Kebaikan SaiFai untuk Manusia Sejagat – Wawancara bersama Rahmat Haroun, Bahagian 1

aRHH

Rahmat Haroun (Hashim), suatu nama yang amat agung dalam persada fiksyen sains Malaysia. Sebelum beliau, karya fiksyen sains hanya “dirasionalisasikan” sebagai suatu karya yang layak dalam genre pembacaan kanak-kanak dan remaja. Malah, novel sulungnya, Di.Ar.Ti (1989) disalah anggap sebagai “novel perubatan” oleh editor dan penerbitnya pada waktu itu.

Seorang pengarang yang juga berkhidmat sebagai seorang doktor perubatan, Rahmat terus menghasilkan beberapa karya fiksyen sains lagi, termasuk dua yang dianggap “besar” dalam dokumentasi fiksyen sains tempatan, Manuklon (1991) (novel ini tidak dianggap sebagai fiksyen sains tetapi “futuristik” oleh penerbitnya) dan Hikayat Neogenesis (2005).

Malah Fitrah Kimiawi (2005) yang dianggap bergenre remaja dan berlegar dalam hal keremajaan, mempunyai ikutan peminat yang tersendiri, malah menarik pandangan baharu pembaca tempatan akan sejauh mana fiksyen sains dapat diadun dalam karya yang mengikut jejak minat pembaca kontemporari.

Rahmat bukan calang-calang orangnya. Beliau juga seorang pemikir dan memikir pelbagai persoalan sarwa masa hadapan dalam karyanya. Mungkin kerana ini juga, beliau sepatutnya diwartakan sebagai “Bapa SaiFai Moden” Malaysia.

diarti

Apakah yang membuatkan Dr. memilih untuk menulis Di.Ar.Ti? Menariknya, Di.Ar.Ti mempunyai persamaan tema dengan “datuk” novel SaiFai Inggeris, yakni Frankenstein; or The Modern Prometheus. Adakah ini tersengajakan?
Di.Ar.Ti ialah kod komputer, Death Reversal Technique. Idea ini timbul semasa saya berpeluang mengunjungi Mayo Clinic Rochester, Amerika Syarikat, sebuah bandar yang dibangunkan untuk memberi rawatan perubatan paling mutakhir kepada pesakitnya, yang pada waktu itu saya melawatnya pada tahun 1986.

Ketika itu, pesakitnya datang dari seluruh dunia, termasuk pesakit dari Malaysia yang saya iringi. Timbul pertanyaan sewaktu melihat kecanggihan tempat perubatan dan rawatan itu, apakah dapat dilakukan selepas kematian? Hanya Allah sahaja mampu membangunkan semula jenazah atau mayat atau orang yang sudah mati, namun pada minda penulis SaiFai, kalau ditakdirkan diberi tugas untuk merangka secara khayalan suatu kaedah untuk mengembalikan nyawa pada suatu kematian, bagaimana pula?

frankensteinJadi saya menggunakan pengetahuan semasa era 1980-an itu untuk “memulihkan” kematian. Terdapat berbagai aras kematian. Jika ada kaedah “fiksyen” untuk berbuat demikian, tentunya cukup menarik jika dijalini dengan penceritaan dan kandungan berlatar Malaysia dalam karya kreatif bahasa kebangsaan, yang secara kebetulan, penerbitnya juga sedang membuka horizon untuk penulisan kreatif di luar bidang tradisional dan konservatif, dengan tema sosial dan religo-sosial resif.

Berkenaan Frankenstein, hampir semua pengkaji bertanya soalan ini. Mengapa diulangi tema Mary Shelley yang menulisnya dalam konteks sains dan pengetahuan teknologi pada zamannya, yang hampir 150 tahun sebelum saya.

Ada ahli falsafah yang berkata, “Apa-apa yang telah difikirkan oleh anda, telah difikirkan oleh pemikir sebelum anda ratusan malahan ribuan tahun yang lalu”.

Cuma, idea lampau dapat diberi nafas baru dengan pencerahan pengetahuan baru atau warna dan latar belakang yang terkini. Menyedari itu, perasaan yang anda bakal didakwa meniru seolah-olah tidak mencipta idea yang sepenuhnya baru TIDAK timbul sama sekali. Kerana idea menghidupkan orang mati lebih besar daripada kisah Frankenstein itu. Malah persoalan kematian dan “melawan tabii alam” ini merupakan cabaran pada setiap saintis sepanjang zaman, apalagi pada masa kini yang membicarakan kemungkinan immortality.

Maka, tidak timbul rasa penurunan nilai kreatif, hanya atas dakwaan persamaan tema oleh penulis lampau. Idea itu sudah pun ditimbulkan ribuan tahun, dalam kebanyakan manuskrip suci lama.

Hanya dalam pandangan saya, kemampuan itu mutlak hak Tuhan masing-masing. Pemikiran resurrection bukan mutlak milik Mary Shelley. Hal ini pun termaktub dalam mitologi Yunani yang pada zaman mereka itulah kebenarannya. Sememangnya, “kebenaran manusiawi” berubah dengan zaman dan kuasa.

Saya setuju. Mungkin tradisi itu juga tertumpah dalam Wasiat Baharu Injil dalam kisah Jesus membangunkan semula Lazarus. Malah, begitu juga dengan Jesus sendiri. Sebenarnya, saya jauh sekali daripada menyatakan bahawa Di.Ar.Ti “meniru”, malah berkemungkinan inilah hasil interteks kita dengan memnyampaikan suatu tradisi yang sudah wujud berabad lama dan disampaikan dalam kefahaman dan acuan kita.
Benar. Banyak tradisi dunia yang sama sebenarnya dikongsi oleh kulit dan lidah yang berlainan. Tidak salah untuk kita interpretasi semula dengan pandangan dan kefahaman kita sendiri.

sentuhan oedipus

Sentuhan Oedipus merupakan sekuel Di.Ar.Ti. Namun mengapakah Dr. tidak menerbitkannya bersama-sama DBP?
Penyuntingan dan penerbitan DBP mengambil masa. Kebetulan pula, syarikat Khadijah Hashim (K Publishing Sdn. Bhd.) sedang mencari novel untuk diterbitkan. Sebagai penerbit dan editor, beliau lebih efisien dalam menyiapkan novel Sentuhan Oedipus.

Hikayat Neogenesis, boleh dikira suatu SaiFai yang jauh mempunyai tahap dan kelas yang tersendiri. Dr. tidak lagi melihat pada “cerita”, tetapi seperti penulisan pujangga lama dalam persuratan, melihat fenomena dan melakukan taakulan terhadap fenomena, dalam hal ini persenyawaan, penciptaan diri, dan makna roh dan jasad. Apa yang membuatkan Dr. menulis karya ini?
Dari masa ke semasa, DBP mengundang saya dan rakan-rakan penulis untuk menghadiri bengkel penulisan kreatif dalam pelbagai genre. Antaranya, ada yang dilaksanakan dengan kerjasama Jabatan Kemanusiaan USM. Juga didatangkan pembicara yang terdiri daripada Sasterawan Negara dan profesor dengan pengkhususan masing-masing.

hikayat neogenesisMereka memberi pendedahan ilmu yang relevan dalam upaya meningkatkan nilai tambah dalam pengkaryaan kreatif prosa mahupun puisi. Setiap peserta diharapkan (bersedia) mempunyai projek masing-masing, sama ada novel, antologi cerpen atau puisi. Saya memilih untuk menulis tema yang menggabungkan jalinan sains dan teologi.

Genesis manusia dan alam telah menghantui peradaban sejak manusia menyoal diri tentang kewujudan mereka, lalu secara kreatif, hipotesis mengandaikan hubungan kehidupan di langit dan bumi dengan mencipta kepercayaan; tuhan dan tuhanita, dewa dan dewi dan manusia suci di bumi (demigods), yang mampu berhubung langsung dengan penghuni mulia di langit selestial.

Dengan kepercayaan yang ditanam dalam minda manusia purbakala yang mampu membina tamadun mereka dalam pelbagai bidang, membangun infrastruktur, bertani-ternakan, sains ketenteraan, sistem kenegaraan dan ekonomi yang berkisar akan tuhan-tuhanita, menciptakan manusia pemikir yang lalu menciptakan kepercayaan yang bertukar menjadi agama.

Dengan berbekalkan pendedahan akademik sosiospirtual daripada penceramah-penceramah yang berbeza-beza latar belakang, saya mengambil kesempatan untuk menggabungkan pemerian wacana sains dengan nuansa agama-kepercayaan lampau (sebahagiannya sudah mati dan sebahagiannya masih mengamalkannya hingga kini) dengan evolusi tertinggi dalam pembentukan agama atau dengan kata lain, penurunan agama Ilahi.

Seorang penceramah bukan Islam telah memberikan pencerahan mengenai dunianya yang beliau sebut sebagai “Kafirdom”. Dunia kini empat per enam didominasi oleh Kafirdom yang menguasai dunia dan mencorakkan tamadun mendatang. Sayang sekali, dunia Islam berpecah dan menjadi boneka dan patung wayang daripada dalang Kafirdom yang cuba diketengahkan oleh salah seorang penceramah pada bengkel tersebut.

manuklon

Manuklon merupakan sebuah adikarya, sebuah karya fiksyen sains yang paling menarik kerana merangka suatu karya tempatan yang masih lagi relevan pada persoalan masa sekarang. Ceritakan bagaimana Dr. mendapat idea melahirkannya dan proses penciptaannya?
Saya setuju dengan saudara yang menganggap ianya relevan hingga sekarang. Meskipun ianya hanya sebuah karya SaiFai Malaysia tentang keberadaan Melayu-Islam pada zaman mendatang sekitar tahun 2098. Peminggiran manusia purist oleh manusia-klon (“manuklon”) adalah refleksi mendatang berdasarkan komposisi dan status sosioekonomi peribumi dan non-peribumi yang bakal mencorakkan persada politik pada akhir abad ke-21.

Nama watak-wataknya direka cipta atas entiti semasa yang sedia ada. Contohnya, MARDI menjadi Mardiah, DAP menjadi Daputin dan sebagainya. Dari aspek geopolitik, ancaman dari Selatan dapat dibaca dengan jelas.

Manuklon merupakan manifestasi hasil fiksyen akan kebimbangan saya tentang keberadaan manusia peribumi pada zaman mendatang, atau dalam lebih seratus tahun lagi. Melaluinya, perkembangan kejuruteraan genetik dan stem cell diterjemahkan dalam konteks kemanusiaan sejagat, dan tentunya juga buat kepentingan Islamik.

Jadi, dalam SaiFai Malaysia, sepatutnya, agama dan sains berpisah tiada?
Selagi penulis itu beragama Islam, dalam pengkaryaannya, dia perlu menjaga akidahnya. Keterlanjuran dapat mencabar institusi agama. Sains acuan Barat mencabar institusi agama mereka. Mereka tidak terikat dengan dogma-dogma keagamaan. Pendekatan liberal mereka itu justeru disenangi editor dan penerbit kerana khalayak pembaca SaiFai Barat rata-ratanya sekular.

Kerana keterikatan Melayu dan Islam yang begitu kukuh dan diperlembagakan di Malaysia, maka usaha untuk “memudahkan” unsur-unsur Islamik tidak wajar, malah bertentangan dengan dasar dan budaya teras Malaysia, melainkan ditulis dalam bahasa Melayu oleh penulis bukan Islam, maka dia tidak terikat dengan nilai-nilai Islam itu.

Contohnya, seorang Iban beragama Kristian yang menulis SaiFai dalam bahasa Melayu. Secara sedar, dia tidak terikat dengan keislaman atau hal-hal berkenaan agama Islam. Untuk melepasi editornya, seseorang yang beragama Islam mesti melihat pada sensitiviti dalam karyanya. Jika sensitiviti itu tetap ada, ia akan menjadi bahan suntingan editor untuk membolehkannya diterbitkan untuk bacaan umum di Malaysia.

~

Nantikan bahagian seterusnya Wawancara bersama Rahmat Haroun pada minggu hadapan di mana penulis berbicara tentang SaiFai Malaysia berbahasa Melayu, karya kegemarannya, dan penulisan SaiFai.

Advertisements

2 thoughts on “Kebaikan SaiFai untuk Manusia Sejagat – Wawancara bersama Rahmat Haroun, Bahagian 1

  1. Woah. Berat betul artikel ini. Inilah rasanya mendengar percakapan seorang jedi master. Terima kasih Fadli al Akiti kerana membawa Tuan Rahmat Haroun kepada kami.

    Liked by 2 people

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s