Wawancara bersama Amer Hmzah L. Kadir, Bahagian 1

amerhmzah1

Alhamdulillah, berpeluang juga kami nak mewawancara penulis prolifik dari utara ni. Siapa yang tak kenal dengan nama Amer Hmzah L. Kadir, penulis prolifik yang memenangi Hadiah Sastera Kumpulan Utusan (HSKU) 2005 dengan novel hebatnya Kembara Amira. Cikgu Amer juga telah berjaya menggondol dua anugerah dalam Sayembara Fiksyen Sains UTM-Kumpulan Utusan (Sayembara SaiFai) dengan bukunya bertajuk Kala Yuda (hadiah pertama untuk musim pertama) dan ID: Interdimensi (hadiah saguhati untuk musim kedua). Terkini, beliau dinobatkan sebagai salah seorang pemenang untuk Sayembara Penulisan ITBM-PENA-BH 2015 dengan novelnya Bedar Tanpa Laut. Jom kita ikuti sesi bual bicara dengan penulis serba boleh dan luas pengalaman ini.

Sebagai permulaan, boleh Cikgu Amer kongsikan sedikit permulaan Cikgu menceburi bidang penulisan? Adakah latar belakang Cikgu sebagai guru sejarah banyak membantu?
Sebenarnya saya suka membaca dan kegemaran itu telah menjentik naluri saya agar cuba menulis. Bermula dengan kosong; maksud saya tanpa menghadiri sebarang kursus penulisan atau perbengkelan dan menjadi ahli mana-mana persatuan penulis, saya mulakan dengan cerpen. Hanya dua cerpen yang pernah saya hasilkan dan kemudian mula berangan-angan menulis novel. Bagi saya, angan-angan amat penting dalam hidup. Dan sungguh ajaib, angan-angan itu bertukar menjadi realiti.

kembaraamiraKarya pertama saya ialah Kembara Amira dan karya ini sedikit bersejarah. Ditolak oleh beberapa penerbit sebelum saya hantar kepada Utusan Publications & Distributors (UPND). Tanpa mengetahui siapa yang mencadangkan novel itu menyertai Hadiah Sastera Kumpulan Utusan 2005 (bukankah itu ketentuan Allah SWT), suatu petang saya dihubungi oleh Puan Nor Azah Abd. Aziz (kini telah bersara) menyampaikan berita kemenangan Kembara Amira. Saya hanya menjawab – terima kasih puan, tanpa sedar saya sudah memasuki suatu dunia yang amat menarik. Sejak itu angan-angan saya terbukti bukan lagi sekadar angan-angan. Kembara Amira berlatarkan sebuah tapak arkeologi kerana bidang ini amat saya kagumi. Sebagai seorang guru sejarah dan mempunyai latar pendidikan dalam bidang ini, saya seboleh mungkin akan menyuntik elemen ini dalam mana-mana karya saya selepas itu. Bidang sejarah amat luas kerana kemampuannya menjelaskan dan mencari kebenaran kejadian masa lalu, masa kini dan masa hadapan. Bukan bermakna saya berpegang kepada Teori Pensejarahan sebaliknya menggunakan elemen tersebut dalam berkarya.

Novel Kala Yuda melakar sejarahnya tersendiri apabila dinobatkan sebagai pemenang pertama untuk Sayembara SaiFai pertama dalam sejarah negara kita. Tambah menarik, Cikgu pernah menyatakan bahawa kajian untuk novel ini dilakukan berdasarkan sumber bertulis semata-mata. Boleh Cikgu kongsikan serba sedikit pengalaman menulisnya?
Kala Yuda ditulis ketika mendapat berita peluncuran sayembara dari media. Ini bermakna saya selesai menulis dan menghantar manuskrip kepada urus setia sebelum saya menyertai bengkel di Alor Setar. Ketika menghadiri perbengkelan itu, terdetik dalam hati saya Kala Yuda akan tewas sebelum bertarung kerana saya khuatir karya itu bersifat fantasi. Jadi saya tidak letakkan sebarang harapan. Biarlah dia bertarung tanpa keris di tangan!

WarisnyaKalbu copySepanjang menulis Kala Yuda, saya hanya merujuk sumber bertulis. Memang itu hakikatnya. Tanpa internet yang memudahkan penulis berkarya, saya kembali menjadi pembaca. Idea menulis manuskrip ini hanya bersumberkan sisipan sains dan teknologi yang diberikan percuma kepada pembeli akhbar Utusan Malaysia. Dalam satu keluarannya terdapat perbincangan tentang teknologi nano, sesuatu yang baru untuk dunia sains. Dan saya mula berfantasi tentang kehidupan manusia suatu ketika nanti dan keburukan jika bidang sains di salah gunakan. Watak Zaman menjadi bahan kajian saya. Malah Kala Yuda juga menyentuh keadaan politik dan sosial suatu ketika nanti apabila dunia ini sudah hilang sempadan dan sebaliknya hanya wujud negara-negara kota. (ini sejarah peradaban manusia merujuk kepada tamadun Mesopotamia, Mesir Purba dan China). Bagaimana kehidupan manusia apabila semuanya dikawal oleh sains dan teknologi serta kewujudan kelas dalam kehidupan manusia seperti yang berlaku suatu ketika dahulu.

Saya melakukan rujukan teks semata-mata. Bahan-bahan ketika belajar di universiti, ensiklopedia, kembali ke perpustakaan dan saya rasa saya kembali menjadi pelajar ketika itu. Dalam karya ini saya wujudkan watak separuh manusia (SEPMAN), sesuatu yang biasa jika dilihat di dalam filem-filem berlatarkan fiksyen sains.

Jika ditanya, novel manakah yang paling saya sayang; saya akan menjawab Kala Yuda! Saya adunkan segala peristiwa dan kejadian yang bersejarah lewat 1980-an dan awal 90-an yang mungkin disedari oleh pembaca yang benar-benar tahu apa yang ingin saya sampaikan. Dasar Apartheid di Afrika Selatan, runtuhnya tembok Berlin, perpecahan USSR dan Czechslovakia dapat dikaitkan dengan kisah yang ada dalam novel ini. Cuma pembaca lebih jelas SaiFainya tanpa dapat merasakan lapisan-lapisan lain yang ada dalam novel ini. Mungkin tiada siapa yang tahu kerana rata-rata pembaca muda tidak tahu apa yang berlaku kerana usia mereka masih muda atau belum pun wujud ketika dunia sedang berubah saat itu.

Dalam blog Cikgu, Cikgu menulis bahawa Kala Yuda dimulakan dengan pertanyaan: apa akan berlaku sekiranya saintis berjaya memanipulasi genetik dengan menggabungkan gen haiwan dalam gen manusia untuk melahirkan manusia super? Persoalan itu bergabung pula dengan kisah kehebatan manusia menguasai dunia teknologi nano. Apa yang menginspirasikan Cikgu untuk meneroka subjek-subjek ini?
Saya masih ingat ketika saya dan beberapa kawan guru sedang bertugas menjaga keselamatan pelajar-pelajar kami dalam perkhemahan perdana. Salah seorang sahabat baik saya bercerita tentang kejadian bintang-bintang bertawaf di dada langit. Saya benar-benar terharu apabila mengingatkan kisah ini kerana beliau sudah kembali kepada Penciptanya. Al-Fatihah untuk arwah. Dan saat itu saya mula berteori kerana kebetulan salah seorang dari kami adalah ustaz. Soalan saya mudah sahaja. Sains memungkinkan segala kejadian dan Allah SWT yang menentukannya. Andai kata suatu ketika nanti saintis mampu memilih gen yang terbaik demi mengelak lahirnya manusia yang lemah atau cacat. Kemudian gen manusia disatukan dengan gen haiwan untuk membentuk manusia yang kuat dan hebat demi meneruskan kelangsungan hidup. Mungkin ini berlaku? Ternyata soalan saya tidak mampu dijawab dan saya anggap ini adalah suatu teori yang baik untuk memulakan sebuah manuskrip. Itulah Kala Yuda.

Saya mula mengkaji tentang Attention Deficit Hyperactive Disorder (ADHD) dan terhibur kerana sindrom prodigious savant ini adalah suatu kecacatan dan bukannya keistimewaan. Bagaimana jika gen ini dicampuraduk dengan manusia yang sempurna? Bukankah hebat? Watak Zarina dalam Kala Yuda cuba mencampuradukkan gen manusia dan haiwan dan dia menerima hukuman dari Tuhan.

Dalam Kala Yuda juga saya membayangkan bagaimana suatu hari nanti manusia dikawal dengan cara menanam cip nano di dalam tubuh. Cip ini berfungsi menghantar isyarat kepada pihak berkuasa Jagat Raya dan memudahkan mereka mengawal rakyat mereka sendiri.

Benda-benda begini menjadikan saya asyik dan editor UPND sewaktu itu terpaksa bertanya saya untuk suatu tempoh panggilan telefon yang agak panjang. Dia menjadi keliru. Bagi diri saya jika editor juga terpaksa mendapat jawapan untuk persoalannya, apatah lagi pembaca. Saya menjadi asyik apabila menyeksa pembaca!

Satu lagi karya Cikgu yang tak kurang hebatnya adalah ID: Interdimensi. Dalam blog itu juga, Cikgu Amer menyatakan bahawa novel ID: Interdimensi bermula dengan idea spontan donut yang dimakan separuh di atas meja makan, seterusnya persoalan bagaimana sekiranya kita berjalan di atas donut itu dan mahu ke seberang sana untuk menyempurnakan satu bulatan. Kemudian ada pula kemasukan teori X dan Y (berkait dengan teori iluminati yang menyesatkan manusia dan melanggar fitrah), dan unsur penyelamat (Teori Messiah). Sekali pandang, terasa agak kompleks juga temanya. Mungkin Cikgu Amer boleh terangkan tentang novel ini dengan lebih ringkas?
IDinterdimensiKisah donut ini agak menginspirasikan dan sedikit lucu. Bayangkan jika anda menggigit donut dan tinggalkan separuh, bagaimana hendak ke bahagian yang masih tersisa di sebelah sana. Lalu muncul idea interdimensi. Teori ini secara mudahnya adalah kemampuan manusia merentasi alam yang berbeza atau masa yang berlainan dengan melakukan satu lompatan. Dalam ID, kemampuan ini sudah menjadi suatu perkara biasa sehingga wujudnya suatu dunia maya yang saya gelarkan Megalania. Ini bermakna jika anda berjalan di atas donut tadi (kembali kepada teori donut), untuk ke sebelah sana, anda tidak perlu membina jambatan. Cukup sekadar anda melakukan proses interdimensi untuk ke sebelah sana. Alam ini terlalu luas untuk dijelajah dan penjelajahan menajdi mudah sekiranya kita mampu melakukan interdimensi. Bukankah kita sering mendengar kisah-kisah kesufian para wali Allah yang mampu berada di dua tempat dalam masa yang sama? Yang berbeza hanyalah dalam ID: Interdimensi saya berbicara secara SaiFai dan dalam kejadian para wali itu sudah pasti ketentuan Allah yang tidak boleh kita tolak.

Teori X dan Y lebih kepada kewujudan generasi manusia yang dibangunkan oleh Douglas McGregor yang menceritakan tentang pertentangan antara manusia dari segi tingkah lakunya. Saya lebih berminat dengan generasi Indigo dan Kristal. Tuba mewakili indigo dan Uzo pula kristal.

Sejarah bukan sahaja mengkaji peristiwa yang telah berlaku, tetapi turut mengkaji peristiwa yang belum berlaku dan sudah pasti akan berlaku. Teori Messiah atau penyelamat adalah satu daripadanya. Perkara ini akan berlaku tetapi kita tidak tahu bila akan berlaku. Dalam Islam kita yakin suatu ketika nanti Nabi Isa A.S. akan turun ke bumi untuk menyelamat umat Islam dari fitnah Dajjal. Dalam ID: Interdimensi saya jadikan Eva sebagai penyelamat apabila mematikan sistem yang menghidupkan Megalania. Suatu kaedah mudah sebagai penamat kisah. Sesuai dengan judul ID: Interdimensi, saya tulis manuskrip dengan cara yang saya sendiri menjadikan pembaca terkeliru. Mungkin itu cara saya. SaiFai saya mesti mengelirukan pembaca. Entah kenapa saya pilih cara begitu.

Novel ID: Interdimensi telah mendapat maklum balas yang agak baik daripada peminat novel SaiFai Malaysia. Pada pandangan Cikgu, apakah kekuatan novel ini, dan apakah pengalaman manis semasa menulisnya?
Saya terkejut membaca kenyataan ini. Saya tidak tahu pun ID: Interdimensi mendapat reaksi begitu. Alhamdulilah. Agak sukar untuk menyatakan pengalaman manis ketika menulis ID: Interdimensi kerana untuk menulis novel kedua lebih sukar berbanding novel pertama. Saya khuatir terikut-ikut dengan cara dan gaya Kala Yuda. Cuma saya ingin katakan saya suka novel ini apabila menyuntik unsur-unsur retro dalam plot. Paling jelas ketika Phia dan Uzo bertemu dalam sebuah restoran makanan segera.

Kekuatan ID: Interdimensi mungkin terletak pada jalan ceritanya (plot) kerana jika dilihat plotnya bertindih-tindih seperti hilang panduan. Malah mungkin ada pembaca terkeliru yang mana satu latar semasa dan yang mana latar ketika interdimensi berlaku. Saya selalu membayangkan pembaca ID: Interdimensi rasa meluat dengan kisahnya, lalu melempar novel itu dan kemudian terasa ingin menghabiskannya. Bukankah itu suatu keseronokan?

~

Minggu hadapan: Cikgu Amer berkongsi tips untuk penulis muda bersaing di dalam dunia sayembara, rutin penulisannya, dan buku atau filem yang menginspirasikan karyanya. Nantikan!

Dapatkan novel Kala Yuda dan ID: Interdimensi dari laman web www.mybooks.com.my

Advertisements

4 thoughts on “Wawancara bersama Amer Hmzah L. Kadir, Bahagian 1

  1. Berdasarkan wawancara ini, terbukti cikgu Amer Hmzah ialah seorang yang kompleks proses pemikirannya. Ini mungkin menjadikan karyanya sama rumit dan dalam. Terima kasih Azida Ishak kerana membawa wawancara ini yang memberi suara kepada pemenang sulung SFT-UTM-KU. Saya berpendapat amat berguna untuk penulis untuk mengetahui proses pemikiran penulis lain dalam penghasilan karya dan wawancara ini adalah peluang yang tidak patut disia-siakan.

    Liked by 2 people

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s