Bicara Novel SaiFai “Selestial” bersama Lokman Hakim, Bahagian 1

Sempena berlangsungnya Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) 2016 dan juga kelahiran dua novel SaiFai terbaru terbitan Simptomatik Press, Pena SaiFai telah memutuskan untuk menyiarkan artikel berkaitan dua penulis hebat – Fahmi Mustaffa dan Lokman Hakim sepanjang minggu ini.

Fahmi Mustaffa muncul dengan karya SaiFai terbarunya bertajuk Suatu Hari Nanti Manusia Akan Melupakan Tuhan. (Tag: Minggu Fahmi Mustaffa)

Lokman Hakim pula muncul dengan karya SaiFai bertajuk Selestial. (Tag: Minggu Selestial)

Cover Selestial Full

Sinopsis Selestial:

Apabila mereka terkandas di Marikh, ia membangkitkan satu interaksi penting buat manusia dengan kewujudan sarwajagat.

Razali, seorang angkasawan ketika itu, tidak tahu adakah ia satu kecelakaan atau anugerah.

Dua kewujudan berbeza berusaha untuk memahamkan dirinya akan situasi alam semesta mereka. Dan makhluk-makhluk itu, The Things & The Phosphorus, menjelajah zaman silamnya, mengaburi masa depannya dan menghantui nilai-nilai kehidupan manusia melalui otaknya.

D7 Sentul menjadi medan pertembungan fikiran dan falsafah kehidupan yang berbeza nahunya. Selaku manusia, Razali sedar, dia mendepani satu kewujudan yang begitu transendental.

Terlalu transendental, hingga dia meragui kewujudannya sendiri.

Melihat kepada tajuk Selestial, kita sudah boleh mengagak bahawa novel ini mempunyai kaitan dengan unsur samawi dan cakerawala (bintang dan planet di langit). Malah cover yang digunakan adalah seorang angkawasan yang saya kira sangat tepat dengan temanya. Boleh Lokman ceritakan berkenaan pemilihan tajuk dan juga cover cantik ini?
Pada asalnya, tajuknya berjudul ‘Marikh’. Saya berjumpa dengan penerbit semasa acara Wiken Bangi pada 9hb April 2016 dan mereka bertanyakan perihal cover yang saya inginkan. Ia sukar bagi saya sebenarnya, kerana saya lebih gemar penerbit sahaja yang memikirkan perihal cover buku yang akan diterbit, kerana saya berpendapat mereka lebih arif dalam menentukan cover yang menepati citarasa pembaca berbanding dengan penulis.

Dalam kepala saya, saya membayangkan watak angkasawan sepertimana di dalam video klip lagu Black Star dendangan mendiang David Bowie.

David Bowie Skull

Tengkorak di dalam sut angkasawan itu cukup mengagumkan saya. Saya nampak perkaitannya dengan Enigma III dalam naskhah ini. Maka saya mahukan imej angkasawan tetapi disulami kegelapan seperti mana yang terpapar pada cover itu. Saya sukakannya.

Pemilihan tajuk Selestial amat pantas. Saya dimaklumkan cover telah siap pada 15hb April tersebut tetapi tajuknya agak klise jika hendak digandingkan dengan cover sebegitu gelap. Saya memberi lima tajuk yang saya kira sesuai dan Selestial merupakan salah satu daripadanya.

Apakah ilham dan idea yang menjadi cetusan inspirasi Lokman sehingga lahirnya novel Selestial ini?
Semuanya bermula dari perbualan aneh-aneh antara saya dengan adik saya, Abdul Rauf. Kami membicarakan perihal kemungkinan makhluk asing itu wujud dalam bentuk yang tidak mampu ditafsir akal manusia. Saya memikirkan satu fiksyen untuk membicarakan konsep ini secara meluas. Saya mahu sangkal semua teori-teori penafian kewujudan makhluk asing itu secara menyeluruh. Namun saya tidak mampu memberikan satu kertas kerja yang khusus dan secara teknikalnya, tepat.

Saya hanya punya idea. Dan selaku seorang pengarang fiksyen, seeloknya saya huraikan ia selaku fiksyen terlebih dahulu sebelum dikembangkan ke medium yang lebih memberi tumpuan pada perincian fakta-fakta yang dikemukakan.

Sebelum menghantar Selestial kepada penerbit, Lokman khabarnya telah memberi peluang kepada lima orang pembaca beta untuk membaca draf manuskrip ini. Mengapa Lokman memilih untuk melakukan sedemikian?
Mungkin ramai yang sedia maklum, saya sedang mengarang karya sains fiksyen untuk dihantar ke sayembara. (Baca: Sayembara Novel Fiksyen Sains Dan Teknologi UTM-Utusan Musim Ke-4)

FrontPageSayembara

Selama ini saya menulis dengan tidak meletakkan kepercayaan pada sesiapapun melainkan editor penerbit untuk menyemak karya saya. Memandangkan terdapat desas-desus yang mengatakan karya-karya yang telah dihantar ke sayembara akan diadili juga ketepatan bahasanya, maka saya berpendapat saya harus mengambil inisiatif untuk memastikan karya yang saya hantar itu berkualiti.

Dalam kepala saya ketika itu, adalah ‘beta reader’. Lima orang pembaca dan pengkritik terpilih akan membaca karya saya dan memberitahu saya sebarang kelemahan untuk diperbaiki. Saya masih berpendapat penggunaan ‘beta reader’ adalah satu teknik yang baik.

Memandangkan feedback dari beta reader yang dapat saya rumuskan selaku ‘depressing’ & ‘dark’, maka saya memutuskan ia tidak sesuai untuk sayembara.

Bila mendapat  feedback daripada para pembaca yang mengatakan bahawa karya Lokman itu agak ‘dark’, ‘depressing’ dan sukar difahami — adakah ini sesuatu yang menggerunkan atau menyeronokkan buat Lokman?
Bagi saya ia menyeronokkan. Saya memang menulis cerita itu begitu. Saya rasa saya belum lagi membaca karya SaiFai lokal yang ‘dark’, ‘depressing’ dan sukar difahami seperti ini. Sekurang-kurangnya saya telah menempel satu karya sebegini pada kanvas arena penulisan SaiFai lokal yang masih banyak ruang untuk diisi.

Ini bukan kali pertama Lokman menulis novel SaiFai bersifat spekulatif. Novel-novel SaiFai Lokman sebelum ini adalah Retina, Dua Nyawa, Bala Tentera Tuhan, Dunia Tanpa Tuhan dan juga Debat Manusia Tuhan.

Sebagai seorang penulis yang laju dan banyak menulis, apa yang Lokman lakukan untuk memastikan karya seterusnya tidak bertindih dari segi konsep atau berulang-ulang dari segi penceritaan (dengan karya sebelumnya)?
Sukar sebenarnya untuk memastikan karya seterusnya tidak bertindih konsep dan berulang-ulangan. Tambahan pula saya seorang yang laju menulis. Namun apa yang saya lakukan adalah memperbanyakkan bacaan dalam masa yang sama dan bereksperimen dengan setiap penulisan manuskrip.

Idea yang diperolehi akan dipertimbangkan terlebih dahulu sebelum dikembangkan menjadi sebuah novel. Jika ia membawa hala tuju yang begitu mirip dengan kebanyakkan novel saya, saya akan menulis subjek yang lain. Ia mudah dikenalpasti melalui proses peleraian idea semasa merangka jalan cerita.

Tiga watak utama yang mendukung novel ini ialah Razali, The Things & The Phosphorus. Boleh Lokman huraikan dengan lebih lanjut mengenai mereka? Siapakah yang menjadi inspirasi untuk Lokman mencipta watak-watak ini?
Setepatnya bukan siapa, tetapi apa. Apakah inspirasi saya untuk mencipta watak-watak ini? Baik. Razali merupakan perlambangan kepada manusia itu sendiri. Setiap peristiwa, setiap watak-watak manusia yang menjadi poin interaksi kepada Razali merupakan satu karakter manusia yang saya himpunkan selaku pecahan-pecahan konsep. Razali adalah tunjang, merupakan otak kepada rangkaian kepada sifat-sifat lazim seorang manusia yang digambarkan pula oleh watak-watak sampingan di dalam novel ini. Agama, ketidakpercayaan, kesangsian, skeptikal dan juga kebebalan. Aspek-aspek ini rawak dan terdapat dalam seorang manusia.

Razali dan komponen-komponen watak-watak manusia di dalam ini adalah satu gambaran manusia secara menyeluruh.

Untuk memahami manusia, makhluk asing haruslah memahami manusia itu secara menyeluruh. Namun kita harus mengerti juga, terdapat kebarangkalian wujudnya dua jenis makhluk asing. Pertama sekali, kelompok yang sudah melangkaui batasan teknologi dan persempadanan angkasa yang luas, dan ini diwakili oleh The Things. Penggunaan nama ‘The Things’ menggambarkan betapa manusia itu (Razali) tidak mampu memberi satu nama yang khusus kerana dia tidak dapat menggambarkan The Things secara tepatnya. The Things melambangkan kedangkalan akal manusia untuk melepasi batasan pemikiran yang begitu terhad.

Kedua, kelompok yang setara dengan manusia, tetapi masih di luar konteks ‘kehidupan’ buat manusia. Ini digambarkan pula oleh The Phosphorus merangkap The Martian. Anda boleh melihat konsep dualiti diaplikasikan terhadap makhluk-makhluk asing ini. Tujuannya adalah agar kita mengerti, mereka (makhluk asing) tidak mencapai tahap Tuhan Yang Esa dan harus bergerak selaku satu kelompok untuk meniru kebolehan yang berada di luar kemampuan fikiran manusia.

Saya ingin menyentuh lebih lanjut mengenai watak Razali. Di sepanjang novel ini, watak Razali begitu terganggu dan sering berasa was-was dengan apa sahaja pengalaman yang sedang dialami. Dia tidak tahu samada peristiwa yang berlaku adalah benar, atau pun sekadar permainan oleh kumpulan makhluk asing itu. Pembaca seperti saya juga dapat merasai kekeliruan Razali, sehingga pada satu tahap turut terasa terganggu juga dengan keanehan-keanehan yang sering mengunjungi Razali.

Lihat:

Aku capai pistol lalu aku masuk ke dalam kereta. Ayah tampak panik benar. Peluh membasahi setiap rengkuh urat yang ada.

“Abah jangan bergerak!” aku acukan pistol itu ke arah ayah. Dia berhenti dengan apa sahaja perbuatannya dan lirikan matanya ketika itu penuh dibaur perasaan takut yang tak berkesudahan.

“Kau.. kau.. jangan bunuh aku!” ujarnya.

Bagaimanalah tergamak aku hendak membunuhnya? Aku sendiri menggeletar dengan pistol itu. Tambahan pula aku sedang mengacukan pistol itu ke arah ayah. Ayah. Orang yang membesarkan aku satu ketika dahulu dan menyayangiku sepenuh hati. Aku tiada bukti untuk mengatakan dia yang berada di depanku ini hanya sekadar penyamar. Boleh jadi dia bukan makhluk Marikh yang menjengkelkan itu.

Ketika itulah aku lihat cacing-cacing itu, halus dan ligat, menjalar keluar dari tapak tangan. Kelihatan ngeri, dan aku memalingkan wajahku dari melihat pemandangan ngeri itu. Namun aku tak dapat padamkan imej tatkala puluhan cacing-cacing halus itu menjalar keluar dari setiap koyakan sekecil jarum pada tapak tanganku itu. Aku pejamkan mata dan dapat merasa bagaimana pergerakan cacing-cacing itu buatkan tapak tanganku menggeletar hebat.

Krishnan dan Mitchelle tersenyum sebelum berjalan ke tengah pentas sambil berpimpinan tangan. Saya mangut dan terus kaku di tempat saya berdiri. Saya melihat mereka seolah menari sebelum jasad mereka menyatu laksana ia satu bayang. Jisimnya punah dan digantikan dengan satu perebakan jirim gelap yang cukup padat zulmatnya. Ketakutan, saya mula berlari. Namun semakin jauh saya berlari, saya merasakan masa seolah bergerak begitu perlahan.

Saya pernah membaca perihal ini. Masa bergerak perlahan apabila kita mendekati lohong hitam. Namun adakah ia bermakna mereka berdua sudah berjaya meniru mekanisme lohong hitam itu tadi? Saya selaku bekas angkasawan tidak menyangka peradaban makhluk asing sudah tiba ke peringkat ini.

Watak Razali ternyata telah berjaya ‘memindahkan’ segala rasa aneh yang dialami semasa menghadapi gangguan makhluk asing itu kepada para pembaca. Apakah yang Lokman tumpukan (atau lakukan) untuk berjaya mencipta babak-babak aneh Razali ini?
Dengan membayangkan diri saya selaku makhluk asing tadi. Apabila saya membayangkan diri saya selaku The Phosphorus ataupun The Things, maka saya mahu membedah pemikiran saya, memori-memori saya dan membentangkannya seolah ia merupakan kolektif spesimen-spesimen aneh yang harus dibedah.

Saya bogelkan memori saya ketika saya berada di perpustakaan semasa kecil. Saya gunakan mimpi ngeri dikerumuni cacing-cacing buas pemakan daging. Saya aplikasikan juga pengalaman menarik semasa saya berada di sebuah galeri lukisan di D7, Sentul. Ketiga-tiga memori ini adalah benar, tetapi saya bayangkan saya membungkus elok-elok memori-memori ini dan memberinya kepada diri saya yang tidak saya kenali. Yakni, The Things/The Phosphorus. Mereka akan melihatnya dari aspek yang tidak pernah saya lihat. Barangkali proses ini yang membuatkan watak Razali kelihatan berjaya ‘memindahkan’ segala rasa aneh itu kepada para pembaca.

~

Besok: Ikuti perkongsian Lokman Hakim tentang teknik-teknik penulisannya yang unik buat Selestial, termasuklah menggunakan kaedah Fibonacci Sequence sebagai asas membentuk novel itu.

Profile Lokman 1

Lokman Hakim adalah jurutera awam untuk pelbagai kontraktor pembinaan dari 2007 sehinggalah sekarang. Mengambil jurusan kejuruteraan awam di Universiti Teknologi MARA dari tahun 2005 sehingga 2007. Daripada tahun 2007 sehingga 2011, beliau merupakan seorang pemuzik yang cuba memahami manusia dengan muzik. Kini beliau lebih gemar menonton kelakuan manusia-manusia di kopitiam-kopitiam merata Lembah Klang selaku rujukan untuk penulisan karya-karyanya. 

Telah menulis dengan Roman Buku, FIXI, Buku Hitam Press dan Lejen Press setakat ini. Harapan beliau adalah untuk terus-menerus berkarya biar dalam bentuk apa sekalipun, kerana baginya, imaginasi itu tiada batasan langsung.

Kunjungi reruai Simptomatik Press di Booth A3094 – A3095 (Thukul Bersekutu) di PBAKL untuk mendapatkan buku-buku SaiFai terbaru mereka.

Buku Baru Simptomatik Press

Cerpen SaiFai Lokman Hakim bertajuk Arca Kehidupan dimuatkan di dalam Antologi Cerpen X-traordinari Imagikata. (Baca Di Sebalik Tabir: Antologi Cerpen X-traordinari Imagikata)

Imagikata Cover

Antologi Cerpen X-traordinari Imagikata boleh didapati di PBAKL di booth PTS dan juga boleh dibeli secara atas talian di Bookcafe.com.my.

peta-lokasi-klibf

Jangan lepaskan peluang untuk menemui Lokman Hakim di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) pada 6 Mei 2016 jam 4.30 petang, di mana Lokman akan berbicara lebih lanjut tentang novel Simulasi dalam forum “Penerokaan Cerita Sains Fiksyen”. (Baca Minggu Simulasi)

Poster PTS - Simulasi

 

Advertisements

One thought on “Bicara Novel SaiFai “Selestial” bersama Lokman Hakim, Bahagian 1

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s