Ulasan “Nafkhatul Faza” tulisan Rosli Mohamad Ali

nafkhatulfaza-coverTajuk Buku: Nafkhatul Faza
Pengarang:
Rosli Mohamad Ali
Penerbit:
Utusan/UTM Press
Tahun Terbitan:
2017
Halaman:
404

Kelihatan merak api datang menerjah lalu melupuskan atmosfera bumi dan membakar setiap isinya. Luke dan Lucy pula sedang menyaksikan kejadian itu dari sebuah koloni angkasa di Zuhal. Mereka berdua menggeleng kepala. Lalu kopi dalam cangkir masing-masing dihirup. Luke mengeluarkan naskhah Nafkhatul Faza yang merujuk pada kejadian merak api tersebut. Dalam hatinya, dia merasa seolah dirinya menyaksikan suatu imejan silam yang bermain dalam fikirannya. Namun dia tahu, perkara itu telah berlaku.

Luke:
Kau dah baca Nafkhatul Faza? Bagaimana?

Lucy:
Sudah. Kau nak aku cerita dari aspek mana terlebih dahulu?

Luke:
Aku berminat dengan judul novel itu. Membayangkan satu pascaapokalips dalam nahu Islam. Adakah ini novel fiksyen sains Islami? Boleh ceritakan plotnya secara ringkas?

Lucy:
Ya, betul. Novel setebal 404 mukasurat ini bolehlah dikatakan sebuah fiksyen sains Islami. Nafkhatul Faza menceritakan perihal bumi yang telah dimusnahkan oleh suar mentari (merak api) lantas menjadikan ia suatu jasad selestial yang tidak mampu didiami manusia selama 500 tahun. Terdapat dua organisasi yang menguasai semesta ketika itu, yakni, Konfederasi dan Konglomerat. Konglomerat penjana ekonomi, manakala Konfederasi pula mentadbir alam. Ada dua kepercayaan juga, yakni, Terra Aurea dan Ekopoisis. Plotnya berlegar sekitar Doktor Irfan yang ditugaskan ke bumi dan menjalankan kajian bersama rakan-rakan saintis yang lain untuk membuktikan bumi tidak perlu menjalani proses Terra Forma, yakni, proses pembumian planet mati. Terdapat tentangan halus dari Konglomerat (Yahudi) yang menganut kepercayaan Ekopoisis, yang berlawanan dengan prinsip ajaran Terra Aurea di mana, manusia tidak dibenarkan mengusik bumi yang sudah rosak.

Prinsip cerita ini adalah, bumi harus dipulihkan secara halus dan bukannya secara pembumian paksaan seperti Terra Forma yang akan membakar lapisan setebal 150 meter ke dalam tanah sebelum diadun topografinya agar mengikut acuan manusia.

Luke:
Menarik juga. Secara idea sainsnya, bagaimana?

Lucy:
Cara penulis mengadun pengetahuan teknikal watak amat menyakinkan. Geologis dengan pengetahuan tentang mineralnya. Ahli botani dengan pengetahuan tentang tumbuh-tumbuhan. Dari perbualan watak-wataknya, kita diyakinkan dengan pengetahuan watak-watak tentang profesionalisme yang didukung mereka. Terdapat beberapa struktur yang diwakili dengan Pilon yang dinamakan mengikut fungsinya. Ada yang mengesan komunikasi, ada yang membersihkan lautan dan sebagainya. Setiap satu Pilon begitu jauh jaraknya dan biasanya dikemudi seorang saintis dengan bidang berbeza. Dari dialog-dialognya, kita tahu, penulis seorang yang teliti dengan ilmu-ilmu sains yang diterapkan. Secara ringkasnya, novel ini sebuah naskhah hard scifi. Serapan falsafah dalam gagasan pembentukan sahsiah watak-wataknya juga tertera nyata.

Luke:
Bagaimana pula dengan garapan fiksyennya?

Lucy:
Dari segi ini, garapan banyak tumpulnya. Kita akan mendapati Dr. Irfan (selaku ketua dan watak utama cerita) bergerak dari satu pilon ke pilon yang lain. Pergerakan ini berlanjutan hampir keseluruhan cerita. Pembinaan latar cerita, krisis politik dan ekonomi, kebanyakannya diceritakan melalui perbualan watak-wataknya. Dr. Irfan bertemu watak sekian-sekian di Pilon tertentu. Tukar tempat. Ulang kembali.

Terlalu banyak dialog, terlalu kurang aksinya. Bahkan ada babak watak utama terjatuh dalam gaung diceritakan seperenggan sahaja sedangkan babak sebegitu boleh ditambah lagi elemen dramatiknya.

Selitan depresi Dr. Irfan yang seringkali mengingati ahli-ahli keluarganya yang telah pergi (Aleesya, si anak dan Aisyah, si isteri) digarap dengan berkesan dan ada kepiluan di situ.

Masalah pada naskhah ini adalah dialognya yang begitu panjang dan kejung. Terlalu berusaha untuk membina cerita dari dialog. Terlalu banyak informasi melalui dialog. Penulis mungkin boleh menggunakan naratif yang lebih dinamik untuk menggambarkan sesuatu. Akibatnya, pelukisan watak-watak tidak begitu bervariasi. Nama-nama umpama tempelan. Namun ada usaha untuk melukiskan karakter watak-watak itu, di mana selitan Imka dengan latar pejuang perang yang dihantui orang-orang yang dibunuhnya dan Dr. Irfan yang dihantui halusinasi arwah anak dan isterinya. Namun begitu, hal ini dicacatkan oleh dialog yang berjela-jela.

Ada selingan misteri seperti mesej kriptik dari Ikram, frekuensi misteri dan pengesanan homosapiens di bumi yang sepatutnya tidak mampu didiami manusia itu.

Luke:
Jadi kau rasa secara fiksyennya, karya ini kurang berjaya?

Lucy:
Ya. Lebih kurang begitu. Ada kelunakan dan puitis pada bahasa penulis, mengindahkan garapan ayat demi ayat. Namun terdapat kecelaruan penggunaan nama yang ketara dan juga dua kali penggunaan perkataan ‘maksimum’ dan ‘minimum’ yang disalahtafsir maksudnya. Typo pada nama amat mengelirukan ditambah lagi dengan pelukisan watak-watak yang kurang berjaya. Editor patut lebih peka akan hal ini. Naratif tidak begitu hidup. Dialog pula tepu.

Luke:
Secara sainsnya pula, bagaimana? Berjayakah naskhah ini dari segi idea sainsnya?

Lucy:
Penulis memang seorang peminat novel-novel fiksyen sains. Nampak ketara dari perlakuan watak-wataknya. Idea yang dibawakan di sini adalah selitan unsur Islamik (frekuensi misteri, barangkali mewakili azan, tidak dinyatakan terang-terangan) dan juga penemuan Kaabah tatkala bumi sudah hancur. Cara penulis mengadun sains dengan kepercayaan Islam agak cantik transisinya. Hal ini tampak jelas pada penutup novel yang digarap dengan kemas dan beremosi.

Luke:
Jadi kau rasa, apa lagi cadangan pembaikan yang boleh dibuat penulis?

Lucy:
Beginilah. Pelukisan watak-wataknya kurang berjaya. Mungkin boleh melukiskan watak-watak itu dengan membina biografi setiap seorangnya dan fahami ciri-ciri istimewa setiap seorangnya agar lebih berkesan pembawaannya.

Penggunaan dialog yang berlebihan untuk menceritakan sesuatu patut dikurangkan. Lebihkan aksi dan dinamikkan susunan plot. Dialog yang kejung sebegitu, patut dielakkan. Mungkin boleh diperbaiki melalui pengamatan ke atas perbualan-perbualan normal sekitar kita. Emosi watak-watak tidak hidup sebab gaya dialog sebegini. Hal ini patut dipandang serius oleh penulis.

Gaya hard scifi yang aman sebegini mengingatkan aku dengan Ben Bova. Cuma Ben Bova terlalu aman tetapi watak-wataknya ada variasi juga. Itu penting, variasi. Konflik tidak begitu berat dan mencemaskan. Tetapi itu tidak mengapa.

Luke:
Kesimpulannya?

Lucy:
Novel yang telah memenangi tempat pertama dalam Sayembara Novel Fiksyen Sains dan Teknologi anjuran UTM dan kumpulan Utusan ini sebenarnya memiliki novum sains yang bagus. Namun secara fiksyennya, masih terlalu banyak kelemahan yang harus diperbaiki. Pada pendapat aku, kalau pembaca suka gaya dialog sebegini, pastinya mereka akan menyukai naskhah ini. Jika tidak, moga lihat elemen sains yang diterapkan kerana ia sangat padat. Aku menghabiskan pembacaan naskhah ini dalam tempoh masa dua hari kerana aku suka adunan sainsnya dan lunak bahasanya biarpun plotnya agak mendatar. Penamatnya juga agak memuaskan. Sebenarnya, ada sesuatu pada tulisan Rosli Mohamad Ali yang membuatkan aku selaku pembaca berasa tenang dan boleh membaca naskhah ini dengan laju juga cuma aku tak tahu apakah sebenarnya perasaan itu. Mungkin kau akan faham jika engkau habis membacanya. Jika berminat, bolehlah dapatkan naskhah ini. Kena dengan selera, mahunya baca berulang kali.

Luke:
Dah. Dunia belum berada dalam pasca apokalips lagi. Jom, minum kopi kosmik.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s