Bicara Novel Fiksyen Sains “Dua Nyawa” oleh Asmar Shah, Dalila Dahri dan Lokman Hakim

Kita ikuti bual bicara novel fiksyen sains bertajuk Dua Nyawa nukilan tiga penulis iaitu Asmar Shah, Dalila Dahri dan Lokman Hakim.

IMG-20150220-WA0017

Berikut adalah biodata ringkas para penulis ini:

Asmar Shah berasal dari Sandakan Sabah.Tidak pernah terfikir akan terjebak di dalam dunia penulisan dan sekarang dia masih lagi belajar untuk memperbaiki mutu penulisannya yang sangat amatur. Novel pertamanya berjudul Bolot terbitan Lejen Press sendiri yang telah diterbitkan pada tahun 2014 dan sebelum itu dia hanya menulis cerpen dan ada beberapa buah cerpennya yang pernah diterbitkan.

Dalila Dahri berasal dari Selatan tanahair. Mula terjebak dengan menulis cerpen dan masih meneroka dunia penulisan yang tanpa batasan. Penulis dan pembaca tiada pisah. Tulis apa sahaja, pasti ada yang membaca.

Lokman Hakim seorang penulis dari Sibu, Sarawak yang obses menulis. Menulis untuk Simptomatik Press, Penerbit-X, Roman Buku, FIXI dan Buku Hitam Press setakat ini. Seorang jurutera yang mahukan fantasi jadi realiti. Dan mahu teroka setiap tema yang wujud untuk dijadikan karya tanpa sempadan.

Dua Nyawa

SINOPSIS

Seronok bukan apabila senang berhubung dengan Whatsapp, berdiskusi dalam Facebook, bercengkerama di pawagam melayari wayang cereka dongengan sambil menikmati dinginnya Cappucino Ais olahan Starbucks?

Tidak pun yang memandu Mini Cooper di jalanan yang terang-benderang digilapi lampu jalanan dan juga neon-neon milik kapitalis yang cintakan hedonisme.

Namun apabila keadaan negara berubah chaos dengan serta-merta, masih adakah secalit cahaya kehidupan? Keganasan dan pembunuhan tanpa had. Yang waras hanya mahu terus hidup.

Aliya, Dinda dan Vincent berada pada satu titik pertemuan yang tidak disangka dek minda. Takdir seperti sedang mempermainkan hidup mereka. Segala kegilaan harus ditempuh bersama. Sehingga satu-persatu kunci titik persoalan mula terjawab.

Apokalips tanpa cahaya. Hanya yang tidak berputus-asa yang akan terus hidup.

Sebelum novel ini bertajuk Dua Nyawa, ia memakai tajuk yang agak misterius iaitu “Apokalips Tanpa Cahaya”. Boleh terangkan dengan lebih lanjut mengenai pemilihan kedua-dua tajuk ini?

Lokman:
Ia merujuk kepada situasi di mana bekalan elektrik terputus secara menyeluruh. Pada mulanya kami membayangkan untuk mengaitkannya dengan pola graviti bumi telah berubah, tetapi ia kedengaran rumit. Namun kami mahu gunakan kegelapan menyeluruh itu selaku pencetus segala bencana. Maka dari itulah nama “Apokalips Tanpa Cahaya” diwujudkan.

Asmar:
Hurmm…

“Apokalips Tanpa Cahaya” itu membawa maksud buat kami adalah disebabkan negara yang bertukar chaos akibat kegilaan manusia itu sendiri. Dan untuk Dua Nyawa, itu pihak Lejen Press yang tentukan. Kami tidak tahu kenapa tajuk itu diberikan. Boleh bertanyakan pada pihak Lejen. Kami hanya menulis sahaja.

Dalila:
Sebenarnya banyak tajuk yang telah dicadangkan. Memang agak sukar memilih tajuk yang bersesuaian. Akhirnya, Lokman menetapkan untuk meletakkan “Apokalips Tanpa Cahaya” sebagai tajuk penulisan kami. Dalam cerita ini, dunia pada ketika  ini sangat kelam, gelap, menakutkan dan sukar dijangka. Seolah-olah dunia sedang ‘chaos’ dan berada di zaman kemusnahan. Menakutkan bukan? Namun apabila dihantar kepada penerbit, akhirnya mereka memutuskan untuk menukar tajuk “Apokalips Tanpa Cahaya” kepada Dua Nyawa.

Blurb buku ini menyebut tentang nama-nama watak seperti berikut:

Aliya, Vincent dan Dinda Anne bertemu di tengah kemusnahan. Dan pada mereka, pertemuan itu hanya kebetulan. Tapi mereka silap. Ada agenda yang telah diatur.

Ternyata watak Aliya, Vincent dan Dinda Anne menjadi tulang belakang kepada novel ini. Boleh jelaskan lebih lanjut perihal ketiga-tiga watak ini? (latar belakang kisah mereka, dan mengapa mereka penting dalam mengerakkan keseluruhan kisah)

Lokman:
Baik, sejujurnya saya menulis watak Vincent, Dalila menulis watak Dinda Anne dan Asmar Shah pula menulis watak Aliya. Kami bercadang menulis ketiga-tiga kisah mereka dengan latar yang sama yakni apokalips itu tadi.

Saya membayangkan Vincent selaku seorang budak yang kononnya berpenyakit dyslexia, tetapi hakikatnya bukan. Dia merupakan seorang budak yang terpinggir di sekolahnya tetapi amat menyayangi ibu bapanya. Setakat itu sahaja boleh saya ceritakan mengenai latar belakang Vincent tadi, jika hendak tahu lebih, dapatkanlah naskhahnya.

Asmar:
Mereka ini adalah manusia yang telah dipilih oleh organisasi tertentu. Eh, kalian harus baca dulu buku ini sendiri. Nanti pm saja kalau mahu tanya lebih-lebih atau hentam kami. *gelak*

Dalila:
Secara ringkasnya Aliya, Vincent dan Dinda mempunyai latar belakang yang berbeza begitu juga keistimewaan yang ada dalam diri mereka. Aliya seorang perempuan yang mempunyai dua personaliti yang berbeza.  Aliya seorang yang agresif dan lincah manakala Ameera adalah sebaliknya. Vincent pula seorang kanak-kanak lelaki yang sangat istimewa. Dia seperti pengidap dyslexia dan mempunyai kecergasan yang sangat baik tapi sebenarnya dia lebih dari itu. Manakala Dinda pula seorang yang sangat obses dengan teknologi dan paranoid. Mereka ini adalah insan terpilih yang perlu melaksanakan sesuatu misi. Nak tahu lebih lanjut, kenalah baca. Hehe.

Latar apokalips yang digambarkan dalam kisah ini agak kelam dan menakutkan. Lihat:

Pada saat ini pula, hakikatnya waktu itu berjalan dengan perlahan dan menakutkan. Mereka terpaksa bergerak berhati-hati agar tidak terserempak dengan manusia-manusia yang mempunyai tanda titik di leher. Bagi mereka, kini dunia hanya mempunyai dua pilihan: dibunuh atau membunuh. Tiada lagi sistem teknologi menguasai kehidupan manusia pada waktu ini. Tiada lagi rakaman video. Tiada lagi telefon bimbit. Semuanya seakan lenyap secara tiba-tiba.

Kota ini yang dahulunya penuh dengan teknologi canggih, sentiasa diterangi cahaya neon di malam hari dan sentiasa dipenuhi manusia tidak kira siang mahupun malam. Kota yang tidak pernah tidur ini, kini menjadi sangat sunyi dan sepi. Kota yang terkenal dengan kemeriahan dan keindahannya ini, kini diselubungi dengan debu-debu yang menyesakkan. Kenderaan terbiar berselerakan. Beberapa bangunan kelihatan sangat usang dek kerana hakisan hujan aneh yang barangkali asidik sifatnya. Pokok-pokok semakin kering dan terbiar tumbang. Tiang-tiang elektrik rebah. Asap berkepul-kepul. Kelihatan ramai manusia yang menggantungkan diri mungkin kerana mereka merasakan tidak ada alasan yang kukuh untuk meneruskan hidup yang melarat ini. Bau hanyir mayat masih tercium dan meruap di udara. Bau kematian yang pelbagai darjah busuknya.

Di sebalik pemandangan yang buruk ini, bahayanya tetap ada. Manusia itu tetap manusia. Manusia yang digambarkan memiliki akal dan fikiran tetapi dalam situasi seperti sekarang ini, mereka mampu bertindak lebih buas daripada binatang dan hilang sifat kemanusiaan.

Matahari tidak menjadi sahabat manusia lagi. Kedinginan menguasai kota ini secara total.

 – halaman 53-54, Dua Nyawa

Kemusnahan dunia di dalam novel ini berlaku disebabkan salah guna kuasa oleh manusia sendiri. Dan pada saat dunia hancur pun, tetap ada kelompok manusia yang kejam melakukan pembunuhan, kerana “manusia itu tetap manusia”.

Mengapa anda memilih untuk menciptakan latar gelap sebegini, dan apakah mesej yang ingin disampaikan melalui kenyataan di atas?

Lokman:
Mungkin semua sedia maklum, karya-karya saya majoritinya gelap temanya. Pendek kata, apabila saya bergabung dengan penulis-penulis lain sekalipun, kegelapan itu turut menyusuli dari belakang dan menyatu dengan cerita yang digarap.

Baik itu secara peribadinya. Namun begitu, kami bertiga memang bercadang untuk menulis perihal kisah distopia dari awalnya. Saya melihat manusia ini selaku makhluk yang tamak, tetapi mempunyai sisi yang indah pada masa yang sama. Manusia ini sifatnya lebih kepada survivaliti di mana nilai moral tadi bergantung kepada keadaannya. Jika terdesak, baik dan buruk boleh lenyap begitu sahaja demi kesinambungan hidup sendiri.

Asmar:
Mungkin latar gelap sangat seronok untuk dirungkaikan. Bermacam hal dan karut yang boleh dihasilkan. Jika menggunakan tema sebaliknya, risau akan memberikan harapan kepada pembaca di luar sana. Yalah, budak sekarang ni, suka sangat berkhayal dan mengharap yang bukan-bukan. Baca buku cinta saja pun teringin juga mereka nak bercinta-cinta. Jadi mesej yang kami cuba sampaikan, dunia sekarang di penghujung dah. Jadi masing-masing beringat yang kita tak boleh percaya sesiapa. Sebab manusia sendiri yang merosakkan manusia lain. Peace!

Dalila:
Sememangnya kami bertiga sebulat suara bersetuju untuk bercerita begini. Dunia hampir musnah akibat kerakusan manusia itu sendiri. Bagi saya, setiap manusia itu ada sisi gelap. Kita perlu sedar dan waspada tentang sisi gelap yang ada pada diri kita. Manusia ini makhluk yang sukar untuk dijangka. Sikap, perwatakan, percakapan, pemikiran semua boleh berubah-rubah. Itulah hakikat manusia.

Dalam Dua Nyawa, terdapat satu petikan diari yang mencuri tumpuan:

Kejahatan sentiasa ada di mana-mana dan manusia tidak dapat lari daripada menghadapinya. Kejahatan itulah menyebabkan manusia menafikan kewujudan Tuhan di dunia ini. Aku silap tentang sesuatu bahawa, Tuhan itu telah mencipta dunia ini dengan baik dan sempurna. Aku hanyalah manusia biasa dan aku sedar yang aku tidak mampu mengubah dunia ini berdasarkan buah fikiran dan perasaan semata. Semua sudah terlambat. Segala-gala yang dirancang sudah bermula. Aku tidak sanggup lagi untuk melihat dunia ini. Dunia yang penuh kejahatan dan penderitaan. Maafkan aku.

– halaman 63-64, Dua Nyawa

Tulisan ini merupakan satu bentuk penyesalan yang diluahkan oleh seorang insan, namun segalanya sudah terlambat kerana bencana buruk sudah pun melanda seluruh dunia. Sisipan mesej secara halus sebegini adalah sesuatu yang mengujakan, kerana kita mahu para pembaca berfikir sedalamnya tentang intipati penting di sebalik karya-karya fiksyen sains. Adakah ini matlamat yang ingin dicapai oleh pasukan ini melalui Dua Nyawa?

Lokman:
Saya masih percaya kami menulis ini berdasarkan minda separa sedar kami. Baiklah, saya akui, petikan diari itu saya yang buat. Ia merupakan penyesalan seseorang yang mengetahui selok-belok teknologi yang menakutkan, tetapi menidakkan natijah buruk yang telah dijangka. Apabila dilaksana, skala kemusnahan tadi begitu dahsyat.

Asmar:
Buat kami, jadinya manuskrip ini sebuah naskhah, maka matlamat kami sudah tercapai. Segala apa yang kami ingin sampaikan, sudah berada di  buku ini. Cuma untuk para pembaca di luar sana, itu kami tidak pasti jika mereka akan suka Dua Nyawa ini. Takut mereka akan kata bahawa buku ini harus jangan dibaca sebab terlalu merepek dan tiada kemanisan ibarat gula-gula kapas untuk sebuah kehidupan. Hahaha..

Dalila:
Melalui tulisan ini, sedikit sebanyak menunjukkan bahawa wujudnya manusia yang terlalu obsesi dalam penciptaan teknologi dan cuba menyaingi Tuhan dalam mengatur Bumi ini. Boleh anda bayangkan jika manusia seperti ini wujud dikalangan kita? Apa yang akan berlaku nanti pada dunia ini?

Kuasa anak kecil bernama Vincent itu mula terserlah di saat-saat akhir novel ini. Lihat:

“Aku Tuhan kepada segala kewujudan!” Kali ini suara Vincent lantang. Cukup kuat untuk bergema memecah kesunyian yang ditimbulkan oleh pembekuan masa.

“Dan kewujudan aku selaku Tuhan haruslah dilenyapkan. Dunia yang tiada masa depan ini juga harus lenyap sama.”

Sejenis cahaya mula membaluti tubuh Vincent. Ia begitu terang dan kian bertambah kadar darjah iluminasinya sehingga menenggelamkan setiap ruang yang ada. Alpha One yang baru sahaja kehilangan tangan,berundur dan terus berundur sehinggalah kakinya tidak dapat menginjak apa-apa.

Sedar tak sedar, dirinya telah berada di ruang udara, dan jatuh ke bumi. Biarpun begitu, cahaya terang yang menyeruak dari tubuh Vincent tersebar pantas lalu menenggelamkan segala-galanya.                                                                                 

– halaman 245, Dua Nyawa

Boleh terangkan mengapa Vincent memilih untuk bertutur sedemikan (“aku Tuhan”, “kewujudan aku harus dilenyapkan”)? Adakah Vincent merasakan bahawa pengorbanan (melenyapkan dirinya itu) boleh melahirkan satu dunia yang lebih baik?

Dalila:
Vincent ini memang kanak-kanak yang bijak dan istimewa. Untuk soalan ini,  mungkin Lokman ada jawapan yang lebih tepat. Silakan Luke.

Lokman:
Memandangkan watak Vincent adalah ciptaan saya maka biar saya menjawabnya. Vincent saya gambarkan selaku seorang budak yang bijak. Mungkin istilah budak tidak tepat. Satu eksperimen barangkali. Entah (Bacalah untuk tafsiran anda).

Apabila kita menyedari diri kita merupakan kunci kepada kemusnahan tadi, apa yang akan kita lakukan? Adakah kita sanggup meneruskan agenda musuh yang memperalatkan kita tadi? Saya masih berpendapat, selaku manusia yang bermaruah, dan punya nilai moral yang tinggi, kita sepatutnya mengutamakan hak kemanusiaan sejagat lebih daripada diri kita sendiri. Prinsip ini saya gambarkan melalui watak Vincent ini.

Ia terjawab dengan dialog seperti “kewujudan aku harus dilenyapkan”. Dia mengetahui siapa dirinya. Dia mengetahui betapa dahsyat potensinya dalam pencetusan apokalips itu. Kematiannya adalah jawapan terbaik untuk menyelamatkan dunia.

Asmar:
Lokman Hakim telah jawab soalan ini. Lalalala.

Soalan terakhir! Sekiranya diberi peluang dan kekuatan, adakah anda bertiga akan bergabung untuk projek penulisan seterusnya? Adakah pasukan ini akan tetap memilih genre fiksyen sains, atau lebih berminat hendak mencuba genre-genre lain?

Lokman:
Oh ya, kami kini masih bergabung untuk dua lagi projek penulisan. Ia mencabar dan juga menyeronokkan. Kami masih memilih genre fiksyen sains dengan elemen-elemen thriller dan juga fantasi. Mungkin genre mencabar begini seronok digarap secara berkumpulan. Itu pendapat peribadi saya.

Asmar:
Kalau diikutkan hati, saya sayang dengan team ni. Banyak yang saya pelajari dari team Trio Dua Nyawa ini. Kalau ada rezeki, insya-Allah. Iyalah, kadang-kala kita merancang, tapi Tuhan yang menentukan. Kalau nak cakap ada projek tapi tak jadi buat, nanti buat malu saja. Jadi kalau ada peluang dan ruang buat kami bertiga, insya-Allah, akan adalah karya dari kami. *jawapan selamat ala-ala retis*

Dalila:
Insyaallah (senyum). Tengoklah nanti apa yang bakal berlaku. Jeng…jeng..

IMG-20150220-WA0012~

Novel Dua Nyawa boleh dibeli secara atas talian dari laman web Fixi, Lejen Press atau bookcafe.com.my.

Advertisements

Tips Menulis Novel Secara Berkumpulan

Sesi Pena SaiFai kali ini cukup berbeza dan istimewa kerana kita mendapat peluang berbicara dengan tiga orang penulis muda iaitu Asmar Shah, Dalila Dahri dan Lokman Hakim. Mereka bertiga telah berkolaborasi dengan baik untuk menghasilkan sebuah novel fiksyen sains bertajuk Dua Nyawa terbitan Lejen Press.

Asmar Dalila Lokman

Berikut adalah biodata ringkas para penulis ini:

Asmar Shah berasal dari Sandakan Sabah. Tidak pernah terfikir akan terjebak di dalam dunia penulisan dan sekarang dia masih lagi belajar untuk memperbaiki mutu penulisannya yang sangat amatur. Novel pertamanya berjudul Bolot terbitan Lejen Press sendiri yang telah diterbitkan pada tahun 2014 dan sebelum itu dia hanya menulis cerpen dan ada beberapa buah cerpennya yang pernah diterbitkan.

Dalila Dahri berasal dari Selatan tanahair. Mula terjebak dengan menulis cerpen dan masih meneroka dunia penulisan yang tanpa batasan. Penulis dan pembaca tiada pisah. Tulis apa sahaja, pasti ada yang membaca.

Lokman Hakim seorang penulis dari Sibu, Sarawak yang obses menulis. Menulis untuk Penerbit-X, Simptomatik Press, Lejen Press, Roman Buku, FIXI dan Buku Hitam Press setakat ini. Seorang jurutera yang mahukan fantasi jadi realiti. Dan mahu teroka setiap tema yang wujud untuk dijadikan karya tanpa sempadan.

Dua Nyawa

Sinopsis Dua Nyawa:

Seronok bukan apabila senang berhubung dengan Whatsapp, berdiskusi dalam Facebook, bercengkerama di pawagam melayari wayang cereka dongengan sambil menikmati dinginnya Cappucino Ais olahan Starbucks?

Tidak pun yang memandu Mini Cooper di jalanan yang terang-benderang digilapi lampu jalanan dan juga neon-neon milik kapitalis yang cintakan hedonisme.

Namun apabila keadaan negara berubah chaos dengan serta-merta, masih adakah secalit cahaya kehidupan? Keganasan dan pembunuhan tanpa had. Yang waras hanya mahu terus hidup.

Aliya, Dinda dan Vincent berada pada satu titik pertemuan yang tidak disangka dek minda. Takdir seperti sedang mempermainkan hidup mereka. Segala kegilaan harus ditempuh bersama. Sehingga satu-persatu kunci titik persoalan mula terjawab.

Apokalips tanpa cahaya. Hanya yang tidak berputus-asa yang akan terus hidup.

Apakah rahsia yang mereka pegang sehingga boleh bekerjasama dan berjaya pula menerbitkan sebuah novel secara berkumpulan? Mari kita ikuti tips dan perkongsian mereka ini.

Tahniah buat ketiga-tiga penulis di atas kelahiran buku Dua Nyawa. Bukan selalu kita dapat peluang melihat sebuah buku yang memaparkan nama tiga penulis, lebih-lebih lagi buku bergenre fiksyen sains. Boleh ceritakan kepada para pembaca, bagaimana kerjasama ini boleh terbentuk?

Lokman:
Terima kasih banyak-banyak. Kerjasama ini terbentuk ketika Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) 2014 di PWTC. Kami bertiga ketika itu datang untuk sesi autograf penulis-penulis Buku Hitam Press. Sementara duduk sambil berbual-bual mengenai penulisan, tiba-tiba terdetik idea untuk menulis bersama menyiapkan sebuah novel. Ia spontan sangat.

Asmar:
Terima kasih. Kerjasama ini terjadi apabila perbualan yang pada mulanya hanya sekadar perbualan kosong ketika di PBAKL untuk mengeratkan silaturahim antara saya, Lokman dan Dalila, bertukar menjadi perbualan berkaitan buku dan lama-kelamaan kami bertukar menjadi serius seolah-olah kami bertiga dapat utusan dari langit yang mengatakan kami ada misi yang harus dilaksanakan. Kami perlu menawan sebuah dunia yang telah ditawan oleh alien yang bernama ‘keinginan’. *maaf mengarut* haha…

Dalila:
Syukur Alhamdulillah, terima kasih. Akhirnya penulisan ini selamat diterbitkan. Apa yang boleh saya kongsikan disini, perbualan antara saya dan Asmar telah menjadi kenyataan untuk bergabung menulis bersama-sama dan disertai Lokman sekaligus menjadikan kami trio. Tiga kepala bergabung untuk menghasilkan sebuah karya, menarik bukan? Walaupun baru sekali sahaja saya berjumpa dengan Asmar dan Lokman iaitu ketika di PBAKL dua tahun lalu ketika itu kami sama-sama menulis di bawah Buku Hitam Press, seperti orang kata, ‘chemistry’ itu ada. Betulkan Asmar, Lokman? (ketawa)

Pastinya ramai yang berminat hendak tahu bagaimana anda bertiga membahagikan rutin penulisan untuk menghasilkan novel ini. Bagaimana idea serta plot awalnya terbentuk? Siapa yang memulakan penulisan dan siapa yang menjadi orang terakhir mengedit keseluruhannya?

Lokman:
Masing-masing menyenaraikan idea-idea untuk dijadikan novel. Setelah berbincang, kami memilih idea yang secocok dengan tahap penulisan dan kemampuan kami. Sesudah itu, saya mengemukakan sinopsis ringkas. Saya membayangkan kami menulis dari point of view (POV) pertama pada mulanya dengan setiap penulis menulis dari watak masing-masing.

Namun begitu, setelah menggabungkan ketiga-tiga cerita dari ketiga-tiga watak, kami mendapati ia bermasalah pula kerana kami tidak menggariskan ciri-ciri watak kami dan memaklumkan kepada setiap penulis yang terlibat dalam penulisan ini.

Kami membahagikan tiga watak utama kepada setiap seorang penulis dan memulakannya serentak. Setelah masing-masing siap menyelesaikan manuskrip ini barulah saya mencantumkannya menjadi satu cerita.

Dalila:
Pada awalnya, kami membuka ruang untuk masing-masing melontarkan idea. Selepas itu, kami sebulat suara akan memilih idea, jalan cerita, watak yang bersesuaian. Dan seterusnya, baru dilakukan pembahagian tugas. Setiap tugas yang diberi akan ditetapkan tempoh sekian-sekian. Setiap kali habis tempoh tugasan, kami akan berbincang dan meneliti semula penulisan masing-masing samada jalan ceritanya dan ideanya saling berkait atau tidak. Selebihnya rahsia (ketawa) Lokman, Asmar koranglah cerita.

Asmar:
*kesat peluh* Sebenarnya idea awal Dua Nyawa ini adalah hasil daripada kami bertiga cuba berbincang dan tulis apa yang ada di kepala otak masing-masing. Sehinggalah muncul bermacam-macam cadangan dan kami bertiga sepakat untuk mengangkat tema yang telah digunakan dalam Dua Nyawa ini. Setiap kami akan mencipta watak sendiri dan gerakkan mereka di dalam latar yang telah ditetapkan (keadaan negara yang sedang chaos) sehinggalah mereka bertiga bertembung di dalam satu pertemuan. Maka bermula dari situ, kami akan bersama-sama tulis bab yang ada. Lokman akan memastikan jalan cerita itu tidak lari dari landasan asal.

Satu cabaran yang perlu diatasi oleh penulis berkumpulan adalah clash of ideas. Ini akan menimbulkan masalah jika setiap pihak berkeras mahukan idea masing-masing diterima, sehingga kadangkala ia membunuh dinamik serta semangat penulisan. Kongsilah sedikit bagaimana anda bertiga mengatasi cabaran sebegini.

Lokman:
Saya rasa ini berbalik pada ego penulis tadi. Oleh sebab itulah, saya lebih senang idea dicadangkan oleh penulis-penulis yang terlibat dan dibincangkan bersama. Tiada langsung percanggahan idea. Setiap idea akan dipertimbangkan baik dan buruknya. Kami memilih idea berdasarkan kemampuan masing-masing. Pendek kata, setiap percanggahan ataupun perselisihan pendapat diselesaikan melalui perbincangan yang berterusan. Jika hendak menulis berkumpulan, ego itu letak tepi. Itu saja.

Asmar:
Saya tidak pasti jikalau kami ada dan pernah bergaduh serta tarik rambut sebab idea kena tolak. *gurau*

Kami bertiga cuba untuk berbincang dengan baik sehingga menemui kata putus yang mutlak. Rasanya, dalam team ini, kami cuba meletak Lokman sebagai leader walaupun sebenarnya kami tidak pernah memutuskan sebegitu. Tapi di dalam sebuah kumpulan, harus ada seorang pemimpin untuk menggerakkan kumpulan itu. Jadi Lokman adalah orang itu di dalam kumpulan ini. Dia akan terus cuba memantau pergerakan kumpulan perisikan kami ini supaya dapat menawan kerajaan negara ini. Siapa yang tidak melaksanakan tugas akan kena tembak. *senyum*

Pendek kata, kami bertiga cuba untuk saling bertoleransi dan macam Lokman cakap, ego pada diri itu harus dibuang ke dalam laut dalam.

Dalila:
Haha. Menarik. Bekerjasama bersama Asmar dan Lokman sangat menyenangkan. Masing-masing bersikap terbuka. Senanglah bekerja dengan mereka berdua ni. Saya memang ‘recommend’ mereka berdua ni. Mereka sentiasa berkongsi idea dan tips. Tambahan lagi, saya masih amatur lagi dalam bidang ini berbanding mereka berdua yang lebih otai, namun memang tiada isu ‘buli’ atau  ‘clash of ideas’. Bagi saya, bersikap terbuka dan bertolak ansur itu memang sangat penting apabila bekerja secara kumpulan.

Apakah antara kebaikan dan juga kelemahan menulis secara berkumpulan? Tentunya anda semua mempunyai pengalaman menarik semasa menghasilkan novel sebegini. Ceritalah sedikit kisah-kisah menarik itu.

Lokman:
Kebaikan menulis secara berkumpulan adalah kita boleh mengeluarkan potensi ketiga-tiga penulis tadi lalu dimuatkan ke dalam sebuah novel. Sebagai contoh, saya memerlukan sentuhan Dalila Dahri dalam novel ini untuk mengeluarkan aspek juvenil watak remaja-remajanya. Asmar Shah pula bagi saya telah memberikan sisi ngeri yang terperinci dalam penulisan ini, yang pada hemat saya, tidak mampu ditulis dari sisi saya selaku penulis.

Kelemahan yang ketara pastinya isu ketidakselarasan. Ia boleh jadi pada plot, watak, dialog, gaya bahasa atau apa saja dalam jalan cerita tadi. Sebaik sahaja Asmar Shah dan juga Dalila Dahri menghantar bahagian mereka, saya mengesan terdapatnya percanggahan ciri-ciri watak yang ditulis. Saya selaku penjahit cerita terpaksa menyemak semula setiap dialog watak-watak tadi agar menampakkan ciri-ciri yang seragam. Masalah begini barangkali boleh dielakkan jika pembentukan watak tadi dibuat pada awal perbincangan.

Pastinya semua sedia maklum, menulis berseorangan itu sendiri sudah cukup sukar. Kini kita menambah lagi tahap kesukaran itu dengan menambah jumlah penulis untuk menghasilkan sebuah novel. Menyatukan kesemua idea dari kesemua penulis dalam satu cerita itu sendiri merupakan cabaran yang menyeronokkan.

Asmar:
Sebenarnya saya hampir berputus asa untuk menghasilkan lagi novel lain apabila masalah yang datang menimpa di dalam kehidupan sangat menyesakkan. Lama saya peramkan manuskrip di dalam komputer riba (entah saya tidak tahu kenapa) sehinggalah terbentuknya kumpulan ini dan saya cuba menulis semula. Jadi apabila mula menulis semula, ayat saya sentiasa tunggang terbalik dan penuh dengan bahasa-bahasa alien yang sukar untuk dimengertikan. Maka, adanya Lokman dan Dalila di dalam menghasilkan novel ini, mereka akan cuba tegur akan kesilapan yang saya buat yang saya sendiri tidak nampak. Di samping itu, mereka terus memberi semangat untuk terus menulis walaupun persaingan tinggi di dalam negara ini, tapi yakinlah ruang dan peluang akan sentiasa ada.

Banyak input yang saya dapat hasil bebelan mereka. Saya syukur dapat berkerjasama dengan mereka berdua yang sangat cool dan tak cepat sentap. Cuma terus-terang cakap, menulis berkumpulan, anda perlu berjumpa face to face. Itu lebih baik. Jadi memandangkan sekuntum bunga di dalam kumpulan ini jauh nun di sana, maka kami berdua harus ke Johor untuk membincangkan apa yang patut kami selesaikan. Mungkin lepas ni, bunga sekuntum tu yang harus datang ke KL pulak. Hahaha.. *gurau…*

Dalila:
Memang banyak cerita menarik. Tambahan lagi ini kali pertama saya menulis secara berkumpulan dan ‘dikelilingi’ oleh otai-otai yang terhangat di pasaran seperti Asmar dan Lokman ni. Ini memang satu peluang yang baik untuk saya untuk  belajar selok belok dunia penulisan, sambil bertukar pendapat dan mencedok tips dari mereka berdua. Disebabkan saya di Selatan tanahair dan mereka berdua di Kuala Lumpur, kami hanya berhubung melalui Whatsapp dan Facebook sahaja. Sehinggakan satu tahap, kami bercadang untuk berjumpa untuk mengemaskan lagi plot cerita ini, ah itulah kali kedua saya berjumpa dengan mereka. Di mana mereka berdua telah datang ke Johor Bahru semata-mata untuk perbincangan ini. Mereka memang ‘best partner’ saya. Terbaiklah orang kata. Bekerja sambil menulis memang mencabar, ditambah waktu saya bekerja tidak menentu, terkejar-kejar tempoh masa yang ditetapkan, syukur dapat ‘team mate’ yang memahami. Memang banyak cerita yang menarik, nak tahu lebih lanjut, jomlah sesekali kita ‘kopi’ sama-sama.

Jika tak keberatan, sudilah kiranya anda bertiga berkongsi beberapa nasihat kepada para penulis yang berminat hendak memulakan projek penulisan berkumpulan. Apa kriteria utama semasa memilih ahli pasukan? Bagaimana kita hendak menimbulkan semangat dan motivasi kepada rakan penulis, lebih-lebih lagi jika rakan penulis itu sudah putus asa menulis dan bercadang hendak berhenti separuh jalan?

Lokman:
Saya menyarankan anda memilih para penulis yang betul-betul berdedikasi pada penulisan dan tidak punya komitmen yang begitu membebankan. Penulis yang terlalu banyak komitmen pada perkara lain akan memberi tekanan kepada rakan-rakan lain lantas membantutkan proses penyiapan manuskrip.

Pilihlah rakan penulis yang fleksibel serba-serbi dari segi kekreatifannya. Jika penulis itu terlalu kaku dan punya set peraturan peribadi yang menjengkelkan dalam penulisan, usahlah diajak menulis bersama. Menulis secara berkumpulan memerlukan kita meletak ego kita ke tepi dan menjulang tinggi muafakat dan sikap bertolak-ansur.

Setiap idea besar untuk penulisan tidak semestinya mampu dipikul oleh semua penulis. Ada idea yang memerlukan kematangan penulis. Ada idea yang memerlukan pengalaman yang lebih. Penulisan novel sejarah misalnya, memerlukan kepakaran dalam aspek fakta yang tinggi. Pilihlah rakan-rakan penulis yang mampu mendukung idea tadi. Ia untuk memastikan karya yang terhasil, terjaga kualitinya.

Setiap penulis tidak berputus asa tanpa sebab. Kenal pasti puncanya dan cuba selesaikan bersama-sama. Beban masalah tersebut harus dikongsi dan dibincangkan agar penyelesaian yang tepat boleh diperolehi. Namun begitu, sekiranya penulis tadi sudah menarik diri, usah dipaksa. Hormati keputusan rakan anda. Penulisan tidak boleh dipaksa.

Asmar:
Pilihlah rakan kumpulan yang tidak punyai sikap hangat-hangat tahi manuk (ayam). Saya tak suka manusia spesies ini. Tak kisahlah dia menulis lambat (macam saya), berfikir lembab (macam saya) atau susah nak dihubungi dan lain-lain, yang penting komitmen itu harus ada. Pilih manusia yang senang dibawa berunding. Jangan pilih penulis yang terkenal dan meletup-letup di pasaran tapi perangai macam hog. Ikut kepala sendiri dan besar kepala. Kumpulan anda tidak akan bergerak ke mana-mana.

Memotivasikan diri? Banyakkan bergaul dengan penulis sama ada bestseller atau tidak. Jangan banyak bergaul dengan penulis muka buku dan twitter saja. Cari penulis yang layan kau dengan baik walaupun kau bukan siapa-siapa. Kalau jumpa penulis kerek yang langsung tak pandang kau sebab kau bukan penulis terkenal dan ‘mr.popular’ dan layan acuh tak acuh bila kau berbual dengannya atau minta pendapat, kau halakan pistol dan tembak kepalanya. Eh gurau! Kau carilah penulis lain. Kat negara ni banyak lagi penulis yang baik dan boleh memberikan inspirasi untuk anda lebih bersemangat menulis. Lokman contoh yang baik. Berkawanlah dengan dia. Itupun kalau dia tak berubah. Hakakaka…

Owh ya, kalau anda ingin menulis, carilah publisher yang betul-betul anda yakin. Ya macam Lejen (mungkin). Yang rasa anda tidak akan dianaktirikan apabila anda bukan penulis bestseller. Jadi pemilihan publisher juga sangat penting. Kalau tidak, anda akan hilang semangat dan tenggelam di dalam lopak kesedihan yang akan membuatkan anda akan pegun di dalam dunia hampa. Lalalala…

Dalila:
Bagi saya, bekerja secara kumpulan ini memang menarik. Banyak perkara yang boleh kita belajar dan kongsi antara satu sama lain. Saya bersyukur kerana mempunyai ‘team mate’ seperti Asmar dan Lokman. Memang terbaiklah. Untuk anda yang berminat menulis secara berkumpulan, carilah mereka yang ada ‘chemistry’ atau ‘sebulu’ dengan diri anda. Mereka ini lah yang  akan mempengaruhi ‘mood’ penulisan anda. Bukan apa, risiko untuk penulisan itu terhenti di pertengahan jalan itu ada. Harap dijauhkanlah perkara seperti itu terjadi. Bagi mereka yang berputus asa itu, tanamkan dalam diri – ‘Jika orang lain berjaya, kenapa tidak aku? Jika orang lain boleh lakukan,kenapa tidak aku?’. Malaysia bolehkan. (ketawa). Untuk capai sesuatu kejayaan itu memang banyak ujian dan kegagalan yang akan kita tempuhi, tapi walau apapun berlaku jangan pernah sekali mengalah. Kuatkan semangat.

~

Jangan lepaskan peluang untuk mengikuti sambungan sesi bual bicara bersama Asmar Shah, Dalila Dahri dan Lokman Hakim minggu depan. Mereka akan membincangkan mengenai watak, latar dan juga mesej penting yang ingin disampaikan melalui novel fiksyen sains Dua Nyawa itu.

Novel Dua Nyawa boleh dibeli secara atas talian dari laman web Fixi, Lejen Press atau bookcafe.com.my.