Wawancara bersama Lokman Hakim, Penulis Prolifik

Blogger tamu Pena SaiFai, Azida Ishak, mewawancara Lokman Hakim, seorang penulis SaiFai yang bukan sahaja prolifik, tetapi juga murah hati apabila berkongsi ilmu.

Berikut ialah hasil wawancara itu:

LokmanHakim

Lokman Hakim

Salam, Lokman! Penulis yang paling tulis laju macam alien. Meh sini kami nak interview dan korek rahsia, supaya kita semua ada sikit idea macam mana nak jadi seorang penulis yang maju jaya dan bersemangat macam Lokman.

Dengar cerita Lokman ni seorang alien. Betul ke?
Saya percaya saya seorang alien. Kerana gaya hidup saya sendiri tidak serupa orang-orang di sekeliling saya dan adalah lebih mudah menjawab ‘sebab aku ini alien’ apabila orang bertanya bagaimana saya boleh menyelesaikan kerja-kerja yang banyak dalam masa yang singkat.

Alien di sini tidaklah bermaksud saya ini datangnya dari planet lain. Hanya saya ini manusia yang agak alienated dari masyarakat sekeliling saya. Terasing dari segi pemikiran dan juga gaya hidup.

Boleh kongsikan sedikit bagaimana Lokman mula menceburkan diri dalam bidang penulisan? Macam mana boleh jatuh cinta dengan genre saifai?
Sebenarnya, saya bukanlah pembaca buku tegar sangat. Sebelum tahun 2012, saya adalah pemuzik dalam scene underground dan langsung tak ada keinginan untuk membaca buku-buku fiksyen, apatah lagi menceburkan diri dalam bidang penulisan.

Ketika itu saya tertarik dengan band Billy Talent yang seringkali mencipta lagu berdasarkan novel-novel Paulo Coelho. Daripada Paulo Coelho, saya beralih pula kepada Haruki Murakami, Dan Brown dan juga Danielle Trussoni.

Saya melihat bagaimana penulis-penulis seperti Dan Brown menggunakan simbologi dalam thriller yang ditulisnya, pembabitan CERN dan konflik agama yang kemas diadun membuatkan saya tertanya pada diri sendiri.

Mengapa tak ada karya sebegini dalam bahasa Melayu? Kenapa karya saifai sangat kurang? Sesudah membaca karya Angelopolis hasil nukilan Danielle Trussoni dan juga Inferno hasil nukilan Dan Brown, saya memutuskan untuk menulis novel saya sendiri.

Kecenderungan saya dengan saifai barangkali kerana latar pendidikan dan pekerjaan saya yang banyak bergelumang dengan sains dalam kehidupan seharian. Tambahan pula semasa kecil, kami adik-beradik memang diasuh untuk meminjam buku-buku saifai dari perpustakaan setiap dua minggu.

Selalu Lokman dapat ilham masa mimpi? Sebab Lokman pernah kata, tak minat nak baca atau tengok filem cerita hantu atau bunuh-bunuh yang darah memancut-mancut tu. Tapi Lokman boleh ilhamkan balik babak seram berdarah-darah dalam novel. Kongsilah sedikit.
Saya tidaklah kerap mendapat ilham masa mimpi. Ilham sentiasa datang bila-bila masa kerana saya sentiasa melihat sesuatu objek atau situasi dari perspektif berbeza. Benar, saya tidak minat baca atau tengok filem cerita hantu atau bunuh-bunuh, kerana saya punya imaginasi yang melampau.

Namun saya tiada masalah untuk melihat gambar-gambar ngeri. Saya suka baca manga seperti Gantz dan Goth yang memperincikan babak-babak pembunuhan dalam karya-karya mereka.

Ditambah pula saya sering mendapat mimpi-mimpi ngeri. Apabila sering mendapat mimpi ‘dibunuh’ ataupun ‘membunuh’ yang begitu realistik pengalamannya, maka adalah tidak menjadi kesukaran untuk saya menuliskan kembali babak tersebut.

Kenapa Lokman minat sangat menulis ni? Lokman ada impian nak jadi penulis saifai jutawan yang pertama kat Malaysia ke?
Saya sebenarnya tiada apa yang menarik pun hendak dibuat dengan hidup saya selain menulis. Itu mungkin jawapan paling logikal, tetapi tak sebegitu tepat. Setiap elemen hedonisme yang menghiburkan saya semasa berusia 20-an dulu kini cukup muak untuk didekati.

Saya tidak menulis untuk duit, dan saya menganggap royalti itu bonus. Saya tidak rasa saya akan menjadi kaya dengan menulis tetapi itu tidak mengapa. Kerana saya obses menulis sehingga saya sendiri tidak faham mengapa saya sangat minat menulis.

Apa yang memotivasikan Lokman sampai sanggup bangun pagi dan menulis beribu-ribu patah perkataan setiap hari? Kalau seminggu sekali mungkinlah boleh tahan, tapi ini hari-hari!
Saya kecewa kerana banyak karya-karya dalam Bahasa Melayu yang terperangkap dalam spektrum keMelayuan dan Islam. Tiada siapa mahu menulis perihal Buddha dalam bahasa Melayu, sebagai contohnya (Jika ada, harap betulkan saya), ataupun suara orang murtad (yang mengutuk murtad itu ramai).

Saya mahukan karya-karya bahasa Melayu lebih universal sepertimana karya-karya barat yang melangkaui agama, sains dan segala jenis taboo yang merepek. Saya melihat tanggungjawab menuliskan karya-karya yang universal ini sudah menjadi tanggungjawab individu, yakni, saya sendiri.

Dan masa terlalu singkat untuk saya. Saya tidak boleh berhenti menulis walau sehari, ia akan buatkan saya rasa bersalah yang teramat sangat. Terlalu banyak tema dan topik yang tak dibahaskan dalam karya-karya fiksyen berbahasa Melayu. Ia sangat menyedihkan saya.

Apa pandangan Lokman tentang dunia penulisan saifai kat Malaysia ni?
Penulisan saifai masih dalam dunia pembaca dan penulis saifai sendiri. Kita masih sukar untuk menarik pembaca-pembaca lokal yang rata-ratanya lebih menggemari novel-novel cinta, thriller dan seram. Boleh jadi kerana taboo agama dan juga pendidikan yang terlalu menekankan konsep lulus ujian selaku kejayaan. Budaya mencintai ilmu itu sendiri tidak ada. Sangat menyedihkan.

Biarpun begitu, saya nampak, penulisan saifai sudah mula mendapat momentumnya dalam beberapa tahun kebelakangan ini dengan kemunculan penerbit-penerbit buku alternatif. Pengenalan sayembara penulisan sains fiksyen juga telah membuka platform untuk karya-karya saifai berkembang pesat.

Sebenarnya, penulisan saifai lokal dalam Bahasa Inggeris itu sendiri juga harus diberi penekanan penting oleh kerajaan. Mereka ini punya karya-karya yang mampu berdaya saing di peringkat antarabangsa, hanya kurang perhatian yang diberikan kepada mereka ini. Barangkali satu NGO patut ditubuhkan dalam menjana dana kewangan untuk membantu penulis-penulis ini. Penubuhan NGO ini akan memastikan karya-karya saifai lokal yang berpotensi ini diterbitkan oleh penerbit-penerbit buku ternama antarabangsa.

Siapa penulis saifai dan/atau buku-buku kegemaran Lokman dalam dan luar negara?
Sukar soalan ini sebenarnya. Tambahan pula saya tak ada penulis saifai kegemaran, mungkin sebab terlalu banyak buku dibaca sehingga saya sendiri sukar hendak memutuskan mana satu kegemaran dan mana satu tidak.

Maka saya akan letakkan nama Danielle Trussoni dan juga Dan Brown selaku pilihan saya walaupun mereka bukanlah penulis saifai sepenuhnya. Oh ya, saya suka trilogi MaddAddam oleh Margaret Atwood. Saifai sosial. Buku-buku sebegitu akan cepat masuk dalam senarai buku kegemaran saya.

Boleh senaraikan buku-buku yang Lokman dah terbitkan (ikut turutan terbitan) dan juga sedikit sinopsis buku-buku itu?

Sehingga ke hari ini, terdapat enam buah novel dan sebuah antologi cerpen yang telah diterbitkan:

  1. Selamat Datang Ke Narkisa (Roman Buku, Mac 2014)
    Sebuah novel bergenre thriller fantasi yang mengisahkan kegilaan Risa yang mahu mengurung setiap mangsanya di dalam dunia Narkisa. Tema cerita adalah narsissistik yang melampaui batasan.
  2. Retina (FIXI, Ogos 2014)
    Sebuah novel fantasi yang bersulam sedikit elemen saifai yang mengisahkan pencarian konteks kebenaran mutlak oleh tiga individu yang berlainan latar belakangnya. Menjadikan elemen surrealisme untuk membangkitkan plot-plotnya.
  3. Monarki (FIXI, Januari 2015)
    Sebuah novel fantasi yang mengisahkan Kadir, seorang budak yang dapat melihat orang-orang kayangan. Ia satu sumpahan keluarga. Dan parakosme adalah tema cerita ini. Sebuah karya psikotik yang diselingkan dengan gambaran kayangan yang dinerakakan.
  4. Debat Manusia Tuhan (Buku Hitam Press, Mei 2015)
    Sebuah novel yang mengisahkan perjuangan orang-orang murtad di Malaysia untuk menegakkan hak mereka untuk menjadi diri sendiri tanpa perlu berselindung di balik topeng seorang Muslim. Ia sebuah kisah yang menggunakan perlambangan dan penghujahan konsep hamba dan Tuhan dari pelbagai sudut, khususnya revolusi teknologi dan juga isu-isu semasa yang berkaitan dengan konflik teologi.
  5. Bala Tentera Tuhan (Buku Hitam Press, Mei 2015)
    Sebuah novel fantasi eskatologi yang menghuraikan satu teori kelahiran Imam Mahdi yang berlainan dari versi Sunni dan Syiah dari perspektif watak utama seorang ateis dan juga seorang Yahudi yang turut punya ramalannya yang tersendiri berkenaan akhir zaman.
  6. Dunia Tanpa Tuhan (Buku Hitam Press, Mei 2015)
    Sebuah novel fantasi eskatologi yang menghuraikan detik hari kiamat yang sepatutnya berlaku, tetapi ditangguhkan dek kerana Tuhan telah tiada. Satu penceritaan spekulatif sekiranya teknologi manusia telah melangkaui metafizik sehingga mampu melibatkan kejadian malaikat dan penciptaan PseudoQiyama untuk memuaskan ketamakan manusia itu sendiri.
  7. Nyawa Tanpa Bayang (Buku Hitam Press, Mei 2015)
    Sebuah antologi cerpen yang memuatkan 31 buah cerpen yang beraneka konsep dan genrenya.

DuniaTanpaTuhan

Buku Lokman yang mana menjadi kegemaran? Apa pengalaman menarik masa tulis buku tu?
Buku yang menjadi kegemaran saya adalah Dunia Tanpa Tuhan. Tajuk asalnya adalah Hedo dan proses penulisannya berlaku sesudah saya mendapat mimpi aneh di mana saya berada di tebingan sebuah sungai. Suasana ketika itu begitu kelabu. Dan seorang wanita dengan simbol aneh di dahinya muncul dan meminta pertolongan dari seberang sungai. Sebelum sempat saya menyeberangi sungai dan menolongnya, saya terjaga dari mimpi itu.

Simbol di dahinya itu cukup menghantui saya. Dan saya mendapat idea untuk memasukkan simbol itu ke dalam novel ini dan juga novel Monarki dengan harapan satu hari nanti, seseorang yang tahu mengenai simbol itu akan mencari saya dan menceritakan makna sebenar simbol tersebut.

Akhir sekali, bagilah lima tips-tips dan petua-petua menulis unik yang Lokman amalkan.

  1. Menulis perlukan pemikiran yang tajam. Pastikan tidur cukup. Tak ada guna bangun awal pagi kalau mengantuk lagi. Sudahnya lelapnya lebih, taipnya entah ke mana.
  2. Jadikan menulis itu satu-satunya prioriti yang ada dalam hidup anda. Saya bukanlah orang yang bermasyarakat, maka tips ini mungkin tak sesuai untuk anda yang banyak agenda bersama sahabat, bff, epf dan sebagainya. Namun ia berkesan untuk penulis seperti saya. Minimakan prioriti anda. Penulisan dan keluarga. Cukup.
  3. Tanamkan sikap benci pada duduk melanguk tak ada kerja. Sentiasa bawa buku nota untuk menuliskan idea anda. Sentiasa curi masa lapang untuk menuliskan idea anda. Anda banyak menghabiskan masa di media sosial? Tukarkan masa itu kepada sesi menulis draf karya anda.
  4. Selaku penulis separuh masa, kita ada komitmen kerja. Pastikan kerja anda siap dalam waktu yang ditetapkan. Jika bos anda tak bijak menggunakan masa kerja untuk menyiapkan kerja, anda sendiri harus bijak memanipulasi bos sebegitu. Bagaimana? Siapkan kerja-kerja anda secepat mungkin. Kalau senang, jangan tangguh. Siapkan dalam masa tersingkat dan terus menulis. Belajarlah mencuri masa.
  5. Sentiasa lihat menulis ini satu pekerjaan yang seronok dan tidak membebankan. Jika anda rasa ia membebankan, tukar perspektif anda. Sebagai contoh, anda menaip dan kebosanan. Bayangkan anda sedang menjahit plot demi plot dan bukan menulis. Bayangkan anda sedang dikelilingi watak-watak anda yang berkeras mahukan anda beri mereka jalan penamat. Gunakan imaginasi anda untuk mendera anda sendiri supaya terus menulis.

Terima kasih kerana sudi menjawab soalan kami, Lokman!

Advertisements

4 thoughts on “Wawancara bersama Lokman Hakim, Penulis Prolifik

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s