10 Perkara Yang Anda Kena Tahu Sebelum Masuk Sayembara SaiFai

Masuk sayembara memang seronok. Tapi bayangannya, sebelum kita masuk, seakan-akan kita berfantasi bergodek bola dengan Harry Potter dalam satu acara Quidditch, yang apabila kita sedar kita ada di padang stadium dengan penyapu orang gaji yang kita pinjam dari belakang pintu dapur, kerana kita berdarah muggle, kita tak akan dapat pun menunggangnya ke udara.

Tak usah tipulah, rata-ratanya, yang masuk sayembara, memang nak menang kerana ganjaran wangnya. Hanya segelintir sahaja yang masuk, atas semangat “untuk memperkayakan bahan sastera, khususnya genre canggih dan masa depan ini”.

Sayembara sebenarnya tidak mudah, menyakitkan dan memang makan hati. Jika dalam dunia penerbitan (bukan indie yang kadangkala tidak ada penilai dan penyunting profesional), kita hanya perlu melalui editor dan kemudian penilainya, manakala dalam sayembara, penilainya juga yang menentukan kalah menang karya kita dan bagaimana kita ini “poyo” buat mereka atau “satu anugerah Tuhan” di mata mereka. Ia tidak mudah, dan tidak mungkin dapat dikuasai tanpa benar-benar bersedia dengan beberapa perkara:

1. Masuk Kursus/Bengkel

Nak tak nak, jika ada kalangan urus setia AKA penerbit yang menyediakan hadiah sayembara yang melaksanakan bengkel, silalah masuk. Kerana selalunya, penceramah yang sama ialah penilai/hakim yang sama. Jadi perlulah anda faham apa yang mereka mahu, sehingga anda tahu luar dalam mereka. Bukanlah sehingga mengekori mereka, atau lebih buruk lagi, mencari alasan untuk baring di atas katil mereka, tidak, sekurang-kurangnya tahulah apa yang mereka mahu.

2. Hakim ialah Tuhan

Walaupun ada pandangan Barat bahawa penulis ialah Tuhan sebenar kerana dia menentukan jatuh-bangun dunia dan manusia yang melata di dalam dunianya, dalam hal sayembara, penilai atau hakim itulah yang Tuhan. Sebaik atau sehebat mana idea karya anda, jika mereka tak suka, mereka takkan suka. Dan nasib andalah jika tahun itu anda dapat hakim yang celaka ya Rabbi. Dan, selalunya, oleh sebab kita tidak ada pengkhususan di universiti kita akan genre saifai, bersedialah untuk dibarisi hakim atau penilai yang tahu tahi tentang genre saifai. Hei manusia! Sembahlah Tuhan kamu!

3. Idea Baharu

Memang ada pepatah dari sudut interteks, dalam dunia sekarang sudah tidak ada cerita yang baharu. Semua cerita sudah diceritakan, dan kita hanya perlu susun satu struktur baharu untuk suatu cerita yang sedia ada. Cerita mungkin sudah lapuk, tetapi idea sangat baharu, dan idea dalam saifai banyak yang belum diterokai, lebih-lebih lagi dalam bahasa Melayu.

4. Buat Kajian

Apa-apa pun, kalau mahu mula, buatlah kajian. Saifai bukan genre yang kita kutip atas awangan. Yang kita ambil apabila melihat burung melintas langit. Betul, Isaac Newton mendapat idea (bukankah ini mitos?) akan teori graviti pun melalui epal jatuh sewaktu tidur di bawah pokok. Ah, lihat! Epal ialah perwakilan alam, begitu juga tanah tempat baring Newton. Newton membuat pemerhatian terhadap perilaku alam, suatu perilaku yang setiap hari berlaku, terikat dengan sesuatu, suatu undang-undang yang dipanggil undang-undang alam. Pemerhatian di sini penting. Ia menimbulkan rasionalisasi atau penaakulan atau penaksiran atau perbandingan atau, berlakunya suatu percampuran beberapa unsur dalam pemikiran yang menghasilkan suatu kesimpulan. Kesimpulan inilah yang menghasilkan idea baharu, dan dalam saifai, idea baharu ini selalunya berundang, dan undang-undang ini terbina daripada pengkajian beberapa sumber sains.

5. Jangan Takut

Jika kita sudah kenal dengan hakim atau penilai kita, tahu kekuatan dan kelemahan mereka, maka kita jangan takut. Jangan takut mencuba. Jangan takut menulis, walaupun kita rasa idea itu bodoh dan kolot. Ada idea yang lagi bodoh dan kolot yang pernah dibikin oleh penulis dan mampu pun menang dalam sayembara, contohnya, kisah lintah yang naik paha seorang wanita lalu menaikkan nafsunya (pertama: lintah tidak ada otak, kedua: bodoh jika seorang wanita boleh ghairah dengan seekor lintah di atas pahanya).

6. Sunting, sunting, sunting!

Jangan lepaskan karya anda tanpa suntingan dan semakan yang sehabis baik dan berkali-kali. Anggaplah editor yang akan menangani itu bodoh dan tidak teliti. Percayalah, ini mampu membantu. Tanya saja kepada permaisuri saifai yang tidak berhenti masuk sayembara (kita lebih sesuai memanggilnya ratu sayembara), Sri Rahayu.

7. Jaga Jadual Penulisan

Benda paling celaka dalam dunia sayembara ialah, peraduan ini ada tempoh tamatnya, tarikh luput. Anda perlu tahu, bila nak kaji bahan, bila nak menulis, bila nak semak semula, bila nak baca balik, dan bila nak baiki sebelum mengirimnya. Tips paling elok, jika anda nak jadi “the next Asimov” atau “Clarke” atau “Herbert” atau “Dick”, atau lebih baik, Peter F Hamilton, kerana novelnya tebal-tebal ya amat boleh bunuh orang dengan sekali hampuk, anda tulis sajalah sampai lepas tarikh hantar, kemudian masuk pembukaan sayembara seterusnya–et voila!–anda sudah siap satu untuk dikirim, adikarya tu (jangan terkejut jika Allahyarham Abdullah Hussain menang novelnya, Imam, kerana itu, saja-saja hantar masuk sayembara).

8. Anggap Wang Hadiah sebagai Royalti

Bangunlah daripada mimpi. Anda penulis. Di Malaysia, kalau anda tidak menulis kisah romantik, buku-buku politik, kisah-kisah seram, teks ucapan menteri, anda tidak akan kaya. Kalau tak, takkan A. Samad Said tak buat mogok seninya. Penulis dipandang sebagai haiwan yang hina di Malaysia. Sebab itu, penerbit TV sampai hari ini boleh mempermainkan para penulis. Dalam saifai, kerana pasarannya, lagilah, jangan harap anda akan dapat royalti daripada penerbit, maha lembap, atau tidak ada pun. Lagi-lagi jika harga buku yang dicetak nanti menyamai harga sebuah novel dari Amerika atau UK. Siapa nak beli? Jadilah macam Sri Rahayu, fasal itu dia masuk setiap tahun, kerana ganjaran wangnya hanya kemenangan, bukan jualan buku.

9. Bersedia untuk Promo Sendiri

Anda percayakah ada orang nak beli novel saifai? Serius? Nasihat saya satu sahaja: belajar bagaimana seorang pelacur berjaya menjual diri mereka jika anda betul-betul mahukan keuntungan duit. Saya masuk dalam sebuah bengkel bersama-sama pengedar buku baru-baru ini. Tauke kedai buku, dengan bangganya memaparkan bahawa, dengan bodohnya, dia tidak dapat membuat buku itu laku, tapi penulis sahaja, dengan blognya, media sosialnya, teman tidurnya, rakan-rakannya, peminat setianya, pengikutnya, yang dapat membuat bukunya laku sehingga mencecah jualan empat puluh ribu.

10. Baca, Baca dan Baca!

Kalau anda seekor penulis saifai dan anda tidak membaca novel saifai, baik anda sunat diri anda sekali lagi!

Advertisements

4 thoughts on “10 Perkara Yang Anda Kena Tahu Sebelum Masuk Sayembara SaiFai

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s