Bicara Novel Fiksyen Sains “Dua Nyawa” oleh Asmar Shah, Dalila Dahri dan Lokman Hakim

Kita ikuti bual bicara novel fiksyen sains bertajuk Dua Nyawa nukilan tiga penulis iaitu Asmar Shah, Dalila Dahri dan Lokman Hakim.

IMG-20150220-WA0017

Berikut adalah biodata ringkas para penulis ini:

Asmar Shah berasal dari Sandakan Sabah.Tidak pernah terfikir akan terjebak di dalam dunia penulisan dan sekarang dia masih lagi belajar untuk memperbaiki mutu penulisannya yang sangat amatur. Novel pertamanya berjudul Bolot terbitan Lejen Press sendiri yang telah diterbitkan pada tahun 2014 dan sebelum itu dia hanya menulis cerpen dan ada beberapa buah cerpennya yang pernah diterbitkan.

Dalila Dahri berasal dari Selatan tanahair. Mula terjebak dengan menulis cerpen dan masih meneroka dunia penulisan yang tanpa batasan. Penulis dan pembaca tiada pisah. Tulis apa sahaja, pasti ada yang membaca.

Lokman Hakim seorang penulis dari Sibu, Sarawak yang obses menulis. Menulis untuk Simptomatik Press, Penerbit-X, Roman Buku, FIXI dan Buku Hitam Press setakat ini. Seorang jurutera yang mahukan fantasi jadi realiti. Dan mahu teroka setiap tema yang wujud untuk dijadikan karya tanpa sempadan.

Dua Nyawa

SINOPSIS

Seronok bukan apabila senang berhubung dengan Whatsapp, berdiskusi dalam Facebook, bercengkerama di pawagam melayari wayang cereka dongengan sambil menikmati dinginnya Cappucino Ais olahan Starbucks?

Tidak pun yang memandu Mini Cooper di jalanan yang terang-benderang digilapi lampu jalanan dan juga neon-neon milik kapitalis yang cintakan hedonisme.

Namun apabila keadaan negara berubah chaos dengan serta-merta, masih adakah secalit cahaya kehidupan? Keganasan dan pembunuhan tanpa had. Yang waras hanya mahu terus hidup.

Aliya, Dinda dan Vincent berada pada satu titik pertemuan yang tidak disangka dek minda. Takdir seperti sedang mempermainkan hidup mereka. Segala kegilaan harus ditempuh bersama. Sehingga satu-persatu kunci titik persoalan mula terjawab.

Apokalips tanpa cahaya. Hanya yang tidak berputus-asa yang akan terus hidup.

Sebelum novel ini bertajuk Dua Nyawa, ia memakai tajuk yang agak misterius iaitu “Apokalips Tanpa Cahaya”. Boleh terangkan dengan lebih lanjut mengenai pemilihan kedua-dua tajuk ini?

Lokman:
Ia merujuk kepada situasi di mana bekalan elektrik terputus secara menyeluruh. Pada mulanya kami membayangkan untuk mengaitkannya dengan pola graviti bumi telah berubah, tetapi ia kedengaran rumit. Namun kami mahu gunakan kegelapan menyeluruh itu selaku pencetus segala bencana. Maka dari itulah nama “Apokalips Tanpa Cahaya” diwujudkan.

Asmar:
Hurmm…

“Apokalips Tanpa Cahaya” itu membawa maksud buat kami adalah disebabkan negara yang bertukar chaos akibat kegilaan manusia itu sendiri. Dan untuk Dua Nyawa, itu pihak Lejen Press yang tentukan. Kami tidak tahu kenapa tajuk itu diberikan. Boleh bertanyakan pada pihak Lejen. Kami hanya menulis sahaja.

Dalila:
Sebenarnya banyak tajuk yang telah dicadangkan. Memang agak sukar memilih tajuk yang bersesuaian. Akhirnya, Lokman menetapkan untuk meletakkan “Apokalips Tanpa Cahaya” sebagai tajuk penulisan kami. Dalam cerita ini, dunia pada ketika  ini sangat kelam, gelap, menakutkan dan sukar dijangka. Seolah-olah dunia sedang ‘chaos’ dan berada di zaman kemusnahan. Menakutkan bukan? Namun apabila dihantar kepada penerbit, akhirnya mereka memutuskan untuk menukar tajuk “Apokalips Tanpa Cahaya” kepada Dua Nyawa.

Blurb buku ini menyebut tentang nama-nama watak seperti berikut:

Aliya, Vincent dan Dinda Anne bertemu di tengah kemusnahan. Dan pada mereka, pertemuan itu hanya kebetulan. Tapi mereka silap. Ada agenda yang telah diatur.

Ternyata watak Aliya, Vincent dan Dinda Anne menjadi tulang belakang kepada novel ini. Boleh jelaskan lebih lanjut perihal ketiga-tiga watak ini? (latar belakang kisah mereka, dan mengapa mereka penting dalam mengerakkan keseluruhan kisah)

Lokman:
Baik, sejujurnya saya menulis watak Vincent, Dalila menulis watak Dinda Anne dan Asmar Shah pula menulis watak Aliya. Kami bercadang menulis ketiga-tiga kisah mereka dengan latar yang sama yakni apokalips itu tadi.

Saya membayangkan Vincent selaku seorang budak yang kononnya berpenyakit dyslexia, tetapi hakikatnya bukan. Dia merupakan seorang budak yang terpinggir di sekolahnya tetapi amat menyayangi ibu bapanya. Setakat itu sahaja boleh saya ceritakan mengenai latar belakang Vincent tadi, jika hendak tahu lebih, dapatkanlah naskhahnya.

Asmar:
Mereka ini adalah manusia yang telah dipilih oleh organisasi tertentu. Eh, kalian harus baca dulu buku ini sendiri. Nanti pm saja kalau mahu tanya lebih-lebih atau hentam kami. *gelak*

Dalila:
Secara ringkasnya Aliya, Vincent dan Dinda mempunyai latar belakang yang berbeza begitu juga keistimewaan yang ada dalam diri mereka. Aliya seorang perempuan yang mempunyai dua personaliti yang berbeza.  Aliya seorang yang agresif dan lincah manakala Ameera adalah sebaliknya. Vincent pula seorang kanak-kanak lelaki yang sangat istimewa. Dia seperti pengidap dyslexia dan mempunyai kecergasan yang sangat baik tapi sebenarnya dia lebih dari itu. Manakala Dinda pula seorang yang sangat obses dengan teknologi dan paranoid. Mereka ini adalah insan terpilih yang perlu melaksanakan sesuatu misi. Nak tahu lebih lanjut, kenalah baca. Hehe.

Latar apokalips yang digambarkan dalam kisah ini agak kelam dan menakutkan. Lihat:

Pada saat ini pula, hakikatnya waktu itu berjalan dengan perlahan dan menakutkan. Mereka terpaksa bergerak berhati-hati agar tidak terserempak dengan manusia-manusia yang mempunyai tanda titik di leher. Bagi mereka, kini dunia hanya mempunyai dua pilihan: dibunuh atau membunuh. Tiada lagi sistem teknologi menguasai kehidupan manusia pada waktu ini. Tiada lagi rakaman video. Tiada lagi telefon bimbit. Semuanya seakan lenyap secara tiba-tiba.

Kota ini yang dahulunya penuh dengan teknologi canggih, sentiasa diterangi cahaya neon di malam hari dan sentiasa dipenuhi manusia tidak kira siang mahupun malam. Kota yang tidak pernah tidur ini, kini menjadi sangat sunyi dan sepi. Kota yang terkenal dengan kemeriahan dan keindahannya ini, kini diselubungi dengan debu-debu yang menyesakkan. Kenderaan terbiar berselerakan. Beberapa bangunan kelihatan sangat usang dek kerana hakisan hujan aneh yang barangkali asidik sifatnya. Pokok-pokok semakin kering dan terbiar tumbang. Tiang-tiang elektrik rebah. Asap berkepul-kepul. Kelihatan ramai manusia yang menggantungkan diri mungkin kerana mereka merasakan tidak ada alasan yang kukuh untuk meneruskan hidup yang melarat ini. Bau hanyir mayat masih tercium dan meruap di udara. Bau kematian yang pelbagai darjah busuknya.

Di sebalik pemandangan yang buruk ini, bahayanya tetap ada. Manusia itu tetap manusia. Manusia yang digambarkan memiliki akal dan fikiran tetapi dalam situasi seperti sekarang ini, mereka mampu bertindak lebih buas daripada binatang dan hilang sifat kemanusiaan.

Matahari tidak menjadi sahabat manusia lagi. Kedinginan menguasai kota ini secara total.

 – halaman 53-54, Dua Nyawa

Kemusnahan dunia di dalam novel ini berlaku disebabkan salah guna kuasa oleh manusia sendiri. Dan pada saat dunia hancur pun, tetap ada kelompok manusia yang kejam melakukan pembunuhan, kerana “manusia itu tetap manusia”.

Mengapa anda memilih untuk menciptakan latar gelap sebegini, dan apakah mesej yang ingin disampaikan melalui kenyataan di atas?

Lokman:
Mungkin semua sedia maklum, karya-karya saya majoritinya gelap temanya. Pendek kata, apabila saya bergabung dengan penulis-penulis lain sekalipun, kegelapan itu turut menyusuli dari belakang dan menyatu dengan cerita yang digarap.

Baik itu secara peribadinya. Namun begitu, kami bertiga memang bercadang untuk menulis perihal kisah distopia dari awalnya. Saya melihat manusia ini selaku makhluk yang tamak, tetapi mempunyai sisi yang indah pada masa yang sama. Manusia ini sifatnya lebih kepada survivaliti di mana nilai moral tadi bergantung kepada keadaannya. Jika terdesak, baik dan buruk boleh lenyap begitu sahaja demi kesinambungan hidup sendiri.

Asmar:
Mungkin latar gelap sangat seronok untuk dirungkaikan. Bermacam hal dan karut yang boleh dihasilkan. Jika menggunakan tema sebaliknya, risau akan memberikan harapan kepada pembaca di luar sana. Yalah, budak sekarang ni, suka sangat berkhayal dan mengharap yang bukan-bukan. Baca buku cinta saja pun teringin juga mereka nak bercinta-cinta. Jadi mesej yang kami cuba sampaikan, dunia sekarang di penghujung dah. Jadi masing-masing beringat yang kita tak boleh percaya sesiapa. Sebab manusia sendiri yang merosakkan manusia lain. Peace!

Dalila:
Sememangnya kami bertiga sebulat suara bersetuju untuk bercerita begini. Dunia hampir musnah akibat kerakusan manusia itu sendiri. Bagi saya, setiap manusia itu ada sisi gelap. Kita perlu sedar dan waspada tentang sisi gelap yang ada pada diri kita. Manusia ini makhluk yang sukar untuk dijangka. Sikap, perwatakan, percakapan, pemikiran semua boleh berubah-rubah. Itulah hakikat manusia.

Dalam Dua Nyawa, terdapat satu petikan diari yang mencuri tumpuan:

Kejahatan sentiasa ada di mana-mana dan manusia tidak dapat lari daripada menghadapinya. Kejahatan itulah menyebabkan manusia menafikan kewujudan Tuhan di dunia ini. Aku silap tentang sesuatu bahawa, Tuhan itu telah mencipta dunia ini dengan baik dan sempurna. Aku hanyalah manusia biasa dan aku sedar yang aku tidak mampu mengubah dunia ini berdasarkan buah fikiran dan perasaan semata. Semua sudah terlambat. Segala-gala yang dirancang sudah bermula. Aku tidak sanggup lagi untuk melihat dunia ini. Dunia yang penuh kejahatan dan penderitaan. Maafkan aku.

– halaman 63-64, Dua Nyawa

Tulisan ini merupakan satu bentuk penyesalan yang diluahkan oleh seorang insan, namun segalanya sudah terlambat kerana bencana buruk sudah pun melanda seluruh dunia. Sisipan mesej secara halus sebegini adalah sesuatu yang mengujakan, kerana kita mahu para pembaca berfikir sedalamnya tentang intipati penting di sebalik karya-karya fiksyen sains. Adakah ini matlamat yang ingin dicapai oleh pasukan ini melalui Dua Nyawa?

Lokman:
Saya masih percaya kami menulis ini berdasarkan minda separa sedar kami. Baiklah, saya akui, petikan diari itu saya yang buat. Ia merupakan penyesalan seseorang yang mengetahui selok-belok teknologi yang menakutkan, tetapi menidakkan natijah buruk yang telah dijangka. Apabila dilaksana, skala kemusnahan tadi begitu dahsyat.

Asmar:
Buat kami, jadinya manuskrip ini sebuah naskhah, maka matlamat kami sudah tercapai. Segala apa yang kami ingin sampaikan, sudah berada di  buku ini. Cuma untuk para pembaca di luar sana, itu kami tidak pasti jika mereka akan suka Dua Nyawa ini. Takut mereka akan kata bahawa buku ini harus jangan dibaca sebab terlalu merepek dan tiada kemanisan ibarat gula-gula kapas untuk sebuah kehidupan. Hahaha..

Dalila:
Melalui tulisan ini, sedikit sebanyak menunjukkan bahawa wujudnya manusia yang terlalu obsesi dalam penciptaan teknologi dan cuba menyaingi Tuhan dalam mengatur Bumi ini. Boleh anda bayangkan jika manusia seperti ini wujud dikalangan kita? Apa yang akan berlaku nanti pada dunia ini?

Kuasa anak kecil bernama Vincent itu mula terserlah di saat-saat akhir novel ini. Lihat:

“Aku Tuhan kepada segala kewujudan!” Kali ini suara Vincent lantang. Cukup kuat untuk bergema memecah kesunyian yang ditimbulkan oleh pembekuan masa.

“Dan kewujudan aku selaku Tuhan haruslah dilenyapkan. Dunia yang tiada masa depan ini juga harus lenyap sama.”

Sejenis cahaya mula membaluti tubuh Vincent. Ia begitu terang dan kian bertambah kadar darjah iluminasinya sehingga menenggelamkan setiap ruang yang ada. Alpha One yang baru sahaja kehilangan tangan,berundur dan terus berundur sehinggalah kakinya tidak dapat menginjak apa-apa.

Sedar tak sedar, dirinya telah berada di ruang udara, dan jatuh ke bumi. Biarpun begitu, cahaya terang yang menyeruak dari tubuh Vincent tersebar pantas lalu menenggelamkan segala-galanya.                                                                                 

– halaman 245, Dua Nyawa

Boleh terangkan mengapa Vincent memilih untuk bertutur sedemikan (“aku Tuhan”, “kewujudan aku harus dilenyapkan”)? Adakah Vincent merasakan bahawa pengorbanan (melenyapkan dirinya itu) boleh melahirkan satu dunia yang lebih baik?

Dalila:
Vincent ini memang kanak-kanak yang bijak dan istimewa. Untuk soalan ini,  mungkin Lokman ada jawapan yang lebih tepat. Silakan Luke.

Lokman:
Memandangkan watak Vincent adalah ciptaan saya maka biar saya menjawabnya. Vincent saya gambarkan selaku seorang budak yang bijak. Mungkin istilah budak tidak tepat. Satu eksperimen barangkali. Entah (Bacalah untuk tafsiran anda).

Apabila kita menyedari diri kita merupakan kunci kepada kemusnahan tadi, apa yang akan kita lakukan? Adakah kita sanggup meneruskan agenda musuh yang memperalatkan kita tadi? Saya masih berpendapat, selaku manusia yang bermaruah, dan punya nilai moral yang tinggi, kita sepatutnya mengutamakan hak kemanusiaan sejagat lebih daripada diri kita sendiri. Prinsip ini saya gambarkan melalui watak Vincent ini.

Ia terjawab dengan dialog seperti “kewujudan aku harus dilenyapkan”. Dia mengetahui siapa dirinya. Dia mengetahui betapa dahsyat potensinya dalam pencetusan apokalips itu. Kematiannya adalah jawapan terbaik untuk menyelamatkan dunia.

Asmar:
Lokman Hakim telah jawab soalan ini. Lalalala.

Soalan terakhir! Sekiranya diberi peluang dan kekuatan, adakah anda bertiga akan bergabung untuk projek penulisan seterusnya? Adakah pasukan ini akan tetap memilih genre fiksyen sains, atau lebih berminat hendak mencuba genre-genre lain?

Lokman:
Oh ya, kami kini masih bergabung untuk dua lagi projek penulisan. Ia mencabar dan juga menyeronokkan. Kami masih memilih genre fiksyen sains dengan elemen-elemen thriller dan juga fantasi. Mungkin genre mencabar begini seronok digarap secara berkumpulan. Itu pendapat peribadi saya.

Asmar:
Kalau diikutkan hati, saya sayang dengan team ni. Banyak yang saya pelajari dari team Trio Dua Nyawa ini. Kalau ada rezeki, insya-Allah. Iyalah, kadang-kala kita merancang, tapi Tuhan yang menentukan. Kalau nak cakap ada projek tapi tak jadi buat, nanti buat malu saja. Jadi kalau ada peluang dan ruang buat kami bertiga, insya-Allah, akan adalah karya dari kami. *jawapan selamat ala-ala retis*

Dalila:
Insyaallah (senyum). Tengoklah nanti apa yang bakal berlaku. Jeng…jeng..

IMG-20150220-WA0012~

Novel Dua Nyawa boleh dibeli secara atas talian dari laman web Fixi, Lejen Press atau bookcafe.com.my.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s