hati sahaja?

Lucy:
Engkau nak aku mulakan dengan apa dahulu? Fiksyennya atau sainsnya? Atau aspek ilmu arkeologinya?

Luke:
Memandangkan ini naskhah yang memenangi Hadiah Sagu Hati Sayembara Fiksyen Sains, maka mulakan dengan fiksyen dahulu. Bagaimana dengan fiksyennya? Okay? Sedap?

Lucy:
Permulaan yang baik. Ken Teo turun ke laut bersama Uzair. Babak candi di bawah laut agak mendebarkan. Penulis berjaya mewujudkan rasa benci dan geram pada penjahat. Cuma bila tiba pada babak Dr. Raina, perjalanan ceritanya agak datar, mungkin kerana usaha penulis mahu memasukkan fakta-fakta sejarah yang penting untuk menyokong teori Atlantis itu tadi. Situasi ini dihambarkan bila Ken Teo bertembung dengan Dr. Raina. Perbualan mereka bersama dengan Alexander Focàs buatkan pembaca rasa berbelah bagi. Babak ini penting untuk merungkai perkaitan plot dengan fakta. Namun ditulis terlalu panjang berjela hingga merimaskan. Situasi jadi menarik bila rumah Alexander Focàs diputuskan bekalan elektriknya. Aku terbayang babak-babak cerita Da Vinci Code, di mana rumah Sir Leigh Teabing dicerobohi dan ceritanya mula mendebarkan bermula dari situ. Perasaannya sama, cuma kurang hype sebab plotnya yang agak ringkas. Mungkin juga disebabkan kecenderungan membandingkan dengan novel pop Dan Brown membuatkan rasa ‘inferior’ ini.

Luke:
Bagaimana dengan pelukisan latar tempat dan watak-watak?

Lucy:
Ya, betul. Cara pelukisan latar tempat harus lebih teliti pemilihannya. Penulis memilih untuk menceritakan landskap yang tidak penting untuk membentuk imej dalam kepala pembaca. Terdapat dialog kelakar dari Ken Teo (terbayang ini kerja Ted Mahsun) tetapi tidak begitu sebati dengan perbualan antara Dr. Rania dengan Alexander Focàs. Kiranya lawak hambar begitu. Ya, ada selingan babak yang melucukan tetapi tidak begitu menyerlah. Terdapat risiko ‘info dump’ yang hampir-hampir mencemarkan karya ini pada bahagian tengahnya. Namun kenipisan naskhah ini barangkali menyelamatkan dari risiko itu.

Luke:
Okay, bagaimana dengan sainsnya? Arkeologinya?

Lucy:
Tampak menyakinkan. Penulis-penulis tampak terperinci dalam kajiannya. Bagaimana penulis-penulis mengaitkan lokasi Atlantis dengan tamadun Melayu purba itu sebenarnya satu langkah terpuji. Handal mereka menjalinkan fakta demi fakta untuk membentuk satu kronologi spekulatif yang menakjubkan.

Luke:
Jadi apa kesimpulannya dari pembacaan naskhah ini?

Lucy:
Agak seimbang. Plotnya disusun baik dan tidak membingungkan. Faktor ‘wow’ ada pada “Mekanisme Aurikalkum” ini.

(Lucy menayangkan artifak itu, dengan senyuman sinis)

Ada beberapa perkara yang perlu diambil perhatian para penulis:

  1. Keringkasan plot itu yang tidak setara dengan idea besar dalam novel ini. Saya membayangkan selitan babak-babak Elman Misbah, selaku antagonis, mengatur agendanya. Ini mungkin faktor penyedap cerita.
  2. Pertemuan Ken Teo dan Dr. Raina dengan Alexander Focàs tidak diiringi langkah-langkah keselamatan sama sekali biarpun Ken Teo telah berdepan dengan situasi hidup mati di bawah laut sebelumnya.
  3. Pelukisan latar tempat yang agak membosankan. Mungkin penulis-penulis boleh mencetuskan resonan perasaan watak-watak dengan latar-latar tempat yang diceritakan untuk menjadikan naratifnya lebih hidup. Masalah ini umum terjadi pada semua penulis. Kita cenderung menerangkan binaan itu dan ini, tetapi tidak mengaitkannya dengan watak-watak yang berdepan dengan binaan tersebut.
  4. Penulis-penulis boleh memikirkan kepelbagaian kaedah untuk menyampaikan fakta-fakta selain dari menerusi perbincangan dan dialog.

Apa-apapun, naskhah ini boleh dijadikan selaku pemula pada ruang fiksyen arkeologi tempatan. Rujukan yang bagus untuk menghasilkan karya fiksyen arkeologi yang agung di masa akan datang.

Saranan pada penulis-penulis Yang Diselindung Samudera ini:

Tulis karya yang panjang sedikit, rumitkan plotnya dengan unsur-unsur suspen ya! Tak puas baca.

~

Penolak Tuntutan:
Salah seorang pengarang novel ini (Ted Mahsun) merupakan pengasas laman ini, namun beliau tidak terlibat dalam pembikinan ulasan ini.

Nota:
Naskhah fiksyen sains 
Yang Diselindung Samudera boleh dibeli melalui kami di sini.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s