Wawancara Bersama Ahmad Patria Abdullah

Pena SaiFai berasa cukup bertuah kerana berpeluang mewawancara penulis fantasi dan cereka sains tersohor di Malaysia, Ahmad Patria Abdullah.

0 Profile

Berikut disertakan biodata beliau:

Ahmad Patria adalah anak sulung kepada Sasterawan Negara, Dato’ Abdullah Hussain. Novel pertama beliau, Permata Aurorius, buku pertama dalam siri fantasi Saga Artakusiad, diterbitkan pada 1987, sewaktu beliau berumur 17 tahun. Novel ini terpilih sebagai novel remaja terbaik oleh Majlis Kemajuan Buku Kebangsaan dan disifatkan sebagai novel fantasi terbaik pernah dihasilkan dalam bahasa Melayu (Johan Jaafar, Berita Harian).

Ahmad Patria telah menghasilkan sembilan buah novel dan kini sedang menulis buku kedua dalam siri fantasi terbarunya, Kronika Nashan. Beliau adalah seorang Ahli Farmasi, sudah berkeluarga dan kini menetap di Seremban, Negeri Sembilan.

Awal pembabitan penulisan abang, abang sebenarnya amat mesra dengan penulisan fantasi dan juga fiksyen sains, namun sekarang, abang jelas lebih menekuni fantasi (cerpen yang dikirimkan kepada DS juga bertema fantasi), adakah ini disebabkan abang lebih selesa dengan fantasi (menyelesaikan Saga Artakusiad) atau ada faktor lain?

Alhamdulillah, Permata Aurorius, novel pertama saya yang diterbitkan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka (terima kasih Dewan Bahasa dan Pustaka, terima kasih, terima kasih) pada tahun 1987, adalah sebuah novel fantasi. Maka pembabitan saya di dalam dunia penulisan bermula dengan genre berkenaan. Pada waktu itu, belum ada yang menulis sepertinya dalam suasana kesusasteraan tanahair, sehingga saya dianggap sebagai pengasas genre fantasi Malaysia dengan kemunculan Permata Aurorius, yang diikuti oleh novel kedua Saga Artakusiad iaitu Kota Arialun, juga pada tahun yang berikutnya. Yang demikian itu sejarah membuktikan bahawa genre fantasi senantiasa menjadi pilihan saya mendahului yang lain.

Saga Artakusiad 2010

Barangkali ini adalah kerana asal saya sebagai peminat genre berkenaan. Sehingga ke hari ini, novel yang paling mengesankan adalah Lord of the Rings karya JRR Tolkien. Saya pertama kali membacanya pada tahun 1978 dan sehingga ke hari ini, saya masih membacanya, sekali-sekala, apabila ada waktu terluang.

Namun saya tidak juga mengabaikan fiksyen sains, masih menulisnya untuk peminat. Perang Bayang, karya terbaru saya, adalah dari genre tersebut.

Abang pernah menulis siri cerpen berkait, AMUK, bermula tersiar bulan Mei 1993 dalam majalah Dewan Kosmik. Siri itu bolehlah dikatakan sebuah opera angkasa atau tema penjelajahan/perisikan angkasa yang serius ditulis di Malaysia. Apakah sumber inspirasi abang sewaktu memulakannya?

Amuk

Sumber inspirasi saya tentunya opera angkasa Star Wars karya George Lucas, yang menggegarkan dunia kanak-kanak saya. Juga novel perisikan dan espionaj yang menjadi kegemaran saya sejak dari kecil, seperti Moscow Rules oleh Robert Moss, The Cardinal of the Kremlin oleh Tom Clancy dan Firefox oleh Craig Thomas.

Barangkali sukar dipercayai, tetapi saya memulakan pembacaan novel berat pada usia yang sangat muda. Pada usia 12 tahun, saya sudah pun membaca The Rising Sun : The Decline and Fall of the Japanese Empire karya John Toland yang memenangi anugerah Pulitzer, sebuah buku berbahasa Inggeris setebal 976 muka surat. Bayangkanlah! Seorang anak Melayu yang masih belajar dalam Darjah 6 di sekolah rendah membaca buku seperti itu. Saya masih ketawa mengenangkannya. Dan pada waktu itu, saya sudah pun selesai membaca Tolkien!

Dan saya masih memiliki buku John Toland itu sehingga ke hari ini, 36 tahun kemudian (walaupun sudah tidak mempunyai kulit hadapan lagi).

John Toland

Menariknya tentang AMUK, terdapat satu jalinan kronologi yang panjang, suatu sejarah pembinaan dunia dan teknologi dalam dunia futuristik itu. Bagaimana hal ini dicipta?
Pembentukan sebuah dunia rekaan sebagai latar naratif merupakan teknik pilihan saya sejak dahulu. Kebanyakan karya saya akan bermula dari dunia rekaan tersebut dan kemudian berkembang di dalamnya sehingga ke bahagian perleraian. Bukan sahaja bagi siri AMUK, malah untuk siri Saga Artakusiad, juga novel terbaru saya Aristokra, buku pertama dalam siri Kronika Nashan. Elemen ini sangat kritikal dan merupakan komponen penting dalam pengkaryaan saya.

Aristokra

Dunia rekaan yang menjadi latar naratif karya saya terbina menerusi beberapa prinsip. Yang pertama, ia mesti menarik kerana jika tidak, saya akan hilang minat terhadapnya. Yang kedua, dunia rekaan tersebut mesti berdasarkan realiti, supaya karya yang dihasilkan meyakinkan. Jika latar naratif tersebut berbantah dengan realiti, maka perlu ada alasan yang meyakinkan mengapa ia demikian. Yang ketiga, perlu ada metod serta justifikasi dalam pembinaan dunia rekaan tersebut. Ini bererti kedudukan serta taburan elemen di dalam latar naratif berkenaan adalah terancang, bukan sesuatu yang rawak.

Proses pembinaan dunia rekaan ini biasanya tersusun menurut lojik. Barangkali ini adalah warisan pemikiran profesional saya selaku Ahli Farmasi, yang terlatih mengikut kaedah saintifik.

Abang tidak mahu menyambung kembali AMUK dan perjalanan kisah Maisara, Mustang dan Konfederasi? Tidak ada percubaan untuk membukukan AMUK?
Saya sudah menyambung kembali kisah konflik kuasa besar Persekutuan dan Konfederasi di dalam siri terbaru saya, Perang Bayang.

Apakah buku pertama SaiFai yang abang baca?

The Tripods CollectionSeingat saya, buku SaiFai pertama yang saya baca adalah The White Mountains oleh John Christopher, buku satu dalam The Tripod Trilogy. Saya membacanya pada tahun 1978. Kemudian The City of Gold and Lead dan selepasnya The Pool of Fire, buku kedua dan ketiga dalam trilogi berkenaan.

Penulis SaiFai kegemaran abang? Mengapa?

Penulis SaiFai kegemaran saya ialah Fred Saberhagen. Ini adalah kerana pada pendapat saya, novel beliau bertajuk Empire of the East adalah karya SaiFai yang paling hebat, mengatasi Ender’s Game tulisan Orson Scott Card, yang juga amat saya minati. Ini adalah dua penulis SaiFai kegemaran saya.

Fred Saberhagen dan Orson Scott Card. Terbaik!

Fantasi pun mempunyai pengikut yang lebih besar daripada fiksyen sains di Malaysia, benar? Mengapa?
Pada saya soalan ini berdasarkan persepsi serta tertakluk kepada tafsiran individu, kerana saya tidak pasti bilangan sebenar pengikut fantasi berbanding fiksyen sains. Juga, terdapat pertindanan antara keduanya, kerana ramai juga peminat fantasi yang mengikuti fiksyen sains dan sebaliknya.

Barangkali persepsi bahawa fantasi mempunyai pengikut yang lebih ramai serta lebih popular berbanding fiksyen sains diwarnai oleh bilangan karya fantasi yang banyak. Namun kejayaan siri AMUK serta peningkatan bilangan edaran Dewan Kosmik sewaktu majalah berkenaan memuatkan cerita berkenaan setiap bulan, membuktikan bahawa fiksyen sains juga mampu menjadi bacaan popular. Sehingga ke hari ini, meskipun 20 tahun sudah berlalu sejak saya berhenti menulis siri AMUK pada tahun 1995, saya masih menerima permintaan untuk siri tersebut.

Boleh dikatakan, genre fantasi lebih mudah dihirup oleh pembaca wanita dan genre SaiFai lebih mudah dihirup oleh pembaca lelaki, setuju?
Pada saya soalan ini juga berdasarkan persepsi serta tertakluk kepada tafsiran individu. Dan saya tidak bersetuju, kerana secara jujurnya saya tidak gemar stereotaip sedemikian.

Sebelum menulis, apa yang terlintas dahulu dalam kepala?
Perkara pertama yang melintas dalam fikiran sebelum menulis adalah kesedaran bahawa ilham kepunyaan Allah dan bukan milik saya.

Apakah perkara yang paling penting yang mesti ada dalam seorang pengarang SaiFai?
Pada pendapat saya, perkara paling penting bagi seorang pengarang SaiFai adalah memahami konsep sains. Jika mahu menulis SaiFai, mesti mengenali sains, harus mengetahui apa itu sains.

Abang juga pemerhati SaiFai kita (abang ada menilai manuskrip/hakim), abang rasa, apakah masalah penulis muda SaiFai kita sekarang?
Pada pendapat saya, masalah penulis muda SaiFai adalah dari segi konseptual. Tidak ramai yang memahami konsep sains. Mereka yang mahu menceburi bidang ini harus memahami bahawa sains adalah suatu disiplin yang berdasarkan bukti serta mempunyai metodologi yang jelas (Science is evidence based, with clearly defined methodology).

Maka setiap karya SaiFai yang baik perlu bermula dari pemahaman konseptual ini. Penulis mesti memahami bahawa sains adalah disiplin yang berdasarkan kepada bukti berserta metodologi.

Juga, apabila menulis SaiFai, perlu mempunyai kekuatan ilmu berkenaan subjek yang ditulis, kerana demikian tuntutan konseptual karya berkenaan. Kita tidak perlu menjadi seorang saintis untuk menulis SaiFai, malah ramai juga penulis SaiFai ternama yang bukan berasal dari latarbelakang sains, tetapi penyelidikan berkenaan subjek yang ditulis adalah wajib. Contohnya, jika kita menulis tentang opera angkasa, kita hendaklah membuat penyelidikan tentang angkasa lepas, perlu mempunyai pengetahuan asas tentangnya.

Apa yang dapat saya katakan, sewaktu menjadi hakim pertandingan fiksyen sains, lebih kurang 80% karya yang diberikan kepada saya untuk dinilai tidak menepati definisi fiksyen sains dan lebih bercorak pengembaraan atau fantasi yang sekadar berlatarkan angkasa lepas. Maka markah yang saya berikan paling rendah, sehingga disoal oleh pihak penganjur pertandingan, mengapa demikian!

Selain daripada dua perkara di atas, penulis juga perlu banyak membaca karya fiksyen sains ternama, supaya boleh mempelajari bagaimana pengarang besar genre berkenaan menulis.

Maka pada pandangan saya, kelemahan penulis muda SaiFai kita adalah kerana mereka tidak mempunyai kefahaman konseptual tentang sains, tidak mempunyai kekuatan ilmu kerana kurang membuat penyelidikan serta tidak memiliki kekuatan teknik kerana kurang pembacaan.

Apakah lagi percubaan yang perlu dibuat oleh kita untuk memajukan genre SaiFai?
Pada pandangan saya, kita sebenarnya mempunyai ramai penulis SaiFai yang hebat serta berbakat. Namun mereka berhenti menulis, atau tidak lagi mahu menulis, kerana sumbangan mereka sering tidak dihargai. Bayaran yang mereka terima bukan sahaja kecil, malah kadang-kadang sangat lewat. Keadaan ini tentunya sangat mengecewakan.

Yang demikian itu, pada saya, apa jua percubaan untuk memajukan genre SaiFai akan gagal tanpa memberikan keutamaan kepada kebajikan penulis SaiFai. Negara kehilangan ramai bakat penulisan SaiFai, kerana kebajikan penulis sering terabai akibat dasar serta polisi penerbitan yang tidak meletakkan penulis sebagai keutamaan, malah menempatkannya pada kedudukan belakang. Sikap ini bukan sahaja di Malaysia, malah berlaku di peringkat antarabangsa.

Karya fiksyen sains saya pernah terpilih untuk menjadi bahan teks pengajian Bahasa Melayu di sebuah negara asing. Dan mereka mengirim surat kepada saya meminta supaya ianya diberikan secara percuma! Saya ketawa membacanya, tetapi ekspresi berkenaan penuh ironis. Saya memikirkan bahawa pembekal kertas perlu dibayar, penerbit buku juga perlu dibayar, tetapi penulis yang menghasilkan kandungan buku berkenaan, kalau boleh, tidak perlu dibayar.

Tipikal.

Bagi abang, dalam 10 tahun lagi, apakah akan berlaku dengan SaiFai dan fantasi?
Pada pandangan saya, selagi kebajikan penulis SaiFai dan fantasi tidak diberi keutamaan, kita akan terus berada di aras ini.

Namun saya berikrar bagi pihak semua penulis SaiFai dan fantasi Melayu, insyaAllah, meskipun genre SaiFai dan fantasi tidak membangun seperti yang kita harapkan, tetapi ia tidak akan hilang. Akan ada penulis SaiFai dan fantasi Melayu yang terus berjuang, meskipun dalam keadaan serba kekurangan. Sungguh, kami sudah biasa dengan keadaan itu.

Dan suatu hari nanti, insyaAllah, kami tetap akan berjaya.

~

Jangan lepaskan peluang untuk menemui Ahmad Patria sempena Majlis Pelancaran Novel Aristokra di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) pada 8 Mei 2016 jam 4.00 petang.

Poster PTS 8 Mei - Aristokra

Promo Aristokra

Novel Aristokra: Kronika Nashan ini boleh didapati di PBAKL yang akan berlangsung pada 29 April – 9 Mei 2016 di booth PTS.  Ia juga boleh dibeli secara atas talian di bookcafe.com.my

peta-lokasi-klibf

Advertisements

Ulasan Buku “Aristokra: Kronika Nashan”

Aristokra

Tajuk Buku: Aristokra: Kronika Nashan
Pengarang:
Ahmad Patria
Penerbit:
Penerbit X
Tahun Terbitan:
2016
Halaman: 
384

SINOPSIS

Nashan.

Sebuah negara kecil jauh ke utara Aurora, yang kini diperintah oleh Melyn ien Sarra iea Nashrain, puteri dan Aristokra yang terakhir. Daerah legenda dan mitos, paling gemilang antaranya adalah Spiara Bulwar, kisah epik yang menceritakan persahabatan pahlawan terbilang itu dengan Shilrung, serta pertarungan mereka menentang Krodra, gergasi samudera yang menggerunkan.

Dan kini pemerintahan Melyn diancam bahaya.

Sursis, pahlawan adi dan panglima gagah dari banjaran gunung jauh, mahu menakluki Nashan. Kehadiran Mori, kesatria misteri yang dikirim oleh Artakus, Lodra Perang Aurora, bakal mengubah segala-galanya. Namun, kehebatannya tidak dapat menandingi kegagahan Sursis, yang belum pernah tewas dalam pertempuran. Percaturan Merkia, wizra terulung yang menguasai magis tinggi, memberikan sinar harapan dalam usaha mereka menentang ancaman musuh. Namun, rahsia yang bakal menentukan takdir seluruh Nashan tersembunyi dalam legenda Spiara Bulwar. Firasat murni dan magis tinggi, persahabatan sejati dan pengkhianatan misteri, kesemuanya tergabung dalam perjuangan Melyn ien Sarra iea Nashrain, puteri Kushan yang pintar dan jelita, yang paling terkenal dengan hanya satu gelaran: Aristokra.

ULASAN

Saya tidak akan menceritakan rantaian plotnya. Tak adil untuk orang yang baru nak membacanya. Saya akan menceritakan aspek-aspek menarik yang saya ketemui dalam karya epik ini selaku contoh yang boleh diaplikasikan dalam penulisan fiksyen secara umumnya.

1. Garapan naratif yang berkesan

Saya tertarik dengan bagaimana karakter-karakter di dalam novel ini berinteraksi. Dengan menggunakan perkara-perkara asas seperti lirikan mata, pelontaran suara dan juga pergerakan tubuh, disulami pula dengan keindahan ayatnya menjadikan situasi itu hidup. Dialognya digarap dengan naratif kemas sekali.

Antara babak-babak yang saya suka dan menggambarkan betapa mahirnya pengarang melakar perbualan adalah seperti berikut:

a) Perundingan Nashan dengan Armorikus untuk mendapatkan bantuan ketenteraan dalam menangani kemaraan bala tentera Sursis

Aristokra digambarkan selaku seorang wanita bijak dan tenang dalam mengatur perundingan, biarpun Shirgen yang mengatur bicara. Cara pengarang menceritakan reaksi Aristokra terhadap persekitaran dan juga orang-orang yang berbeza pangkat dan kekuasaan cukup kemas. Jiwa Aristokra mudah diselami melalui pembacaan demi pembacaan. Amat berkesan.

Aristokra Preview

b) Pertempuran Nashan dengan Sursis

Baiklah, apa yang saya maksudkan di sini adalah bagaimana Shirgen dan juga Hulber memulakan pertarungan. Mukadimah yang digunakan sebelum pertarungan sebenar berlangsung cukup mendebarkan. Bahkan garapan ayat yang tepat, membuatkan pembaca seperti saya mudah menggambarkan pertarungan antara dua seteru tersebut. Kepincangan watak diselit sama, menunjukkan betapa pertarungan seorang manusia itu tidak sempurna serba-serbi. Pasti ada langkah tersilap dan pasti ada kaedah menanganinya. Pendek kata, pertarungan yang digambarkan agak realistik.

c) Gambaran kekuatan Sursis

Sursis, seorang panglima adi yang tak terkalahkan. Cara pengarang menggambarkan kekuatan Sursis cukup mengujakan. Perbandingan tenaga dan kekuatan diterangkan dengan baik. Selitan watak-watak dan tahap kekuatan mereka dalam kronika ini ringkas penerangannya tapi memadai untuk memberi gambaran pada pembaca.

2. Susun atur plot yang mudah, tetapi berkesan

Bayangkan begini sahaja. Jika dibaca dari sinopsis di belakang buku, ia sebenarnya sudah memadai untuk memberitahu pembaca apa yang tersirat di dalam buku ini. Peperangan antara Nashan dan juga Sursis, selingan mitos Spiara Bulwar yakni, pertarungan antara Bulwar dan Shilrung dengan Krodra adalah plot utama cerita ini. Namun begitu, selingan plot-plot tambahan seperti, sejarah Spiara Bulwar di tangan pemerintah yang membunuh naga, konflik Merkia dengan kejahatan yang masih kabur penceritaannya dan pelbagai lagi subplot yang berkesan telah mengukuhkan dua plot utama itu tadi.

Ia umpama sebuah dua kota dengan pertahanan yang cantik dan sukar ditembusi. Pendek kata, selaku pembaca, kita akan terperangkap dalam dua buah kota tersebut tanpa mahu meninggalkannya kerana kedua-dua buah kota itu telah memerangkap kita dalam keindahannya.

Kesimpulannya, kekuatan dalam kepengarangan Ahmad Patria untuk karya Aristokra ini boleh dihuraikan seperti berikut:

  • Jalan ceritanya mudah dan tidak berbelit, tetapi diselitkan dengan emosi dan watak-watak yang penuh dinamik. Ini membuatkan Aristokra begitu mesra pembaca dari pelbagai tahap.
  • Bahasa yang digunakan juga puitis, tetapi tidak melampau-lampau aplikasinya.
  • Jalinan plot demi plot terlalu kemas dan berkesan, tidak meninggalkan satu ruang lompong pun yang akan membuatkan pembaca mengerutkan dahi.

Gabungkan semua ini, maka inilah hasilnya – sebuah karya fantasi epik yang begitu indah.

Secara peribadinya, selaku seorang pengarang dan juga pembaca yang gemarkan cerita yang kompleks, saya percaya, kepuasan maksima buat saya akan tercapai apabila saya berpeluang membaca keseluruhan siri Kronika Nashan ini.

Diharap Ahmad Patria meneruskan kecemerlangan ini untuk Wizra, novel kedua Kronika Nashan dan novel-novel seterusnya. Saya harus menunggu dengan sabar walaupun jiwa memberontak mahukan sambungannya terbit segera.

~

Jangan lepaskan peluang untuk menemui Ahmad Patria sempena Majlis Pelancaran Novel Aristokra di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) pada 8 Mei 2016 jam 4.00 petang.

Poster PTS 8 Mei - Aristokra

Promo Aristokra

Novel Aristokra: Kronika Nashan ini boleh didapati di PBAKL yang akan berlangsung pada 29 April – 9 Mei 2016 di booth PTS.  Ia juga boleh dibeli secara atas talian di bookcafe.com.my

peta-lokasi-klibf

Bicara Novel SaiFai “Simulasi” Bersama Lokman Hakim, Bahagian 2

Sempena kelahiran novel SaiFai terbaru Lokman Hakim bertajuk Simulasi terbitan Penerbit X, Pena SaiFai telah memutuskan untuk mengadakan Minggu Simulasi, khusus untuk meraikan novel istimewa ini. Bermula hari Isnin hingga hari Khamis, Pena SaiFai akan menyiarkan artikel-artikel bertemakan novel Simulasi. Semoga bermanfaat.

0 Profile Lokman

Ikuti sambungan sesi bual bicara bersama penulis prolifik, Lokman Hakim tentang novel SaiFai terbarunya, Simulasi terbitan Penerbit X. (Baca Bahagian 1 di sini)

0 Cover Simulasi

Sinopsis Simulasi:

Syukri mahukan kehidupannya kembali. Nora dengan penyakit autisme sedang bergelut dengan refleksi seorang lelaki aneh yang mahu masuk ke dalam hidupnya. Fateha pula berhempas-pulas untuk membantu Nora keluar dari kesukaran autisme itu.

Sebuah manuskrip telah mengubah hidup mereka. Mungkin sekadar penulisnya. Ataupun editornya. Tiada siapa yang pasti.

Bulan berbentuk kiub berapungan di langit menjadi enigma buat mereka yang menyedari. Namun begitu, tidak semua yang menyedari kejanggalan pada bulan tersebut.

Malaysia. Tahun 2032. Hidup agak sukar. Namun manusia sentiasa ada jalan keluar. Kadangkala jalan keluarnya tidak semestinya sama dengan apa yang pernah dibayangkan. Mungkin juga kehidupan itu hanya satu simulasi.

Dalam novel Simulasi, Lokman banyak bermain dengan objek yang berulang-ulang, iaitu dadu dan bulan yang aneh berbentuk kiub, seperti ayat-ayat berikut:

Aku dongak. Aku lihat langit malam yang indah dengan rembulan berbentuk dadu. Ya, dadu yang sama berada di tanganku untuk mengubah nasib ini.

O lihatlah bulan umpama dadu, dunia ini milikku. Dapatkah kau bebaskan diri kau dari cengkaman aku O Marissa?

Mereka berlayar membelah samudera dan langit hitam pekat, tanpa mereka sedari bintang-bintangnya adalah kelekatu yang lekas matinya. Dan bulan yang berputar keliling bumi itu telah aku garapkan menjadi dadu yang menentukan takdir-takdir manusia terkutuk yang membenciku.

Apakah signifikannya Lokman mengaitkan dadu dan bulan di dalam novel ini?
Saya suka simbol dan metafora. Apabila diadun dengan ayat-ayat yang indah, ia jadi lebih misteri pada hemat saya dan seronok apabila dibaca.

Dadu punya simbolik dalam menentukan nasib. Perjalanan hidup kita juga sebenarnya satu perjudian yang besar, di mana kita mengambil keputusan demi keputusan tanpa mengetahui impaknya. Kita meramal output tertentu, tetapi hasilnya tidak seperti yang kita jangkakan.

Bulan yang kita ketahui bentuknya, bulat dan bukannya berbentuk kiub. Namun adakah ia relevan untuk menggambarkan realiti yang sempurna? Mungkin juga, bulan berbentuk dadu adalah refleksi kepada realiti yang sempurna. Atau sebaliknya.

Antara simulasi dan realiti, saya serahkan kepada pembaca untuk menilainya. Dan objek bulan dan juga dadu ini adalah alat penentunya. (Baca Simbolisme di Sebalik Novel SaiFai Simulasi)

Pada permulaannya, kita menyangkakan bahawa antagonis di dalam novel Simulasi ini ialah The Machina yang kejam dan tidak berperikemanusiaan. Ia menjajah mimpi Syukri, meracuni hidup Nora dan juga mengganggu ketenteraman hidup Fateha. Tetapi di sebalik watak jahatnya itu, The Machina itu memiliki satu keunikan yang tersendiri di sebalik kata-katanya yang lembut mempesonakan. Rujuk:

Mereka berlayar meninggalkan kampung halaman yang lekas-lekas aku lenyapkan dari pengetahuan manusia-manusia sejagat. Hanya mereka yang mengingatinya dan mereka buntu akan cara-cara untuk kembali ke kampung halaman yang telah hilang.

O indahnya manusia pabila mereka hanyut dalam kekeliruan

O indahnya manusia pabila mereka tidak mempercayai pancaindera yang dilengkapi Tuhan

O indahnya manusia pabila melihat langit mereka sudah hilang logiknya.

Akan aku berikan mereka lipatan dimensi yang tidak akan mampu diluruskan lagi manhajnya.

Tambah menarik, segala kejahatan The Machina itu lenyap bila ia mula mempersoalkan kewujudan dirinya:

The Machina menangis. Dia bukan lagi raksasa yang digeruni manusia. Apakah dia kini? Dia bukan manusia. Dia juga bukan cyborg. Tanpa cyborg untuk ditukarkan menjadi manusia, dia kini sedang memanusiakan dirinya sendiri. Ia sangat mengecewakan. Setiap kali dia melihat bagaimana jasadnya dijamah proses penuaan yang ekstrem, dia akan merintih. “Siapa aku?” tanyanya kepada salah seorang hambanya, seorang wanita yang masih kaku wajahnya.

Boleh Lokman terangkan lebih lanjut mengenai penciptaan watak The Machina ini?
Ketika menulis watak The Machina ini, saya membayangkan cover novel Laknat oleh Fahmi Mustaffa selaku asasnya (Baik, saya menegaskan, tiada apa yang original dalam fiksyen).

Laknat Cover

Kita juga melihat bagaimana kebijaksanaan artifisial yang dicetuskan Microsoft di halaman twitter baru-baru ini boleh bertukar hodoh, dengan input-input yang diterimanya dari manusia.

Pada pandangan peribadi saya, kebijaksanaan artifisial duduk di luar konsep ‘jahat’ dan ‘baik’. Ia adalah bayangan kepada manusia itu sendiri yang begitu dinamik emosinya dan juga moralnya. Ia berkait rapat dengan manusia dan tidak boleh dipisahkan walaupun ia kelihatan seperti boleh berdiri sendiri.

8 Gambaran Simulasi

Untuk kekal signifikan, kebijaksanaan artifisial memerlukan manusia juga pada asasnya. Itulah ia The Machina tadi.

Saya tertarik dengan petikan ini, yang diucapkan penuh megah oleh entiti kebijaksanaan artifisial di dalam Simulasi:

Saya putuskan manusia zaman kini sedang dalam proses kemunduran minda. Kalau dibiarkan, secara statistiknya negara ini akan dibubarkan atas dasar tiada pemimpinnya yang betul-betul berkaliber. Rakyatnya pula kian berkurang inteleknya. Untuk menyelamatkan keadaan, saya akan wujudkan simulasi realiti. Dalam masa yang sama, saya bentukkan karakter-karakter mereka dalam bentuk yang lebih meyakinkan. Apabila mereka sedar nanti, mereka akan jadi lebih kritis dan berdaya juang yang tinggi.

Ini merupakan satu solusi yang bersifat sementara, sekadar sejenis eskapisme terhadap kucar-kacir yang berlaku dalam kehidupan kita. Adakah ini cara Lokman meluahkan apa yang terbuku di dalam dada?
Ya, saya sentiasa memikir bagaimana caranya mahu menyelamatkan masyarakat kita kini yang saya lihat seperti kanak-kanak yang sudah rosak habis giginya, obesiti melampau dan termengah-mengah menunggu mati. Solusi ini tidak realistik hakikatnya, tetapi untuk keadaan negara yang sudah tenat begini, satu solusi ekstrim amat diperlukan.

Namun begitu, ini hanyalah sebuah karya fiksyen dan mohon tidak dipandang serius idea-idea di dalamnya.

Novel Simulasi menghantar mesej bahawa kemanusiaan adalah segala-galanya, kerana sebaik sahaja kita menolak unsur-unsur itu, kita sebenarnya dengan sengaja telah menidakkan kewujudan sebenar diri kita di dalam dunia ini. Lokman menyisipkan tema itu secara halus dengan kejadian yang berlaku kepada salah seorang watak dalam kisah ini:

Dia mengeluh berat. Dunia yang ditontonnya dari paparan holografik itu cukup indah dan penuh rencah warna kehidupan. Namun apalah maknanya? Ia satu dunia yang palsu. Yang diada-adakan dengan teknologi. Tetapi realiti yang hodoh juga cukup memeritkan. Kebahagiaan itu hanya wujud dalam tidur nan panjang, kini. Dia berharap, dia tidak akan bangun lagi. Untuk selama-lamanya.

Boleh Lokman ceritakan lebih lanjut mengenai perihal ini?
Saya melihat revolusi teknologi harus bergerak seiring dengan kemanusiaan. Barangkali ia kedengaran agak pentingkan diri sendiri, tetapi intipati revolusi teknologi sentiasa berteraskan pada keinginan untuk mencipta kehidupan yang lebih baik pada masa depan. Jika kita meletak kemanusiaan itu ke tepi, kita akan mencipta takdir kemusnahan dengan tangan sendiri, tanpa kita menyedarinya.

Kebahagiaan bukanlah sesuatu yang artifisial. Ia harus diterokai dengan jiwa manusia, bukan dengan mesin dan ubat-ubatan.

Sebagai penutup, sudilah kiranya Lokman berkongsikan apa harapan dan feedback yang Lokman mahukan daripada para pembaca sesudah mereka membaca Simulasi.
Saya pernah nyatakan sebelum ini, kita kekurangan karya SaiFai lokal yang dewasa cara penyampaiannya. Saya mengharap karya ini akan mengubah perspektif masyarakat, bahawasanya kita kekurangan karya-karya SaiFai yang mampu berdaya saing dengan karya-karya SaiFai dari luar. Sedikit-sebanyak bolehlah, kerana untuk menggerakkan minat pembaca-pembaca kita yang majoritinya gemarkan bacaan santai adalah sukar.

Harapan saya mudah sahaja, jika ada yang bertanya perihal novel-novel SaiFai kita, ketahuilah ia ada, dan berlambak sebenarnya. Ia juga sedang menanti masa untuk berada di tangan peminat-peminat SaiFai global. Dengan kesabaran dan ketekunan penulis serta penerbit, karya-karya SaiFai akan bangkit jua satu hari nanti.

Saya tidak mengharap apa-apa dari pembaca, kerana saya mengerti setiap orang berbeza outputnya. Penerimaan masing-masing juga berbeza. Apa yang saya harapkan adalah, karya ini akan dibaca oleh pelbagai lapisan masyarakat, dinilai, dijatuh hukum dan digantung mati dalam pemikiran pembaca-pembacanya. Sekelumit barangkali, karya ini akan buatkan pembacanya memikirkan keadaan sosioekonomi negara yang kian pincang.

Gambaran Malaysia pada 2032 dalam novel ini adalah suram. Adakah pembaca mahukan Malaysia yang suram begitu? Saya mahu pembaca faham, setiap insiden-insiden major yang berlaku dalam negara kita sebenarnya berbolak-balik pada sikap individu itu sendiri. Masyarakat yang tidak bermoral akan dipimpin oleh orang yang tidak bermoral juga. Jika masyarakat kita tidak sukakan intelektualiti, maka kita akan dipimpin oleh kelompok-kelompok borjuis yang dungu. Mudah bukan logiknya?

Boleh jadi karya ini akan kekal dalam kepala pembaca. Mungkin juga ia akan dibaca sepintas lalu dan dilupakan terus di rak buku. Mungkin juga ada pembaca akan menyumpah-seranah lalu mencampakkan karya ini ke dalam tong sampah. Namun itu adalah hak pembaca. Saya tidak dapat mengawal nasib karya saya yang telah terbit.

~

Jangan lepaskan peluang untuk menemui Lokman Hakim di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) pada 6 Mei 2016 jam 4.30 petang, di mana Lokman akan berbicara lebih lanjut tentang novel Simulasi dalam forum “Penerokaan Cerita Sains Fiksyen”.

Poster PTS - Simulasi

0 Cover Simulasi FullNovel Simulasi boleh didapati di PBAKL yang akan berlangsung pada 29 April – 9 Mei 2016 di booth PTS. Ia juga boleh dibeli secara atas talian di Portal PTS.

peta-lokasi-klibf

Cerpen SaiFai Lokman Hakim bertajuk Arca Kehidupan dimuatkan di dalam Antologi Cerpen X-traordinari Imagikata. (Baca Di Sebalik Tabir: Antologi Cerpen X-traordinari Imagikata)

Imagikata Cover

Antologi Cerpen X-traordinari Imagikata boleh didapati di PBAKL di booth PTS dan juga boleh dibeli secara atas talian di Bookcafe.com.my.

Lokman Hakim juga akan berada di PBAKL pada 1 Mei jam 2.00 petang untuk sesi bual bicara di dalam forum “Masa Depan Sains Fiksyen dan Citra Feminin Sebagai Simbol Kekuasaan” bersama Ted Mahsun, Nor Azida Ishak  dan Amir Husaini.

Poster PTS - Bicara 1 Mei 2016

Bicara Novel SaiFai “Simulasi” bersama Lokman Hakim, Bahagian 1

Sempena kelahiran novel SaiFai terbaru Lokman Hakim bertajuk Simulasi terbitan Penerbit X, Pena SaiFai telah memutuskan untuk mengadakan Minggu Simulasi, khusus untuk meraikan novel istimewa ini. Bermula hari Isnin hingga hari Khamis, Pena SaiFai akan menyiarkan artikel-artikel bertemakan novel Simulasi. Semoga bermanfaat.

Siapa yang tidak kenal dengan penulis bernama Lokman Hakim? Beliau begitu hebat, rajin dan pantas menulis sehingga digelar ‘alien’ oleh orang-orang yang mengenalinya. (Baca “Wawancara bersama Lokman Hakim, penulis prolifik” yang pernah tersiar dalam Pena SaiFai pada 20 Januari 2016)

Lokman Image

Lokman sudah pun berjaya menulis 18 buah manuskrip dalam masa dua tahun dengan 9 daripadanya telah terbit.

Lokman's Manuscript

Terkini, kita mendapat khabar gembira bahawa sebuah lagi novel Lokman yang baru diterbitkan merupakan sebuah novel SaiFai bertajuk Simulasi di bawah Penerbit XTentulah kami di Pena SaiFai rasa bertuah kerana berpeluang mengundang Lokman untuk menjadi tetamu bual bicara pada kali ini.

Jom kita baca sesi borak buku Simulasi bersama Lokman kali ini.

0 Cover Simulasi

Tajuk novel Lokman kali ini begitu mudah, hanya sepatah perkataan – Simulasi. Ringkas, padat, menarik. Boleh Lokman ceritakan berkenaan pemilihan tajuk berkenaan?
Pada awalnya, saya meletakkan tajuk asalnya “Autista 2032”. Sudah lama saya ingin menyiapkan manuskrip “Autista 2032” ini berdasarkan sindrom autisme yang secara peribadinya, pernah saya hadapi dalam keluarga sendiri.

Namun begitu, semasa menggarap karya ini, saya mendapati, tema autisme memerlukan sentuhan realisme yang padu. Tambahan pula plot ceritanya berubah, di mana, simulasi merupakan aspek utama cerita yang lebih menonjol berbanding penyakit autisme yang dihidapi salah seorang watak tadi.

Apabila disuruh oleh penerbit untuk menukar tajuk, saya memberi lima buah tajuk alternatif dan Simulasi adalah salah satunya. Dan penerbit juga setuju untuk memilih Simulasi selaku tajuk baru untuk naskhah ini.

Apakah ilham dan idea yang menjadi cetusan inspirasi Lokman sehingga lahirnya kisah Simulasi ini?
Autisme dan teori ‘hidup ini adalah satu simulasi’ adalah dua subjek yang begitu dekat dengan saya dari dahulu lagi. Adik bongsu saya sendiri menghidap autisme dan saya sendiri melihat kepayahan yang ditempuhi kami sekeluarga dalam menjaga dan membimbingnya.

Di samping itu, saya sering mempersoalkan kesahihan hidup ini. Adakah kita memang sebenarnya ‘hidup’ atau dijadikan untuk ‘percaya diri kita hidup’? Persoalan ini menghantui saya sejak sekian lama.

Bagaimana caranya untuk meleraikan dua subjek ini dari perspektif lain? Dengan menjadikannya subjek untuk novel saya.

Baik, itu berkenaan dengan pemilihan subjek. Untuk menjadikannya sebuah novel, saya perlukan visual. Kita biasa mendengar penulis-penulis membuat rujukan kepada beberapa buah filem, tetapi saya tidak begitu gemar menonton filem. Saya lebih cenderung menonton video muzik yang pelbagai.

Sepanjang penulisan novel ini, saya menjadikan video muzik Blackstar dan Lazarus oleh David Bowie selaku pilihan.

5 David Bowie

Lagunya sendiri mungkin sesuai menggambarkan The Machina itu sendiri.

Latar lagu pula saya membayangkan alunan lagu-lagu Chet Baker dan juga Julie London, dan ia digambarkan pada salah satu watak yang gemarkan lagu-lagu jazz.

Saya sentiasa dihantui beberapa anime baik dalam bentuk filem ataupun cerita bersiri. Antaranya adalah Angel’s Egg dan juga Serial Experiments Lain. Ia turut mempengaruhi cara saya memberi visual kepada imaginasi saya sebelum saya menuliskannya ke dalam novel ini.

Penulisan merupakan satu outlet untuk para penulis meluahkan apa yang terbuku dalam fikirannya, lebih-lebih lagi jika ia membicarakan subjek yang dekat dengan hati penulis itu sendiri (kasih sayang sesama keluarga contohnya). Malah aktiviti menulis boleh menjadi satu terapi yang sangat melegakan buat diri penulis sendiri. Adakah Lokman melalui semua ini semasa menulis Simulasi?
Saya memang percaya menulis adalah satu terapi yang melegakan. Untuk saya yang punya imaginasi tinggi dan sering melihat sesuatu subjek atau objek dari pelbagai sudut, penulisan amat penting.

Penulisan adalah satu proses peleraian idea, mimpi ngeri, atau kenangan-kenangan kabur yang menghantui pemikiran untuk satu tempoh yang lama.

Untuk naskhah ini, saya telah meleraikan subjek autisme dalam kepala saya sebanyak 10 peratus dan juga baki selebihnya adalah ‘hidup ini adalah satu simulasi’. Mungkin peleraian subjek autisme sebanyak 90 peratus akan saya gunakan untuk novel yang lain pula. Saya membayangkan genre realisme selaku medium yang sesuai.

Khabarnya Lokman berjaya menyiapkan Simulasi dalam tempoh sebulan sahaja. Boleh Lokman kongsikan proses penulisannya?
Saya memulakan penaipan naskhah ini pada 1 haribulan Januari 2016 sambil ditemani Ted Mahsun di Starbucks Cafe, yang ketika itu sedang menyiapkan cerpen untuk Imagikata, juga terbitan Penerbit X.

Imagikata Cover

Proses penulisannya linear dan saya tidak memberi peluang langsung untuk kebuntuan idea menghalang kelajuan saya menaip. Setiap kali buntu, saya akan buka nota saya dan biarkan idea mengalir melalui mata pena. Ia berkait dengan cafe-cafe yang saya singgahi sepanjang penulisan ini. Sebaik sahaja saya buntu, ia menandakan saya harus bertukar tempat menulis. Saya adalah seorang penulis yang gemar berjalan sambil menyiapkan karya saya.

Saya bangun setiap hari pukul 4 pagi, menaip dalam 1,000 patah kata atau lebih sebelum masuk ke pejabat. Apabila tiba di pejabat pula, saya selesaikan mana-mana kerja-kerja pejabat dengan kadar segera, dan terus menulis lagi. Apabila balik dari kerja, saya singgah di MJK Banana Leaf Corner, Bandar Kinrara hampir setiap malam dan mendengar bunyi gerabak LRT yang baru dibuka, selaku inspirasi kepada mod pengangkutan utama di dalam novel ini. Sabtu dan Ahad saya sasarkan penaipan sebanyak 7,000 patah kata atau lebih kerana saya punya banyak masa pada hujung minggu.

StarbucksDraf pertama siap 15 hari dan saya menyemaknya selama 7 hari. Genap 22 hari penaipan 62 ribu patah kata untuk draf pertama novel ini. Kalau dilihat dari halaman instagram saya, saya telah memetakan proses penulisan novel Simulasi ini hampir setiap hari di sana.

Setiap proses penulisan novel adalah satu pengalaman yang berbeza. Ia sentiasa menyeronokkan walaupun sukar. (Baca Kronologi Mengarang Novel SaiFai Simulasi).

0 Cover Simulasi Full

Berikut adalah sinopsis ringkas untuk Simulasi:

Syukri mahukan kehidupannya kembali. Nora dengan penyakit autisme sedang bergelut dengan refleksi seorang lelaki aneh yang mahu masuk dalam hidupnya. Fateha pula berhempas-pulas untuk membantu Nora keluar dari kesukaran autisme itu.

Penghijrahan ke Kuala Lumpur untuk mendapatkan rawatan autisme yang lebih baik telah mengundang rentetan peristiwa-peristiwa yang tidak tersangka. Syukri beroleh pekerjaan baru dari sebuah syarikat penerbitan buku. Namun kejanggalan pada mimpi-mimpinya sesudah itu, membuatkannya keliru akan keputusan itu.

Sebuah manuskrip telah mengubah hidup mereka. Mungkin sekadar penulisnya. Ataupun editornya. Tiada siapa yang pasti.

Bulan berbentuk kiub berapungan di langit menjadi enigma buat mereka yang menyedari dan tidak semua yang menyedari kejanggalan pada bulan tersebut.

Malaysia. Tahun 2032. Hidup agak sukar. Namun manusia sentiasa ada jalan keluar. Kadangkala jalan keluarnya tidak semestinya sama dengan apa yang pernah dibayangkan.

Lokman memilih latar tahun 2032 yang sememangnya futuristik untuk Simulasi, namun untuk lanskap negara Malaysia, tidak begitu banyak unsur-unsur futuristik yang merajai penceritaan. Lihat petikan di bawah:

Tolonglah, sekarang dah tahun 2032. Negara-negara barat dan Asia dah berpusu-pusu nak mendiami Marikh, dan kita di sini, masih bergelut dengan bagaimana nak cari solusi untuk ganti minyak petrol yang kian menyusut. Kita masih guna wifi tatkala negara-negara lain dah mula guna lifi untuk akses internet yang lebih lancar.

Fateha mengeluh berat. Maria membantu Nora meletakkan barang-barang yang dibeli tadi di kabinet kecil di sebelah katil. Tiada banyak perubahan sebenarnya. Biarpun hospital itu telah berkembang pesat, peralatan-peralatannya masih menyerlahkan garapan dekad-dekad lalu yang agak lusuh. Wawasan 2020 telah dilalui dengan penuh kehampaan.

Mengapa Lokman memilih untuk menulis berlatarkan keadaan sebegini?
Apabila menulis sebuah novel spekulatif, saya sentiasa berpendapat, apa yang terjadi pada hari ini, punya impak yang besar pada masa depan kita. Kita harus melihat isu-isu besar yang dibincangkan dalam negara, mengasingkannya di bawah subjek ekonomi, sosial dan politik. Kita juga harus melihat perkaitan antara setiap isu-isu yang timbul dan membina model ‘rangkaian reaksi’ terhadap isu-isu tersebut dengan berlandaskan jurang masa yang diguna pakai.

Sebagai contoh, kedengaran desas-desus mengatakan Thailand dan China telah memeterai persetujuan untuk membina terusan Kra Ithmus, namun telah dinafikan oleh kerajaan Thailand pada 19hb Mei 2015. Jika terusan ini dibina, impaknya mungkin menjejaskan aktiviti-aktiviti pelabuhan di sepanjang Selat Melaka. Ekonomi Malaysia dan juga Singapura boleh terjejas sekiranya terusan ini dibina.

Krisis minyak global yang menampakkan impak besar kepada negara dan langkah-langkah untuk menanganinya, yang saya tampak agak suram, menjadi intipati model ‘Malaysia pada tahun 2032’. Ia diiringi pula dengan isu pendidikan yang tidak ditangani dengan baik, tahap intelektualiti masyarakat yang menampakkan graf penurunan, ekstrisme agama, penolakan sekularisme dan pelbagai sebaran negativiti yang tidak terhad.

Apabila kita melihat secara menyeluruh, saya hanya nampak satu keadaan yang menghampiri distopia. Ya, Malaysia pada tahun 2032 tidak cerah visinya jika melihat kepada situasi-situasi yang melanda negara pada masa kini.

Namun begitu, ini hanya satu spekulasi yang mungkin ada kekurangan dalam pembentukan model masa depan tersebut. Untuk novel ini sahajalah, ia tampak suram. Diharap Malaysia pada tahun 2032 tidak murung begini, sama-samalah  kita mendoakan kesejahteraan negara.

~

Besok: Ikuti perkongsian Lokman Hakim tentang tema, pengertian pada metafora yang digunakan serta penjelasan mengenai seorang watak paling menarik yang terdapat di dalam novelnya.

Jangan lepaskan peluang untuk menemui Lokman Hakim di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) pada 6 Mei 2016 jam 4.30 petang, di mana Lokman akan berbicara lebih lanjut tentang novel Simulasi dalam forum “Penerokaan Cerita Sains Fiksyen”.

Poster PTS - Simulasi

Novel Simulasi boleh didapati di PBAKL yang akan berlangsung pada 29 April – 9 Mei 2016 di booth PTS. Ia juga boleh dibeli secara atas talian di Portal PTS.

peta-lokasi-klibf

Cerpen SaiFai Lokman Hakim bertajuk Arca Kehidupan dimuatkan di dalam Antologi Cerpen X-traordinari Imagikata. (Baca Di Sebalik Tabir: Antologi Cerpen X-traordinari Imagikata)

Imagikata Cover

Antologi Cerpen X-traordinari Imagikata boleh didapati di PBAKL di booth PTS dan juga boleh dibeli secara atas talian di Bookcafe.com.my.

Lokman Hakim juga akan berada di PBAKL pada 1 Mei jam 2.00 petang untuk sesi bual bicara di dalam forum “Masa Depan Sains Fiksyen dan Citra Feminin Sebagai Simbol Kekuasaan” bersama Ted Mahsun, Nor Azida Ishak  dan Amir Husaini.

Poster PTS - Bicara 1 Mei 2016

Simbolisme di Sebalik Novel SaiFai “Simulasi”

0 Cover Simulasi

Sempena kelahiran novel SaiFai terbaru Lokman Hakim bertajuk Simulasi terbitan Penerbit X, Pena SaiFai telah memutuskan untuk mengadakan Minggu Simulasi, khusus untuk meraikan novel istimewa ini. Bermula hari Isnin hingga hari Khamis, Pena SaiFai akan menyiarkan artikel-artikel bertemakan novel Simulasi. Semoga bermanfaat.

0 Cover Simulasi Full

Sinopsis Simulasi:

Syukri mahukan kehidupannya kembali. Nora dengan penyakit autisme sedang bergelut dengan refleksi seorang lelaki aneh yang mahu masuk ke dalam hidupnya. Fateha pula berhempas-pulas untuk membantu Nora keluar dari kesukaran autisme itu.

Sebuah manuskrip telah mengubah hidup mereka. Mungkin sekadar penulisnya. Ataupun editornya. Tiada siapa yang pasti.

Bulan berbentuk kiub berapungan di langit menjadi enigma buat mereka yang menyedari. Namun begitu, tidak semua yang menyedari kejanggalan pada bulan tersebut.

Malaysia. Tahun 2032. Hidup agak sukar. Namun manusia sentiasa ada jalan keluar. Kadangkala jalan keluarnya tidak semestinya sama dengan apa yang pernah dibayangkan. Mungkin juga kehidupan itu hanya satu simulasi.

Simbolisme 1

Apabila saya menggunakan nama Syukri selaku watak utamanya, ia merupakan alegori kepada peribadi saya sendiri. Amat mudah menggunakan diri sendiri selaku contoh dan saya percaya ramai penulis melakukan perkara yang sama. Untuk pengetahuan umum, nama saya pada sijil beranak adalah Muhammad Syukri, sebelum dibatalkan dan digantikan dengan nama Lokman Hakim. Seronok bukan? Menggunakan informasi peribadi selaku permainan dalam novel seperti ini amat menyeronokkan.

Ia satu proses memahami diri. Penulisan novel seringkali menjadi medan perang buat saya untuk membuka kotak-kotak tersembunyi yang menyimpan identiti saya. Apabila mengatakan ia satu medan perang, saya serius dengan metafora itu. Saya berperang dengan rangkaian imaginasi dan watak-watak yang separuh siap, mencari diri saya di dalam setiap watak, mengeluarkannya dengan susah payah. Meletupkan kubu-kubu watak yang bengis. Merodok perut mutan-mutan dengan keris, agar rahsia di dalam genetiknya, memberitahu saya, kenapa saya boleh terperangkap dalam fitrah seorang Lokman Hakim.

Baik, untuk novel Simulasi, saya bongkarkan kotak ‘autisme’ dalam kepala saya. Autisme adalah penyakit yang punya impak besar pada keluarga saya. Anda boleh lihat ‘impaknya’ dalam rentetan peristiwa demi peristiwa di dalam novel ini seperti berikut:

  1. Syukri melarikan diri ke Kuala Lumpur dan bekerja di situ.
  2. Kehilangan ahli keluarga Syukri dalam kemalangan tragis.
  3. Penutupan cawangan NASOM di Sibu, Sarawak.
  4. Kewujudan watak-watak yang menyerupai Nora seperti Marissa dan juga klon-klon yang kelihatan serupa, lebih bijak dan sempurna.
  5. Pembacaan surah Al-Fatihah oleh Nora dalam salah satu babak.

Saya akan terangkan makna di sebalik garapan plot dan peristiwa yang dinyatakan seperti di atas.

  1. Syukri melarikan diri ke Kuala Lumpur dan bekerja di situ

Memikirkan kosnya sahaja sudah cukup membuatkan jiwa Fateha pedih. Selama ini duit perbelanjaan mereka ditanggung oleh Syukri yang diketahuinya sedang bertungkus-lumus mencari wang ringgit untuk mereka semua meneruskan kelangsungan hidup yang begitu sukar. Seringkali Syukri menyatakan kekesalannya dalam usaha membina kehidupan stabil di Kuala Lumpur. Tiga pekerjaan tidak memadai.

Mempunyai ahli keluarga dengan penyakit autisme bukan satu perkara yang mudah. Apabila kita melihat golongan cacat ini diperlakukan seperti haiwan oleh keluarganya, kita mudah menuding jari kepada ahli keluarga orang-orang cacat ini. Kita anggap mereka tidak ada nilai kemanusiaan, tidak berhati perut dan hina.

Pernahkah anda tanya diri anda sendiri, jika anda berada di tempat mereka, sanggupkah anda menjaga golongan cacat ini tadi, dengan pengetahuan, anda tidak dapat mengubah nasibnya sehingga ke akhir hayatnya?

Watak Syukri ini sebenarnya berlindung di sebalik topeng ketidaksanggupan untuk menghadap hari-hari di rumahnya, melihat penderitaan adiknya yang tidak mampu berdiri sendiri tanpa bantuan orang lain. Dia senantiasa memikir, jika dirinya mati, siapa yang akan menjaga adik bongsunya itu?

Dalam dunia di mana urusan kebajikan dan juga perubatan merupakan satu entiti ekonomi, nasib golongan cacat ini tidak begitu terbela, tanpa bantuan orang-orang yang berkemampuan.

  1. Kehilangan ahli keluarga Syukri dalam kemalangan tragis

Mereka punya lima orang adik-beradik sebenarnya. Ayah dan ibu mereka bekerja di sektor swasta dan merupakan pekerja yang gigih untuk menjaga kebajikan mereka sekeluarga. Malam itu, kemalangan jalan raya berlaku. Kesemua ahli keluarga mereka yang terlibat  terkorban serta-merta di tempat kejadian itu. Digeser treler yang gagal mengawal breknya yang rosak tidak memberi keluarganya harapan. Matinya mereka itu dalam keadaan dahsyat sekali. Ketika itu Fateha sedang menjaga Nora yang memang sukar hendak dibawa bersiar-siar. Ulah Nora yang susah dibendung itu telah menyelamatkan nyawa Fateha. Syukri pula ketika itu masih berada di perantauan.

Tahukah anda betapa pesakit autisme ini penting pada keluarganya? Tahukah anda betapa pentingnya sokongan dari keluarga itu dalam pembentukan hidup seorang pesakit autisme? Nah, saya ciptakan satu keadaan di mana, hanya tinggal si kakak Fateha sahaja yang terselamat untuk menjaga adiknya, Nora itu. Saya gambarkan juga bagaimana Syukri itu, terpaksa berhempas pulas mencari wang ringgit untuk disalurkan ke akaun adiknya agar kebajikan ahli-ahli keluarganya terjaga. Di mana bantuan kewangan dari golongan-golongan yang menyimpati secara bermusim ini?

Realitinya, keluarga-keluarga yang punya masalah ahli keluarga yang berpenyakit begini, biasanya tidak mendapat bantuan sewajarnya. Mengapa? Mereka tidak berteriak di media sosial selalu, mengemis simpati dan pertolongan dari orang lain. Mereka tahu, orang-orang di luar tidak akan mengerti masalah mereka. Mereka tahu, kekuatan untuk meneruskan kehidupan itu penting. Inilah cabaran yang dihadapi oleh keluarga yang punya ahli keluarga yang bermasalah kesihatan tadi.

  1. Penutupan cawangan NASOM di Sibu, Sarawak

Oh, Fateha. Pusat ini disita. Dengar cerita pemilik rumah ini gagal bayar dengan bank. Kami pun baru tahu hari ini. Kami diminta untuk kosongkan rumah ini dalam tempoh 24 jam.”

“Ini dah melampau, Puan. Mana boleh diorang buat macam tu.”

Puan Clarissa menggeleng, mukanya ditundukkan seolah tidak mahu pandangannya bertaut dengan Fateha. Apakah yang mampu dikatakan lagi? Biarpun pusat autisme itu didirikan atas dasar prihatin ke atas jumlah peningkatan pesakit-pesakit autisme, ia tidak memadai tanpa campur tangan ahli-ahli politik. Mereka perlukan sokongan orang berpangkat besar untuk terus bertahan di atas tanah lot tersebut.

Simbolisme 2

Mungkin ramai sedia maklum. Tiada cawangan NASOM (National Autism Society of Malaysia) di Sibu, Sarawak. Ia melambangkan pengharapan saya agar satu hari nanti, sebuah cawangan NASOM akan dibuka di Sibu dan adik bongsu saya bolehlah beroleh rawatan dan latihan sewajarnya di sana. Namun saya sedar, pengharapan begitu agak merepek, maka saya lakukan ia dengan babak penutupan cawangan NASOM di Sibu, Sarawak.

  1. Kewujudan watak-watak yang menyerupai Nora seperti Marissa dan juga klon-klon yang kelihatan serupa, lebih bijak dan sempurna

Seperti yang dijangka Syukri, Marissa tidak berkedipan matanya tatkala bertemu Nora yang betul-betul semiripnya. Bahkan Fateha sendiri ternganga mulutnya seolah tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Tatkala Nora dan Marissa berdiri bersetentangan antara satu sama lain, mereka yang berada di dalam restoran itu seolah menyaksikan sebuah cermin 3D yang bergerak hidup di depan mata.

Pembentukan watak-watak seperti ini juga merupakan perlambangan kepada harapan saya. Harapan yang barangkali tiada gunanya juga. Saya sentiasa membayangkan masa depan seorang pesakit autisme tadi. Bagaimana dia mahu meneruskan hidupnya sesudah ahli keluarganya tiada?

Kehidupan seorang Marissa, penuh misteri dan penuh cabaran. Dan dia dapat menghadapinya dengan hati tekal, bahkan mampu menentang The Machina dalam keadaan dirinya berseorangan. Klon-klon yang menyerupai Marissa, tetapi kejam dan gagah. Mereka umpama mesin yang takkan mati, jika tidak dilawan menggunakan kepintaran akal.

Kadangkala, saya mengharap penyakit autisme itu sendiri umpama sejenis cip, yang boleh ditanggalkan dari otak pesakitnya, dan pesakit itu tadi akan dapat menjalani kehidupan yang normal seperti orang lain.

Harapan yang tiada gunanya.

  1. Pembacaan surah Al-Fatihah oleh Nora di suatu babak

Hari ini adalah hari penting buat keluarga Syukri. Pada hari inilah pusara ayah dan ibunya serta adik-beradik lelakinya didirikan. Syukri masih dapat mengingati detik-detik dia mengusung jasad ayah, ibu dan adik beradiknya ke dalam liang lahad. Sebak menguntum di dada. Namun ditahankan sahaja air mata yang mahu mengalir.

Tikar dibentangkan, lalu mereka adik-beradik duduk bersimpuh di sisi pusara. Syukri mengeluarkan buku bacaan Yasin dan mula membacanya. Marcus dan Maria pula hanya berdiri dan menundukkan kepala masing-masing tanda hormat.

Tiba-tiba kedengaran Nora membacakan Al-Fatihah. Sepatah-sepatah dan liat benar ayatnya. Namun dia berjaya menghabiskan bacaan Al-Fatihah tersebut. Untuk seorang pesakit autisme sepertinya, ia adalah satu pencapaian yang bagus.

Syukri dan Fateha hanya menguntum senyum. Usaha mereka selama ini untuk melatih Nora agar mampu berkomunikasi dengan baik kini membuahkan hasil.

Tahu mengapa saya pilih surah Al-Fatihah? Mudah sahaja. Adik bongsu saya bernama Nur Fatihah. Di samping itu juga, Al-Fatihah juga merupakan surah pembukaan. Dalam novel ini, ia melambangkan satu permulaan yang baik untuk masa depan Nora yang telah berjaya mengatasi autisme tadi, dan menjalani kehidupan normal seperti orang lain.

Anda boleh melihat sendiri, bagaimana saya mengadunkan kisah-kisah peribadi saya menjadi sebuah fiksyen yang pada hemat saya, cukup simbolik dan juga peribadi pada saya sendiri. Barangkali, anda yang membaca naskhah ini nanti, akan melihat simbolisme yang cocok dengan tafsiran anda, berdasarkan pengalaman hidup anda sendiri.

Reality

Apa yang saya tegaskan di sini, setiap seorang dari kita, punya kisah hidup yang boleh diceritakan, dan juga boleh diputarbelitkan jalan ceritanya agar kita lebih memahami makna yang tersirat di sebalik kisah hidup itu tadi.

Saya melihat fiksyen begitu. Saya melihat proses penulisan itu selaku satu cara saya mengenal diri saya sendiri. Oleh sebab itulah, saya mengatakan proses penulisan merupakan satu terapi. Ia membawa saya dari satu hakikat ke hakikat kehidupan yang kadangkala saya sendiri tidak mahu menerimanya.

Feature Final 2

Dengan terus menulis, saya belajar untuk menjadi manusia yang lebih baik dan juga belajar untuk menerima sepenuhnya kekurangan diri ini. Dalam waktu yang sama juga, saya meraikan kelebihan yang ada dan tahu bagaimana untuk menggunakannya dengan lebih baik untuk kebaikan kita bersama.

~

Jangan lepaskan peluang untuk menemui Lokman Hakim di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) pada 6 Mei 2016 jam 4.30 petang, di mana Lokman akan berbicara lebih lanjut tentang novel Simulasi dalam forum “Penerokaan Cerita Sains Fiksyen”.

Poster PTS - Simulasi

Novel Simulasi boleh didapati di PBAKL yang akan berlangsung pada 29 April – 9 Mei 2016 di booth PTS.  Ia juga boleh dibeli secara atas talian di Portal PTS.

peta-lokasi-klibf

Pelancaran Buku Baru Fixi Novo Bertajuk “Trash” dan “Little Basket 2016”

Pihak editorial Pena SaiFai ingin mengucapkan tahniah kepada Tuan Ted Mahsun di atas penglibatan beliau dalam dua buku baru bertajuk Trash: A Southeast Asian Urban Anthology dan Little Basket 2016: New Malaysian Writing terbitan Fixi Novo.

Trash Full

Cerpen SaiFai Ted Mahsun bertajuk “And The Heavens Your Canopy” telah terpilih untuk menyertai antologi Trash: A Southeast Asian Urban Anthology

Trash Launch

Majlis Pelancaran Heat, Flesh dan Trash di Kinokuniya KLCC

Ted + Trash

Ted Mahsun bersama buku Trash

Trash Group Photo

Dari kiri: Amir Muhammad, Catalina, Ted Mahsun, Eeleen Lee, Zed Adam Idris, M SHANmughalingam, Zedeck Siew, Tilon Sagulu, Moribayu, Julie Koh

Little Basket 2016

TLB Full

Ted Mahsun juga merupakan salah seorang editor untuk Little Basket 2016: New Malaysian Writing. Little Basket 2016 merupakan sebuah antologi yang mengemukakan cerpen, esei, puisi, dan komik baru daripada penulis dan pelukis Malaysia dalam Bahasa Inggeris. (Ia juga mengandungi beberapa cerpen SaiFai di dalamnya.)

TLB Launch

Majlis Pelancaran Little Basket 2016 & Sasar di Borders The Curve

TLB + Ted

Ted Mahsun

TLB Group Photo

Dari kiri: Foo Sek Han, Tshiung Han See, Tilon Sagulu, Catalina Rembuyan, Zhou Sivan, M SHANmughalingam, Amir Muhammad, Julya Oui, Ted Mahsun (duduk), Ling Low, Zedeck Siew (duduk), Eileen Lian, Choong Jay Vee, Edwin Kho

~

Buku Trash: A Southeast Asian Urban Anthology dan Little Basket 2016: New Malaysian Writing boleh dibeli secara atas talian di laman web Penerbit Fixi.

Dapatkan buku-buku terbaru oleh Penerbit Fixi di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) yang akan berlangsung pada 29 April – 9 Mei 2016 di Malaysia Agro Exposition Park Serdang (MAEPS).

Jelajah Lejen Fixi

Kronologi Mengarang Novel SaiFai “Simulasi”

0 Cover Simulasi

Sempena kelahiran novel SaiFai terbaru Lokman Hakim bertajuk Simulasi terbitan Penerbit X, Pena SaiFai telah memutuskan untuk mengadakan Minggu Simulasi, khusus untuk meraikan novel istimewa ini. Bermula hari Isnin hingga hari Khamis, Pena SaiFai akan menyiarkan artikel-artikel bertemakan novel Simulasi. Semoga bermanfaat.

0 Mula

Bagaimana saya mula mengarang novel Simulasi?

Semua ini bermula pada 1hb Januari 2016. Saya memulakan penulisan di Starbucks Serdang ditemani lagu-lagu jazz dan juga rakan penulis, Ted Mahsun. Saya menaip 5,205 patah perkataan pada pagi itu. Saya bertukar lokasi, dari Starbucks Serdang ke Amcorp Mall, kerana kalau tidak berjalan, bagaimana saya mahu laju menulis?

Starbucks

Saya sentiasa memastikan rujukan dari internet tersimpan kemas di bahagian bookmark seperti berikut.

2 Rujukan Internet

Mudah untuk saya membuat rujukan kemudian hari, mungkin anda juga boleh praktikkannya kalau dirasakan sesuai.

Oh ya, sambil menaip itu, saya ditemani bahan-bahan bacaan dan juga muzik seperti berikut, kerana saya percaya kombinasi bahan bacaan yang baik dan juga muzik yang sesuai akan membantu saya membangkitkan semangat menulis tadi.

3 JazzJazz Moods yang dibeli di Amcorp Mall

4 There Be MonstersMembaca There Be Monsters oleh Julya Oui tatkala sesi menaip di malam hari

5 David BowieMendengar lagu David Bowie yang terbaru dan terakhir. Lagu-lagunya menjadi latar ketika saya membina dunia simulasi dalam karya ini

Semua dah tersedia? Muzik, latar tempat menulis, bahan bacaan dan bahan rujukan. Saya masukkan ia dalam jadual saya. Lokasi tempat mengarang yang dipilih kali ini adalah:

  • Starbucks Serdang
  • MJK Banana Leaf Kinrara
  • Old Town White Coffee, Cheras
  • Bites Cafe di Lake Fields
  • Perpustakaan Awam Taman Tun Dr Ismail
  • Gloria Jean’s Coffee di AmCorp Mall

Asalkan tiada asap rokok berkepul-kepul dalamnya sudah memadai. Proses penulisan novel ini agak mudah kerana saya tidak terbelenggu untuk menuliskan sains yang setepatnya dan tiada halangan untuk menyelitkan fantasi. Namun begitu, saya masih cuba melebihkan pada elemen SaiFai untuk karya ini berbanding fantasi.

Secara kronologinya, saya menaip pada 1hb Januari 2016 dan draf pertama siap pada 21hb Januari 2016. Jika dirujuk pada instagram saya, saya ada merekodkan jumlah patah perkataan yang telah ditaip seperti berikut:

Hari 1 : 5,205 patah kata

Hari 7: 27,000 patah kata

Hari 9 : 34, 042 patah kata

Hari 10 : 37,000 patah kata

Hari 15 : 44,481 patah kata

Hari 16 : 49,763 patah kata

Hari 17 : 52,529 patah kata

Hari 20: 59,000 patah kata

Hari 21: 62, 193 patah kata

6 SkrinDraf pertama yang telah selesai dikarang dari 1hb Januari 2016 – 21hb Januari 2016

Sebaik sahaja usai menyiapkan draf pertama, saya mencetaknya dan menjilidkan naskhah itu untuk memudahkan saya menyemaknya. Proses penyemakan typo dan juga plot-plot lompong mengambil masa sehari. Pada hari ke-22, draf pertama manuskrip diemelkan ke Penerbit X.

7 ManuskripDraf pertama yang dicetak untuk tujuan semakan

Untuk proses penulisan ini, terdapat beberapa lakaran yang harus dibuat untuk memudahkan saya memberi gambaran jelas ke atas apa yang berlaku dalam babak demi babak yang saya karangkan.

8 Gambaran SimulasiGambaran keadaan dalam salah satu simulasi yang terdapat dalam novel ini

9 DaduKonsep dadu dan juga bulan – garapan dan manipulasi konsep

Menulis novel tetap perkara yang sukar. Anda boleh melihat senarai kafe-kafe yang saya tujui. Jaraknya jauh-jauh belaka. Pemilihan kafe itu agak cerewet juga kerana entah apa dalam kepala saya ini, memilih kafe yang kurang sesak dengan orang. Apabila idea saya mati, saya akan berjalan keluar dari kafe tersebut dan berpindah untuk menulis di tempat lain. Ia satu proses mempermudakan idea yang berterusan dan dipaksa.

Perancangan plot amat penting. Tanpa merancang plot untuk sesi penulisan seterusnya, saya yakin, saya tidak mungkin dapat menyiapkan karya ini dalam tempoh sesingkat ini. Saya sentiasa memikir plot sewaktu lengang tidak bekerja. Saya bawa sentiasa buku nota saya dan sebatang pen, dan menuliskan plot sebaik sahaja terbitnya masa senggang. Konsistensi amat penting juga. Sentiasa menggunakan masa yang ada dengan produktif. Tidak boleh beri ruang langsung untuk bermalas-malasan.

Walaupun saya seorang yang pantas menulis, tetapi ia adalah hasil dari latihan dan komitmen penulisan yang tinggi (dan merepek). Saya percaya, masih jauh lagi perjalanan saya dalam dunia penulisan. Banyak lagi yang saya hendak terokai dan perbaiki untuk menjadi seorang penulis yang baik. Saya sentiasa meragui kualiti penulisan saya, tetapi tidaklah bermakna apabila saya ragu, maka saya harus berhenti menulis. Saya belajar untuk menambahbaik kualiti penulisan saya dengan terus menulis dan belajar dari persekitaran saya.

Nasihat saya kepada anda yang mahu jadi penulis yang super-prolifik mudah sahaja.

Berdisiplinlah menulis dan membaca setiap hari tanpa henti walaupun jiwa itu mati.

~

Jangan lepaskan peluang untuk menemui Lokman Hakim di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) pada 6 Mei 2016 jam 4.30 petang, di mana Lokman akan berbicara lebih lanjut tentang novel Simulasi dalam forum “Penerokaan Cerita Sains Fiksyen”.

Poster PTS - Simulasi

0 Cover Simulasi Full

Sinopsis Simulasi:

Syukri mahukan kehidupannya kembali. Nora dengan penyakit autisme sedang bergelut dengan refleksi seorang lelaki aneh yang mahu masuk ke dalam hidupnya. Fateha pula berhempas-pulas untuk membantu Nora keluar dari kesukaran autisme itu.

Sebuah manuskrip telah mengubah hidup mereka. Mungkin sekadar penulisnya. Ataupun editornya. Tiada siapa yang pasti.

Bulan berbentuk kiub berapungan di langit menjadi enigma buat mereka yang menyedari. Namun begitu, tidak semua yang menyedari kejanggalan pada bulan tersebut.

Malaysia. Tahun 2032. Hidup agak sukar. Namun manusia sentiasa ada jalan keluar. Kadangkala jalan keluarnya tidak semestinya sama dengan apa yang pernah dibayangkan. Mungkin juga kehidupan itu hanya satu simulasi.

Novel Simulasi boleh didapati di PBAKL yang akan berlangsung pada 29 April – 9 Mei 2016 di booth PTS. Ia juga boleh dibeli secara atas talian di Portal PTS.

peta-lokasi-klibf