Penghuraian Elemen Fiksyen Sains& Spekulatif Pinjam & Pentas Karya Anuar Shah

Sebenarnya, kita banyak novel-novel fiksyen sains yang bersadurkan elemen-elemen lain. Bayangkan fiksyen sains ini macam hidrogen. Kita minum H2O dan kita tak hirup hidrogen macam kita hirup oksigen. Pendek kata, kita kena campurkan fiksyen sains dalam genre-genre yang lebih menangkap pembaca seperti thriller, seram, cinta, komedi dan sebagainya.

anuarshah

Itulah apa yang cuba dilakukan oleh dua karya Anuar Shah yang akan saya huraikan di bawah ini.

pinjam
Tajuk:
Pinjam
Penerbit: FIXI

Tahun Terbitan: 2014
Halaman: 266 halaman

Pertama sekali saya akan huraikan elemen fiksyen sains dalam karya Pinjam.

Kemunculan makhluk asing, biarpun tidak dinyatakan secara nyata akan elemen saintifiknya, tetapi cukup jelas untuk menerangkan perihal munculnya satu kekuasaan di luar norma seorang manusia. Bagaimana ia diperkenalkan?

Pada halaman 23, di bawah penjelasan watak bernama Kamsiah, yakni, ibu kepada Shahrom:

“Aku ternampak benda bulat silinder warna perak terkeluar dari satu bahagian busut tu. Macam warna besi berkilat. Ada cahaya kebiruan keluar dari besi berkilat tu. Benda tu nampak macam benda dari dunia asing. Waktu tu suasana hening je. Entah dah berapa lama dah aku berdiri. Aku tak dapat rasa apa-apa, macam berada dalam air. Aku tak pasti sama ada aku secara fizikal berada di situ atau pemikiran aku je yang ada di situ”

Kuasa “pinjam” yang merosakkan kehidupan normal watak-watak utama dalam novel ini dipercayai datang daripada silinder warna perak tersebut. Pemilihan “silinder warna perak” dan bukannya hantu-hantu yang humanoidal tetapi hodoh membuatkan imej benda asing itu punya teknologi. Punya kebijaksanaan. Teknologi dan kebijaksanaan itu memberikan elemen fiksyen sains kepada karya ini.

Sejauh mana makhluk asing ini punya sifat setara dengan seorang manusia? Dan sejauh mana sainsnya sifat makhluk asing ini? Adakah lebih kepada fantasi? Berapa peratusan sainsnya pula?

Sebuah karya fiksyen sains yang bagus haruslah punya penjelasan saintifiknya yang boleh dikatakan logikal dan seiring dengan perkembangan sains dan teknologi terkini. Itu pendapat peribadi saya. Jika tidak logik, ia bukan fiksyen sains lagi, tetapi fantasi. Namun fantasi juga seronok dibaca. Jadi tiada masalah.

Untuk menghuraikan sifat ekstraterrestial pada “makhluk asing” di dalam novel Pinjam, biar kita lihat daripada petikan-petikan berikut:

“Berada di dalam otak Jamal. Seperti menonton televisyen. Aku dapat tengok prebiu semua saluran dalam bentuk tayangan-tayangan yang melintas di hadapan aku” – Shahrom, halaman 168.

“Aku dapat tahu yang aku boleh kawal pergerakan Jamal dengan berada di bahagian medulla oblongata” – Shahrom, halaman 175.

“Aku masih dapat merasai memori residual dari memori Jamal yang telah aku tonton” – Shahrom, halaman 188.

Penjelasan yang sesuai dari petikan-petikan di atas adalah berikut:

Makhluk asing ini tidak punya sifat kendirinya selaku makhluk yang berlainan dari aspek manusia. Antropik benar sifatnya, namun dikaburi dengan penjelasan yang agak komedi dan kenaifan. Haruslah dijelaskan di sini, karya ini tidak ditulis dengan kehendak fiksyen sains selaku teraju utamanya. Hanya ada sipi-sipi.

Jika hendak disimpulkan secara fiksyen sains, naskhah Pinjam ini bolehlah dihuraikan dengan ayat berikut:

Penjelajahan dan penjajahan minda sekumpulan manusia juvenil oleh makhluk asing di dalam bentuk silinder perak yang parasitik di otak manusia.

Okey, okey, okey. Itu pendapat saya mengenai naskhah Pinjam. Apa kata kita belek pula naskhah Pentas?

pentas

Tajuk Buku: Pentas
Penerbit: FIXI
Tahun Terbitan: 2015
Halaman: 252 halaman

Karya ini mungkin lebih sesuai dilabel selaku fiksyen spekulatif. Saya tidak akan menceritakan perihal plotnya dan penceritaan magis si Harut yang menjadi asas kepada konflik di dalam karya ini. Saya akan menceritakan latarnya.

Baiklah, bayangkan Kuala Lumpur pada masa depan. Biarpun sedikit futuristik, tetapi lebih sesuai dikatakan satu dimensi lain dengan pengekalan beberapa ciri-ciri pada era ini yang dikekalkan.

Mungkin di luar rangkuman politik semasa. Satu utopia. Dapat bayangkan? Baik, kita mulakan dengan perbentangan perubahan secara sosial yang telah ada ketika itu. Kita lihat petikan-petikan di bawah dan bincangkan kelogikannya.

“Yang menyebabkan tempat itu menjadi lebih sesak adalah kehadiran tourist yang datang menggunakan teknologi cloning melalui mesin cetak 3D yang mencetak manusia di kedai-kedai di mana pelancong itu ingin melawat” –halaman 63.

“Kini semua media sosial dimiliki Wajah Hakiki, media sosial zaman ini yang lebih Islamik dan lebih menyeluruh” – halaman 87.

Hakikatnya banyak lagi kenyataan-kenyataan yang dibuntilkan dalam karya ini yang mencampurkan elemen-elemen spekulatif sebegini.

Apakah yang dimaksudkan pada halaman 63 itu, adalah sejenis teknologi yang pada hemat saya, merupakan satu tahap teknologi berasaskan virtual tourism. Namun begitu, dalam virtual tourism yang memang bukan satu teknologi baru ini (diperkenalkan termanya pada tahun 1994), penggunanya hanya dibawa merentasi simulasi satu alam yang artifisial.

Dalam naskhah Pentas ini, berbeza pula sifatnya. Pelancong-pelancong itu bukan sahaja diberi satu pengalaman visual secara simulasi, tetapi latar simulasinya pula bukan berlandaskan satu alam ciptaan komputer semata-mata. Ia nyata. Bahkan terdapat urusan-urusan perniagaan boleh dilaksanakan di tempat yang dituju itu. Cuma secara logikalnya, adakah benda ini boleh dicapai dalam masa terdekat di masa hadapan?

Penulis turut menceritakan juga bagaimana teknologi tadi dimanipulasi untuk melakukan jenayah-jenayah siber.

“Kini semua media sosial dimiliki Wajah Hakiki, media sosial zaman ini yang lebih Islamik dan lebih menyeluruh” – halaman 87.

Kenyataan ini menggambarkan satu bentuk media sosial alternatif yang barangkali mirip dengan idea Ummaland namun dalam cerita ini, Wajah Hakiki bukanlah satu alternatif lagi. Ia merupakan media sosial utama yang menjadi kegemaran penduduk dunia. Ayat ini menggambarkan satu keadaan utopia Islamik.

“Pemilik semua saluran adalah Media Prima” – halaman 86.

Ayat ini menggambarkan situasi Malaysia yang kini bertukar tampuk dominasi saluran medianya. Ia bukanlah sesuatu yang begitu futuristik. Ia hanya spekulatif. Pengekalan ‘Media Prima’ pada latar cerita menggambarkan kita bukanlah dipersembahkan dengan latar Kuala Lumpur pada masa kini. Ia lebih kepada gambaran Kuala Lumpur pada paksi dimensi yang lain dari apa yang kita tahu.

“Semua saluran TV di merata dunia kini boleh ditonton pada masa ia ditayangkan di tempat asalnya” – halaman 86.

Kenyataan ini adalah rambang dan tidak teliti pembikinan logikalnya. Secara praktikal ia boleh dilakukan, tetapi tidak dilakukan kerana tidak efektif secara ekonomikal.

Saya hanya mengambil contoh-contoh ayat yang menerangkan latar tempat yang digunakan dalam novel ini. Tidaklah ia bermakna saya boleh menjadikannya satu titik tolak untuk merumuskan apa yang cuba digambarkan oleh penulis. Namun saya boleh merumuskan penggunaan latar cerita untuk karya Pentas ini seperti berikut:

Kuala Lumpur pada dua dekad akan datang dengan gambaran utopia yang agak bercita-cita tinggi dalam revolusi teknologinya.

Jika hendak dihuraikan secara sainsnya, ia kurang tepat dan tidak begitu realistik, tetapi ia masih bacaan yang seronok untuk dihayati akan latarnya.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s